• May 29, 2024
Penggugat Sabah: Saya dibayar

Penggugat Sabah: Saya dibayar

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malaysia menetapkan 8 warga Filipina yang didakwa atas perselisihan tersebut

MANILA, Filipina – Salah satu dari 8 warga Filipina yang menghadapi dakwaan atas penutupan Sabah mengatakan kepada Pengadilan Tinggi Malaysia pada Kamis (22 Maret) bahwa dia dibayar oleh “seseorang”. kata kantor berita negara Bernama.

Bernama memberitakan, Holland Kalbi yang berbicara dalam bahasa Badjao juga menyatakan penyesalannya karena terlibat dalam penggerebekan Sabah. Dia berbicara tanpa nasihat.

Hakim Pengadilan Tinggi P. Ravinthran tidak mengizinkan keterangan Kalbi dimasukkan dalam persidangan resmi karena ia hadir di pengadilan tanpa didampingi pengacara.

Bernama telah mengidentifikasi kedelapan tersangka, yang telah dicap sebagai “teroris” oleh pihak berwenang Malaysia. Mereka menghadapi tuduhan “berpartisipasi dalam terorisme”, melancarkan perang melawan raja Malaysia dan “melindungi kelompok teroris”.

Delapan warga Filipina yang didakwa adalah:

  • Jantung Belanda
  • Timhar hadir
  • Habil Suhalili
  • Lin Mad Salleh
  • Basad Manuel
  • Kadir Uyung
  • Ling Tiong
  • Atik Husain Abu Bakar

Mereka termasuk di antara sekitar 200 anggota pasukan keamanan kerajaan Kesultanan Sulu yang berlayar dari Simunul, Tawi-Tawi ke Lahad Datu, Sabah pada bulan Februari.

Hooland, Hadir, Suhalili, Salleh, Manuel dan Abu Bakar menghadapi dakwaan karena terlibat dalam terorisme atau melancarkan perang melawan raja Malaysia.

Uyong dan Tiong sementara itu dituduh melindungi kelompok teroris tersebut, kata Bernama.

Selama persidangan pada hari Kamis, seorang juru bahasa pengadilan membacakan dakwaan yang diajukan terhadap 8 warga Filipina tersebut dan menjelaskan hukuman yang sesuai.

Di persidangan, Hadir, salah satu tersangka, juga mengaku masuk Malaysia pada Februari lalu dengan paspor internasional, namun hakim melarangnya menjelaskan lebih lanjut tanpa berkonsultasi dengan pengacara.

Tidak jelas apakah para tersangka termasuk di antara 107 orang yang ditangkap di kalangan Malaysia Undang-Undang Pelanggaran Keamanan (Tindakan Khusus).yang pada tahun 2012 menggantikan Undang-Undang Keamanan Dalam Negeri yang sangat kontroversial yang disahkan oleh penjajah Inggris.

Otoritas PH memeriksa nama

Gubernur Sulu Abdusakur Tan dan Gubernur Tawi-Tawi Sadikul Sahali juga hadir untuk memeriksa apakah orang-orang yang diidentifikasi oleh pihak berwenang Malaysia berasal dari provinsi mereka, MindanaNews melaporkan.

Gubernur OKI Mujiv Hataman juga mengatakan kepada MindaNews pada Kamis malam bahwa dia akan melacak keluarga para tersangka. dengan laporan dari Angela Casauay/Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini