• June 23, 2024
Pengawas pemilu ingin MA membatalkan putusan PCOS

Pengawas pemilu ingin MA membatalkan putusan PCOS

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

CenPeg berpendapat pembelian mesin PCOS oleh Comelec adalah ilegal karena kontrak yang mencakupnya telah berakhir.

MANILA, Filipina – Kecewa dengan keputusan Mahkamah Agung yang mendukung pembelian mesin pemilu lama, sebuah badan pengawas pemilu ingin membatalkan keputusan Mahkamah Agung.

Kelompok Pusat Pemberdayaan Masyarakat (CenPeg) mengatakan pada hari Kamis 14 Juni bahwa mereka akan mengajukan “mosi untuk peninjauan kembali” untuk membatalkan keputusan MA. Keputusan tersebut menegaskan legalitas pembelian mesin pemindai optik penghitungan polisi (PCOS) Samrtmatic yang lama dan menggunakannya kembali untuk pemilu 2013.

Dengan hasil pemungutan suara 11-3, Mahkamah Agung pada Rabu 13 Juni menguatkan keabsahan pembelian mesin pemungutan suara otomatis yang digunakan pada pemilu 2010 oleh Komisi Pemilihan Umum (Comelec). Pada tanggal 30 Maret, lembaga pemungutan suara menggunakan opsinya untuk membeli sekitar 82.000 mesin PCOS dari Smartmatic Corp dan mitra lokalnya Total Information Management Corp. Keputusan tersebut juga mencabut perintah penahanan sementara yang dikeluarkan oleh MA terhadap kesepakatan tersebut pada bulan April.

“Kami sangat yakin bahwa kami benar (dalam posisi kami),” kata Bobby Tuazon, direktur studi kebijakan CenPeg.

CenPeg adalah bagian dari Pengawasan Sistem Pemilu Otomatis yang mengajukan petisi ke MA untuk menghentikan Comelec membeli dan menggunakan kembali mesin pemilu lama tahun depan. Pemohon lainnya adalah Solidaritas untuk Kedaulatan.

Para pemohon berpendapat bahwa pembelian tersebut tidak sah karena kontrak Juli 2009 yang memberikan opsi ini telah berakhir pada Desember 2010. Namun MA, dalam menegakkan keabsahan opsi beli, mengatakan kontrak utama belum bisa dianggap diakhiri. Comelec belum mengembalikan obligasi keamanan kinerja P350-M ke Smartmatic.

“Keputusan MA membuka jalan bagi penggunaan kembali sistem pemungutan suara Smartmatic pada pemilu paruh waktu bulan Mei 2013 tanpa penawaran umum. Persoalan utama pemohon bukanlah sistemnya, melainkan vendor yang menyuplai sistem tersebut, yang terbukti tidak mematuhi ketentuan teknis dan hukum, serta kepemilikan sebenarnya,” kata Tuazon.

Dia juga menantang Smartmatic untuk mengungkapkan kepada publik “kepemilikan sebenarnya atas program mereka dan semua bug dan kesalahan, besar hingga kecil, dalam sistem pemilu yang diberikan pada bulan Mei 2010 dan koreksi yang seharusnya dilakukan.” Penggunaan mesin PCOS Smartmatic pada jajak pendapat tahun 2010 diwarnai oleh kontroversi, termasuk konfigurasi kartu compact flash yang salah dan penghapusan berbagai fitur keamanan.

Ketua Comelec Sixto Brillantes sebelumnya mengatakan mereka akan melanjutkan pemeriksaan mesin bulan depan, yang semuanya saat ini disimpan di gudang di Cabuyao, Laguna. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut:

Togel Sydney