• April 23, 2024
Pengendara sepeda motor ramah lingkungan mengikuti teladan Pope untuk nihil limbah

Pengendara sepeda motor ramah lingkungan mengikuti teladan Pope untuk nihil limbah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para pengendara sepeda roda siap mengingatkan masyarakat untuk menjaga kebersihan jalan selama kunjungan Paus ke Filipina

MANILA, Filipina – Sekelompok 45 pengendara sepeda motor akan bergabung dengan iring-iringan mobil resmi Paus Fransiskus untuk meningkatkan kesadaran tentang perubahan iklim dan mengingatkan masyarakat untuk tidak membuang sampah sembarangan dengan mempraktikkan zero waste.

Dengan jutaan orang diperkirakan akan datang untuk menghadiri kunjungan Paus ke Filipina pada tanggal 15-19 Januari, limbah dan polusi merupakan tantangan besar bagi kota-kota di Metro Manila dan Leyte.

Berbagai organisasi telah bersatu untuk memastikan bahwa prinsip zero waste – dimana limbah dibuang dengan benar – akan dipatuhi.

Mereka yang menyebut dirinya sebagai “pengendara sepeda ramah lingkungan” (eco-cyclists) akan membantu memantau dan membantu para pejabat publik – termasuk para penyapu jalan – untuk menjaga nol sampah di sepanjang berbagai rute iring-iringan mobil kepausan.

Setidaknya 10 pengendara sepeda yang berpartisipasi adalah anggota Bike Scouts Philippines, sebuah kelompok sukarelawan pengendara sepeda yang menjalankan misinya untuk memberikan kenyamanan dan mendidik masyarakat miskin di daerah terpencil atau sulit dijangkau.

Komisaris Perubahan Iklim Filipina Naderev “Yeb” Saño mengatakan para pengendara sepeda ramah lingkungan membantu menyelaraskan advokasi pemimpin Gereja Katolik, yang dikenal karena pendiriannya yang kuat terhadap perubahan iklim, dan isu-isu lainnya. (BACA: ‘Pernyataan Kuat’ tentang Perubahan Iklim yang Diharapkan dari Kunjungan Paus di Asia)

“Kami akan memastikan penerapan kebijakan nol limbah dan advokasi lingkungan hidup dari Bapa Suci,” katanya. “Kami mengindahkan panggilan untuk menjadi sukarelawan.”

‘Peluang Sempurna’

Bike Scouts sudah tidak asing lagi dengan kegiatan sukarela. Seminggu setelah topan Yolanda (Haiyan) melanda Visayas Timur, mereka terbang ke Tacloban untuk membantu para penyintas dengan menyediakan obat-obatan dan mengumpulkan informasi penting. (BACA: Para Pengendara di Tengah Badai)

Pendiri Bike Scouts Myles Delfin mengatakan kerusakan akibat topan Yolanda lebih buruk dari perkiraannya.

“Kami telah melihat dampak perubahan iklim terhadap Samar Timur dan Leyte,” katanya kepada Rappler. “Jika hal seperti ini terjadi lagi di mana pun di negara ini, seluruh negara akan terkena dampaknya dan sesama warga Filipina akan menderita.”

Dengan bergabung dalam salah satu pertemuan keagamaan terbesar di negara tersebut, mereka berharap Paus akan menyoroti agenda lingkungannya. (BACA: Paus Fransiskus, aktivis iklim)

Sangat penting untuk mewaspadai perubahan iklim saat ini, namun hal itu tidak diragukan lagi,” keluh Delfin. (Sangat penting untuk mewaspadai perubahan iklim saat ini, terutama karena banyak orang yang meragukannya.)

Pramuka juga bertujuan untuk menyadarkan para peserta tentang peran mereka dalam mencegah terulangnya bencana yang sama merusaknya seperti Topan Haiyan.

“Sebagai bagian dari tujuan grup ini, kami ingin berbagi informasi dengan semua orang,” katanya kepada Rappler. “Sungguh sempurna kami diberi kesempatan ini.”

Berbekal sepeda mereka, para eco-riders berharap dapat menginspirasi dan mendorong masyarakat untuk berpartisipasi dengan cara apa pun yang mereka bisa – tidak peduli seberapa besar atau kecilnya – untuk memastikan lingkungan yang kuat melawan perubahan iklim.

“Setiap orang bisa melakukan sesuatu untuk menyelesaikan masalah tersebut,” tegas Delfin. “Ini adalah cara kami sendiri dan kami berharap orang lain akan mengikuti cara mereka sendiri.”

Saatnya bertindak

Bahkan setelah Bapa Suci meninggalkan negaranya, Bike Scouts akan terus melakukan advokasi lingkungan hidup dan berharap dapat memperluas jangkauannya ke daerah lain, terutama di daerah rawan bencana.

Lewatlah sudah hari-hari ketika orang hanya mengeluh,” Delfin menegaskan. “Sudah waktunya untuk bertindak melawan sesuatu yang dapat berdampak negatif terhadap kita sebagai sebuah bangsa.”(Waktu untuk mengeluh sudah berakhir. Saatnya untuk bertindak melawan sesuatu yang dapat berdampak negatif terhadap kita sebagai sebuah bangsa.) – Rappler.com

data hk