• May 27, 2024
Pengawas memihak Comelec selama siaran

Pengawas memihak Comelec selama siaran

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perintah MA yang melarang siaran Comelec akan mengakibatkan kandidat yang lemah menjadi korban, kata pengawas jajak pendapat

MANILA, Filipina – Bagi dua lembaga pengawas pemilu, perintah Mahkamah Agung (MA) untuk menghentikan pelaksanaan waktu tayang kampanye hanya akan merugikan kandidat yang lemah dan juga melanggar maksud awal undang-undang tersebut.

Ramon Casiple, direktur eksekutif Institut Reformasi Politik dan Pemilu (IPER), mengatakan interpretasi Komisi Brillantes terhadap periode siaran mematuhi “esensi” undang-undang. Direktur eksekutif Jaringan Hukum untuk Pemilu yang Jujur (Lente), Luie Guia, mengatakan “penafsiran pribadinya” juga konsisten dengan penafsiran Comelec saat ini.

Untuk pemilu tahun ini, Komisi Pemilihan Umum (Comelec) kembali ke aturan awal mengenai waktu tayang, berdasarkan Undang-Undang Pemilihan Umum yang Adil. Artinya, setiap calon ketua nasional hanya bisa siaran 120 menit di semua stasiun TV.

Namun, GMA-7, TV5, dan Komisi Penyiaran Filipina, serta Senator Alan Peter Cayetano yang terpilih kembali, pergi ke MA untuk mempertanyakannya. Para pemohon ingin undang-undang tersebut ditafsirkan bahwa setiap kandidat dapat membeli 120 menit untuk setiap stasiun TV.

Pada hari Selasa, 16 April, MA mengeluarkan perintah status quo ante (SQA) untuk menghentikan Comelec melaksanakan jam tayangnya.

‘Cukup jelas’

Bagi Casiple, perhitungan total 120 menit merupakan interpretasi yang “cukup jelas”. Setelah melihat pembuatan undang-undang tersebut, dia mengaku mengetahui itulah maksud sebenarnya dari undang-undang tersebut.

Jelas sekali apa yang SC berikan di sini adalah media tidak menginginkan era udara baru, kata Casple. (Tentu saja, MA ingin memberikan kelonggaran kepada media, yang tidak menyukai jam tayang baru.)

Casiple mengatakan perintah MA hanya akan menguntungkan kandidat kaya. “Jadi Anda tidak bisa mengatakan ini untuk masyarakat miskin karena mereka tidak punya uang untuk beriklan.” (Jadi tidak ada yang bisa mengatakan ini untuk masyarakat miskin karena mereka tidak punya uang untuk beriklan.)

Guia, pada bagiannya, mengatakan perintah SQA SC dapat berdampak negatif.

Agak sayang baru dirilis sekarang karena lembaga pelaksana sudah punya momentum. Saya tidak bilang ilegal, tapi implikasi dan proyeksinya tidak positif,” jelas Guia. (Tidak baik jika mereka baru mengeluarkan perintah sekarang karena lembaga pelaksana sudah mendapatkan momentum. Saya tidak mengatakan itu ilegal, tapi implikasi dan proyeksinya tidak positif.”

Ketua Comelec Sixto Brillantes mengancam akan mengundurkan diri pada hari Selasa setelah MA mengeluarkan perintah SQA-nya. Pada Rabu, 17 April, ia mengkritik Mahkamah Agung karena lambatnya memproses kasus terkait pemilu. – Paterno Esmaquel II/Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini