• May 24, 2024
Pengeboman menunda pembebasan Pinoy di Suriah

Pengeboman menunda pembebasan Pinoy di Suriah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-3) 8 kendaraan PBB yang dikirim untuk menjemput pasukan penjaga perdamaian Filipina yang diculik di Suriah ditarik keluar saat tentara menembaki daerah tersebut

BEIRUT, Lebanon (PEMBARUAN ke-3) – Konvoi PBB yang memasuki kota Jamla di Suriah pada hari Jumat, 8 Maret untuk menjemput 21 pasukan penjaga perdamaian PBB-Filipina yang ditangkap oleh pemberontak Suriah ditarik keluar ketika militer menembaki daerah tersebut, kata sebuah badan pengawas kepada AFP.

“Saat kendaraan PBB memasuki Jamla, tentara Suriah menembaki desa terdekat. Kendaraan PBB kemudian mundur dari Jamla,” kata Rami Abdel Rahman, direktur Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, yang sebelumnya mengatakan kelompok tersebut bersedia menyerahkan tahanan mereka.

Sebelumnya, delapan kendaraan PBB memasuki kota Jamla di Golan, Suriah untuk menjemput warga Filipina yang ditangkap.

Di New York, kepala penjaga perdamaian PBB Herve Ladsous mengatakan Jamla berada di bawah pemboman hebat dari pasukan militer, meskipun dia tidak menjelaskan secara spesifik apakah yang dia maksud adalah desa atau daerah sekitar Jamla.

Ladsous juga mengatakan dia berharap kemungkinan gencatan senjata akan mengarah pada pembebasan pasukan penjaga perdamaian, yang ditahan oleh pemberontak sejak Rabu.

Pasukan Pengamat Pelepasan PBB telah ditugaskan sejak tahun 1974 untuk memastikan bahwa gencatan senjata antara Israel dan Suriah dihormati di Dataran Tinggi Golan, yang sebagian besar diduduki oleh negara Yahudi.

Brigade Martir Yarmuk yang memberontak menuntut penangkapan tentara Filipina pada hari Rabu. Mereka mengatakan akan menahannya sampai pasukan yang setia kepada Presiden Bashar al-Assad mundur dari wilayah Jamla, yang terletak di sebelah timur garis gencatan senjata.

Pemberontak menyerukan gencatan senjata pada hari Jumat untuk memungkinkan pasukan penjaga perdamaian mundur.

Oposisi Suriah sebelumnya mengatakan pemberontak siap membebaskan Filipina dengan satu syarat, yaitu Palang Merah dikerahkan untuk menjemput mereka.

“Kaum revolusioner sepenuhnya siap menyerahkan pasukan penjaga perdamaian kepada PBB dengan satu syarat – Palang Merah harus datang dan menjemput mereka, dan Palang Merah juga harus mengevakuasi warga sipil yang terluka dan tidak bersalah,” kata presiden koalisi oposisi Suriah, Moaz. al-Khatib dalam wawancara eksklusif CNN pada Kamis, 7 Maret.

Pemerintah Filipina mengharapkan pembebasan mereka pada hari Kamis.

Namun Raul Hernandez, juru bicara Departemen Luar Negeri Filipina, mengatakan pemberontak menuntut agar pasukan Suriah mundur 20 kilometer dari Jamla.

“Permintaan pemberontak agar reposisi pasukan Suriah di wilayah Jamla masih ada sehingga masih diusahakan,” katanya kepada stasiun TV Filipina, Jumat.

“Kami berusaha mengintensifkan perundingan dengan kelompok pemberontak,” katanya, seraya menambahkan bahwa para sandera tetap diperlakukan dengan baik. – dengan laporan dari Agence France-Presse

Hk Pools