• May 23, 2024
Penggabungan unit SM dapat mengeluarkan Ayala Land

Penggabungan unit SM dapat mengeluarkan Ayala Land

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

SM Group sedang mempelajari proposal untuk menggabungkan mal dan unit pengembangan properti menjadi ‘perusahaan super’ yang dapat menggulingkan Ayala Land sebagai perusahaan real estate terbesar di Filipina.

MANILA, Filipina – Grup bisnis Henry Sy Sr., orang terkaya di negara itu, telah mengonfirmasi rencana untuk menggabungkan mal dan unit pengembangan propertinya, dalam sebuah langkah yang dilakukan Ayala Land Inc. kemungkinan besar akan dianggap sebagai perusahaan real estat terbesar di negara ini.

Dalam keterbukaan informasi di bursa pada Rabu, 20 Februari, perusahaan induk SM Investments Corp (SMIC) membenarkan laporan yang mengutip CFO-nya Jose T. Sio mengenai rencana merger pengembang mal SM Prime Holdings Inc. dan pengembang perumahan SM Development Corp ( SMDC).

Sio, seorang pejabat lama di grup bisnis keluarga Sy, mengatakan kepada The Philippine Star and Inquirer bahwa grup tersebut mempelajari proposal yang dibuat oleh bank investasi untuk menggabungkan beberapa unit.

SMIC memiliki berbagai bisnis terkait properti yang tersebar di operasional mal (SM Prime), perumahan (SMDC), pertanahan (SM Land), pengembangan komersial dan rekreasi (Highlands Prime) dan game (Belle Corp). Kecuali SM Land milik swasta, sisanya tercatat di bursa.

Usulan pakar investasi tersebut antara lain melipatgandakan SMDC dan SM Land menjadi SM Prime, yang kemudian akan mencerminkan unit properti terdaftar yang memiliki beragam penawaran properti, mulai dari perumahan, hotel, perkantoran hingga mal.

“Perusahaan super” yang kemungkinan akan muncul dari rencana merger akan masuk akal secara finansial karena dapat mencerminkan nilai sebenarnya dari grup tersebut – nilai yang tidak dapat diperoleh atau dimaksimalkan ketika mereka merupakan bisnis yang berdiri sendiri.

Ini adalah strategi yang berhasil bagi Ayala Land dan Robinsons Land yang dipimpin Gokongwei. Kedua grup ini menggabungkan bisnis pengembangan pusat perbelanjaan, perumahan, perkantoran dan hotel, sehingga mereka dapat memperoleh manfaat dari skala ekonomi dan basis aset yang lebih kuat.

Dalam hal kapitalisasi pasar, Ayala Land memimpin sebagai perusahaan pengembangan real estat terbesar dengan P437 miliar pada pertengahan perdagangan 20 Februari, sementara Robinsons memiliki lebih dari P90 miliar. SM Prime adalah P334 miliar.

Jika SM Prime digabungkan dengan SMDC dan, mungkin, Belle Corp, kapitalisasi pasar ketiga perusahaan tersebut akan mencapai sekitar P470 miliar, melampaui Ayala Land.

Berbagai anggota keluarga Sy mengelola berbagai segmen bisnis. – Rappler.com


Cerita terkait:

HK Malam Ini