• April 22, 2024
Pengentasan Kemiskinan: Apa yang Berhasil, Apa yang Tidak

Pengentasan Kemiskinan: Apa yang Berhasil, Apa yang Tidak

Negara ini telah berjuang keras melawan kemiskinan sejak lama. Meskipun telah dilakukan reformasi ekonomi dan politik, angka resmi terbaru menunjukkan bahwa pengentasan kemiskinan masih sangat sulit untuk diatasi.

Terbaru statistik resmi dari Badan Koordinasi Statistik Nasional (NSRB) menunjukkan bahwa angka kemiskinan di seluruh penduduk hampir tidak mengalami penurunan dari tahun 2006 hingga 2012. Walaupun 28,8% penduduk miskin pada tahun 2006, 27,9% penduduk miskin pada tahun 2012. Angka ini hanya mewakili angka yang sangat kecil yaitu 0,9 pengurangan poin persentase angka kemiskinan selama kurun waktu 6 tahun.

Tingkat pengentasan kemiskinan yang lemah ini menjadi semakin mengecewakan karena perekonomian telah mengalami pertumbuhan dan perbaikan yang signifikan sejak dekade terakhir. Produk domestik bruto (PDB) secara riil ditingkatkan sebesar 34% dari tahun 2006 hingga 2012, dan PDB riil per orang meningkat sebesar 19,52% dibandingkan periode yang sama.

Fundamental makroekonomi kuat (karena kebijakan fiskal dan moneter yang hati-hati); Indeks Bursa Efek Filipina mencapai titik tertinggi sepanjang masa (sebuah indikasi kepercayaan investor yang kuat); dan negara tersebut baru-baru ini meraih peringkat layak investasi untuk pertama kalinya (sebuah langkah yang diharapkan dapat menarik investasi asing ke negara tersebut).

Seperti yang bisa kita lihat, saat ini terdapat kesenjangan yang mencolok antara pertumbuhan dan pengentasan kemiskinan. Kemiskinan tidak berkurang pada tingkat yang konsisten dengan pertumbuhan perekonomian secara keseluruhan. Oleh karena itu, pertumbuhan inklusif, atau pertumbuhan yang menjalar ke seluruh sektor masyarakat, termasuk masyarakat miskin, nampaknya belum terjadi. Bisa dibayangkan kekecewaan (dan frustrasi) para pejabat tinggi pemerintah ketika mereka menggaruk-garuk kepala melihat angka-angka terbaru ini.

Untuk memerangi kemiskinan, kita tidak perlu memperkenalkan semua program pengentasan kemiskinan yang bisa kita bayangkan, namun hanya program-program yang telah terbukti benar-benar berhasil. Namun apakah benar-benar ada cara untuk membedakan antara program yang berhasil dan yang tidak?

BLOK PERKOTAAN.  Kemiskinan menatap warga Smokey Mountain II di Tondo setiap hari.  Semua foto oleh LeAnne Jazul

Uji coba kontrol acak

Mungkin kita bisa mengambil contoh dari bidang studi lain yang melakukan hal tersebut: penelitian medis.

Sangatlah penting untuk mengetahui jenis intervensi medis apa (misalnya obat-obatan, diagnostik, terapi) yang berhasil dan tidak sebelum memperkenalkannya kepada masyarakat umum. Dan salah satu standar emas dalam uji klinis disebut eksperimen berbasis empiris uji coba kontrol acak (RCT).

RCT berfungsi kira-kira begitu: Misalkan Anda sedang mempelajari dampak obat baru terhadap hasil kesehatan yang dipilih (misalnya, penyakit jantung). Bagilah individu dalam suatu populasi secara acak menjadi dua kelompok, A dan B. Terapkan intervensi obat yang efektif kepada anak-anak di kelompok A (disebut kelompok pengobatan) Tetapi bukan kepada mereka yang berada di grup B (juga dikenal sebagai kelompok kontrol). Ikuti kehidupan subjek selama beberapa bulan atau tahun ke depan dan pada akhirnya bandingkan hasil kesehatan mereka.

Penggunaan kelompok kontrol (kelompok B) memungkinkan peneliti untuk menyimpulkan bahwa perbedaan hasil kesehatan pada kedua kelompok pasti berasal dari intervensi obat dan bukan dari faktor perancu lainnya. Artinya, dengan mengacak pemilihan subjek di antara orang-orang dengan latar belakang serupa, kami mengendalikan kemungkinan bahwa, katakanlah, subjek dalam kelompok A mungkin secara inheren lebih sehat dibandingkan subjek dalam kelompok B. Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa ini adalah intervensi obat. bertanggung jawab atas hasil kesehatan yang lebih baik pada anak-anak dari kelompok A, dan bukan perbedaan mendasar dalam kesehatan.

