• July 16, 2024
Penghargaan anumerta untuk pilot pesawat Robredo

Penghargaan anumerta untuk pilot pesawat Robredo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penghargaan tersebut diberikan kepada Bahinting karena membantu petugas kebun binatang yang digigit ular kobra

CEBU, Filipina – Pemerintah Kota Cebu pada hari Sabtu, 25 Agustus, secara anumerta menganugerahkan Penghargaan Penyelamat Jiwa kepada mendiang Kapten Jessup Bahinting, yang meninggal bersama Menteri Dalam Negeri Jesse Robredo dalam kecelakaan pesawat dari Masbate pada 18 Agustus.

Walikota Cebu Michael Rama secara pribadi menyerahkan penghargaan tersebut kepada istri Bahinting, Margarita, saat berjaga di Kapel Peringatan St Peter.

Hadir dalam upacara tersebut keluarga Bahinting dan anggota Grace Communion International, dimana Bahinting menjabat sebagai pemimpin nasional.

Setelah menerima penghargaan tersebut, Margarita berjanji kepada “sayangnya” bahwa dia akan melanjutkan pekerjaan baik yang telah dimulainya.

“Saya akan melanjutkan misi yang kami mulai sebagai suami istri,” kata Margarita. Dia juga berterima kasih kepada semua orang yang menghiburnya.

Penghargaan Penyelamat Jiwa diberikan kepada Bahinting karena membantu pekerja kebun binatang Ronald “Ronron” Aventurado, yang digigit ular kobra beberapa hari sebelum pesawat jatuh. Bahinting menyuruh salah satu pesawatnya mengambil 4 botol antibisa dari Pulau Camiguin untuk Aventurado.

“Saya berhutang nyawa pada Kapten Bahinting. Saya tidak akan pernah melupakan kebaikannya karena jika bukan karena dia, saya pasti sudah mati,” kata Aventurado saat mengunjungi makam pahlawannya.

Ia mengaku sempat menyangkal saat mendengar kabar meninggalnya sang kapten.

Meski masih lemah, Aventurado berjanji akan menghadiri pemakaman Bahinting di Barangay San Roque, Gintillan pada Senin, 27 Agustus.

Penghargaan tersebut seharusnya diberikan kepada Bahinting pada perayaan Charter Day Cebu yang masih 5 bulan lagi.

Bahinting menerbangkan pesawat Piper Seneca 6 tempat duduk yang seharusnya membawa Robredo ke Kota Naga dari Cebu pada 18 Agustus. Pesawat yang mengalami gangguan mesin itu jatuh saat hendak melakukan pendaratan darurat di Bandara Masbate. Bahinting, Robredo dan kopilot Nepal, Kshitiz Chand, tewas. Asisten Robredo, Jun Abrazado, selamat dari kecelakaan itu.

Selain Kota Cebu, pemerintah daerah Kota Talisay dan Lapu-Lapu mengeluarkan resolusi dewan yang mengakui kontribusi luar biasa Bahinting terhadap komunitasnya masing-masing.

Sementara itu, jenazah Chand akan dibawa kembali ke Nepal minggu depan setelah dokumen yang diperlukan diperoleh.

Ayah Chand, Tek Bahadur, memutuskan untuk mengkremasi jenazah putranya di Nepal, bukan di Cebu, karena masih ada ritual adat menurut kepercayaan mereka yang masih perlu mereka lakukan.

Walikota Consolacion Teresa Alegado merekomendasikan nama Sekolah Pelatihan Regional Kepolisian Nasional Filipina yang baru dengan nama Robredo.

Robredo berada di Cebu untuk memimpin upacara peletakan batu pertama sekolah pelatihan dan menyampaikan pesan di acara Cebu International Convention Center. – Rappler.com, melaporkan dari Ryan Christopher J. Sorote

Nomor Sdy