• May 24, 2024
Pengorbanan tim pemenang

Pengorbanan tim pemenang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bagian dari pengorbanan siswa sekolah menengah CVIRAA adalah bangun jam 3 pagi untuk berlatih, membersihkan lapangan sendiri, dan hidup dengan tidak nyaman.

LINGAYEN, Pangasinan – Petenis berusia 16 tahun Alexis Ondoy asal Cebu berjanji akan berlatih lebih serius untuk Palarong Pambansa tahun ini.

Ondoy baru saja berpartisipasi dalam Palaro terakhirnya; tahun depan dia akan masuk universitas.

Sejak tiba di Lingayen, Ondoy dan rekan setimnya di CVIRAA bangun pukul 3 pagi untuk berlatih.

Setelah tiba di wilayah tuan rumah Palarong Pambansa 2012 seminggu lebih awal untuk memberikan waktu berlatih sebagai satu tim, para atlet muda ini berkomitmen untuk unggul dalam olahraga apa pun risikonya – dan hal tersebut membutuhkan banyak biaya.

Pekerjaan sehari-hari

Beginilah masa tinggal tim di Pangasinan: setiap hari pukul 04.00 mereka berangkat ke lapangan tenis PNP.

Mereka selalu ingin menjadi yang pertama, karena tim lain juga mencari tempat latihan yang sama.

Sesampainya di sana, mereka mulai membersihkan lapangan. Hujan dan puing-puing mengharuskan mereka membersihkannya agar bisa berlatih di satu-satunya lintasan yang tersedia.

Mereka berlatih pada malam hari di Narciso Ramos Sports and Civic Center jika memungkinkan.

Para atlet tinggal di salah satu ruangan Sekolah Pusat Lingayen I. Kamar tidur sementara yang menjadi rumah para atlet selama 2 minggu sebenarnya adalah ruang kelas menakutkan dan kasur untuk tempat tidur anak laki-laki.

Udara dari satu kipas angin yang sesekali mati adalah satu-satunya sumber ventilasi di kamar tidur mereka. Panasnya tak tertahankan dan fasilitas kamar mandi bersama tidak ideal.

Salah satu upaya untuk menjadi juara tahun ini adalah dengan lebih disiplin dan pengorbanan dari para remaja putra. Latihan tenis menyita banyak waktu mereka jauh dari teman dan keluarga, dan bahkan pola makan mereka pun diatur.

Semua itu dijalani demi kecintaan terhadap olahraga dan kebanggaan daerah.

Sepadan

Pengalaman Palarong Pambansa mereka tidaklah mudah. Latihan keras, yang dilengkapi dengan tempat tinggal di bawah standar, berdampak buruk pada para atlet, namun anak-anak menyeringai dan merasa bosan.

Seperti yang dikatakan oleh pelatih CVIRAA Julie Marie Abarquez, “Kami sangat ingin menjadi yang pertama (Kami benar-benar ingin finis di posisi pertama.)

Konsisten menempati posisi ke-4 klasemen keseluruhan regional Palarong Pambansa, Wilayah 7 menempati posisi ke-2 pada turnamen tenis tahun lalu.

Ondoy mengatakan kepada Rappler bahwa dia kecewa dengan kinerja tim tahun lalu dan kekalahan mereka dari Mindanao Utara. “Tidak apa-apa, meskipun itu menyakitkan (Tidak apa-apa meski sakit),” ujarnya.

Setelah hasil terbaik kedua tahun lalu di Palaro, Ondoy berjanji pada dirinya sendiri akan berbuat lebih baik.

Kerja kerasnya membuahkan hasil.

Tim tenis Visayas Tengah menduduki puncak kompetisi tenis putra sekolah menengah beregu dan tunggal di sini di Palarong Pambansa, menempati posisi ketiga dalam turnamen ganda.- Rappler.com

SDy Hari Ini