Kekuatan RCT dalam mengekstraksi hubungan sebab-akibat antara intervensi kebijakan dan hasilnya menjadikan RCT sebagai metodologi penelitian yang menarik untuk mencari tahu program dan kebijakan mana yang berhasil mengentaskan kemiskinan.

Alih-alih mengevaluasi intervensi medis, RCT dalam studi pembangunan justru mengkaji dampak program seperti pemberantasan cacing, insentif moneter, dan asuransi pekerjaan terhadap hasil pembangunan seperti kematian anak, pencapaian pendidikan, dan hasil pasar tenaga kerja.

Pelajaran dari lapangan

Di antara pakar terkemuka dalam penggunaan RCT dalam penelitian pembangunan adalah ekonom Esther Duflo dan Abhijit Banerjee dari Massachusetts Institute of Technology (MIT). Bersama dengan banyak ekonom lainnya di MIT Lab Penanggulangan Kemiskinan mereka telah merancang ratusan RCT di seluruh dunia untuk mempelajari dampak kebijakan di berbagai bidang pembangunan, termasuk pertanian, pendidikan, kesehatan, pasar tenaga kerja, dan keuangan mikro.

Salah satu tema utama penelitian mereka saat ini adalah efektivitas insentif yang sederhana namun tepat waktu dan dikelola dengan baik, baik dalam bentuk moneter maupun non-moneter. Meskipun bantuan tunai bersyarat menggambarkan hal ini sampai batas tertentu, program sosial lainnya juga sama (atau bahkan lebih) berhasil.

Misalnya sekantong lentil (kacang-kacangan) diperlihatkan oleh a RCT di India melakukan keajaiban dengan mendorong para ibu untuk mengatasi penundaan dan kembali ke kamp kesehatan beberapa kali untuk memberikan vaksinasi kepada anak-anak mereka.

RCT juga berulang kali menunjukkan dampak luar biasa yang bahkan dapat ditimbulkan oleh intervensi paling sederhana terhadap kehidupan masyarakat miskin. Obat cacing misalnya ditemukan oleh a RCT di Kenya menjadi cara yang hemat biaya untuk meningkatkan hasil pendidikan dan kesehatan anak-anak yang ditemukan di daerah dimana cacingan merupakan endemik.

Dibandingkan dengan anak-anak di wilayah kontrol, anak-anak di wilayah pengobatan mengalami lebih sedikit infeksi cacing; lebih sering bersekolah; dan memiliki pekerjaan yang lebih menguntungkan di kemudian hari saat dewasa muda. Keuntungan dari pemberantasan cacing sangat besar sehingga bahkan disebut sebagai salah satu “pembelian terbaik” untuk pembangunan.

Terakhir, hasil RCT menunjukkan dampak tunggal dari penyediaan informasi untuk mendorong tindakan dan perubahan. Misalnya, a RCT di Madagaskar menunjukkan bahwa sekadar memberi tahu keluarga tentang korelasi antara pendidikan dan pendapatan akan meningkatkan kehadiran di sekolah secara signifikan.

Sementara itu, a RCT di Brasil menunjukkan bahwa wali kota petahana yang korup cenderung tidak terpilih kembali di tempat yang telah dilakukan audit kota dan hasilnya diumumkan ke publik. sebelum setelah pemilu. Hal ini menunjukkan bahwa para pemilih bersedia menghukum pejabat yang korup pada saat pemilu jika saja mereka mempunyai informasi terlebih dahulu.

RCT di Filipina

Beberapa RCT juga telah dilakukan di Filipina. Salah satu RCT tersebut yang dilakukan di Tarlac menemukan bahwa program membaca jangka pendek selama 31 hari yang disebut “Sa Aklat Sisikat” meningkatkan keterampilan membaca siswa dan mendorong mereka untuk membaca lebih banyak sendiri di rumah. Siswa dalam kelompok perlakuan mencapai nilai tes membaca yang lebih tinggi setelah membaca maraton, dan efeknya tetap ada, setidaknya dalam jangka pendek.

