• June 20, 2024
Pengendara sepeda berlomba mengumpulkan dana untuk hutan Cordillera

Pengendara sepeda berlomba mengumpulkan dana untuk hutan Cordillera

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perlombaan ini berhasil mengumpulkan setengah juta peso yang akan digunakan untuk mendanai pembibitan bibit di Cordillera

MANILA, Filipina – Sekitar 320 pengendara sepeda dari seluruh negeri berkumpul di Baguio dan berkendara ke Tuba, Benguet pada hari Sabtu, 5 Mei, untuk membantu menyelamatkan hutan Cordillera.

Dijuluki “Globe Cordillera Challenge 3”, petualangan menanjak sepanjang 27 kilometer ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran tentang reboisasi dan mengumpulkan dana untuk pembangunan hutan di wilayah pegunungan, daerah aliran sungai utama di Luzon Utara.

Garis start lomba berjarak beberapa meter dari lokasi perluasan SM Baguio yang kontroversial, di mana 182 pohon terancam ditebang. Garis finisnya adalah daerah aliran sungai, sumber utama pasokan air di Baguio.

Jowie Bayle, seorang pengendara sepeda motor dari Manila, mengatakan bahwa ia telah mengikuti tantangan ini sejak diluncurkan tiga tahun lalu karena tantangan ini “mengingatkan Anda pada apa yang Anda perjuangkan – pepohonan, udara segar, dan lingkungan hidup.”

Bayle menambahkan, tantangan tahun ini lebih seru dibandingkan tahun-tahun sebelumnya karena pesepeda harus memilih sendiri jalur petualangannya.

Rute

Dengan tema, “Ngomong-ngomong. Pilih rute Anda. Selamatkan Cordilleras,” tPara bikers juga disuruh memilih dari tiga trek yang bisa mereka kendarai berdasarkan tingkat kemampuannya. Dulu:

1. Puncak Gunung Cabuyao – stasiun termudah (11 km dari garis start, 2.020 meter di atas permukaan laut atau di atas permukaan laut);

2. Puncak Gunung Sto Tomas – stasiun yang sulit (ketinggian 2.230 meter, 16 km dari garis start). Ini melibatkan lereng curam, bebatuan lepas dan turunan yang sulit. Namun puncaknya memberikan pemandangan terbaik ke Teluk Lingayen, belum lagi hutan berlumut dan pinus yang dapat dilihat dari titik ini;

3. Menurun di belakang kolam tangkapan (1.600 m.a.s.l., 16 km dari garis start). Dengan perjalanan menuruni bukit sepanjang 2,7 kilometer melewati bebatuan besar, kerikil lepas, di jalan jalur ganda yang sempit, rute ini adalah yang tersulit.

Untuk setiap stasiun yang diselesaikan, pengendara menerima gelang. Di garis finis, jumlah gelang yang diterima sesuai dengan jumlah stasiun yang dicapai.

SERANGAN SELESAI.  Siswa asli sekolah penerima manfaat menampilkan tarian komunitas 'pattong' untuk menyambut pesepeda yang mencapai akhir lomba.  Foto oleh Manman Dejeto

Stiker

Direktur eksekutif Cordillera Conservation Trust (CCT) JP Alipio, yang menyelenggarakan acara tersebut dengan dukungan perusahaan telekomunikasi Globe Telecom, mengatakan acara tersebut sukses besar dalam hal partisipasi.

“Ini melebihi harapan kami sendiri. Kami bermaksud menampung hanya sekitar 200 hingga 250 pengendara sepeda, namun kami memiliki sekitar 320 orang yang mendaftar,” kata Alipio.

Menurutnya, Cordillera Challenge baru diikuti 60 pengendara sepeda motor saat diluncurkan 3 tahun lalu.

Sepuluh pesepeda, termasuk satu perempuan, mampu menyelesaikan lomba tahun ini.

Yang pertama mencapai garis finis adalah Ralph Joseph Abolado dari Pangasinan dengan catatan waktu 3:20:05. James Dacayanan dari Baguio, yang termuda di grup, nyaris mencetak waktu 3:13:35. Di posisi ketiga ada Boom Rabillos, juga dari Baguio, yang menyelesaikan balapan dengan catatan waktu 3:14:34.

Tantangan bersepeda berhasil mengumpulkan lebih dari setengah juta peso untuk CCT Program Akar dan Tunas. Program ini bertujuan untuk membangun 20 tempat pembibitan di sekolah dasar negeri di seluruh Wilayah Administratif Cordillera pada akhir tahun 2012.

“Ini merupakan perjalanan yang luar biasa sejauh ini,” kata Alipio. – Rappler.com

Keluaran SDY