RCT lainnya yang dilakukan di wilayah Caraga di Mindanao memperkenalkan rekening tabungan komitmen yang membatasi akses kepala rumah tangga terhadap simpanan mereka sampai tanggal tertentu (misalnya ketika pengeluaran diperkirakan sangat tinggi) atau sampai jumlah tertentu dapat ditabung. Hasilnya menunjukkan bahwa tabungan rumah tangga meningkat secara signifikan sebesar 81% dengan diperkenalkannya mekanisme sederhana ini, dan dampaknya bertahan hingga satu tahun kemudian.

Pada akhirnya, RCT nasional menemukan bahwa pengingat pesan teks sederhana meningkatkan tingkat pembayaran kembali di kalangan peminjam keuangan mikro Filipina, namun hanya jika pesan tersebut mencantumkan nama petugas pinjaman dan jika klien sebelumnya pernah meminjam dari bank keuangan mikro. Studi ini menunjukkan bahwa program-program yang berpihak pada masyarakat miskin seperti keuangan mikro dapat berjalan lebih baik di Filipina jika program-program tersebut memasukkan norma-norma sosial seperti timbal balik dalam pelaksanaannya.

Perlu dicatat bahwa RCT sangat spesifik pada konteksnya: apa yang berhasil di sebuah kotamadya di Luzon mungkin tidak akan mampu memecahkan masalah yang sama di sebuah barrio di Mindanao. Oleh karena itu, pembelajaran dari RCT mungkin tidak dapat digeneralisasikan ke seluruh Filipina. Namun, RCT berjanji untuk memberikan pendekatan bottom-up terhadap studi pembangunan, karena, tidak seperti metodologi lainnya, RCT dapat secara pasti dan ilmiah membedakan program mana yang berhasil dan mana yang tidak.

Langkah kecil itu penting

Seperti yang ditunjukkan oleh statistik terbaru, kemiskinan di Filipina mungkin akan tetap ada meskipun kinerja makroekonominya sangat baik. Memang benar, ada tantangan berat yang harus dihadapi karena tenggat waktu Tujuan Pembangunan Milenium (terutama MDG No. 1 untuk mengurangi separuh angka kemiskinan ekstrem) pada tahun 2015 akan semakin dekat dalam waktu kurang dari 1.000 hari. Belum lagi “tanggal jatuh tempo” kemiskinan global tahun 2030 yang baru-baru ini ditetapkan oleh Bank Dunia bersama dengan lembaga pembangunan internasional lainnya.

Dalam mengatasi kemiskinan, sebagian besar pengalaman kami menunjukkan kecenderungan para politisi dan pembuat kebijakan untuk menggunakan intervensi yang luas namun tidak efektif dan tidak tepat sasaran pada skala makro. Namun pada kenyataannya, tidak ada obat mujarab untuk pembangunan. Studi penelitian terbaru menunjukkan dampak luar biasa dari kebijakan-kebijakan kecil yang tampaknya tidak berbahaya (seperti kebijakan lentil dan obat cacing) terhadap kehidupan masyarakat miskin.

Meskipun hasil RCT bersifat spesifik pada konteksnya dan tidak dapat digeneralisasikan pada populasi yang lebih besar, tentu ada manfaatnya untuk menyelidiki lebih lanjut intervensi mikro semacam ini. RCT justru menghilangkan ideologi, retorika, dan dugaan dalam pembuatan kebijakan.

Kita hanya bisa berharap bahwa lebih banyak dana dan kemampuan otak di Filipina akan dicurahkan untuk penelitian semacam ini, dengan harapan pada akhirnya dapat mengakhiri perjuangan negara yang sudah terlalu lama berjuang melawan kemiskinan. – Rappler.com

Penulis menerima gelar Magister Ilmu Ekonomi dari UP School of Economics pada Minggu, 28 April 2013. Ia juga merupakan lulusan summa cum laude di sekolah yang sama dan mantan peneliti di Institut Studi Ketimpangan, Kemiskinan dan Sosial. Perlindungan Pusat Pembangunan Ekonomi Filipina. Pandangannya adalah miliknya sendiri dan tidak mencerminkan pandangan afiliasinya.

Artikel di atas hanyalah gambaran umum penggunaan RCT dalam penelitian ekonomi pembangunan. Untuk informasi lebih lanjut mengenai pro dan kontra RCT, dapat ditemukan lebih banyak Di Sini, Di SiniDan Di Sini.

Togel HK