• May 23, 2024
Pengunjuk rasa di Davao ‘Menempati DSWD’

Pengunjuk rasa di Davao ‘Menempati DSWD’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Lebih dari 3.000 pengunjuk rasa menyerbu kantor regional Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) di Kota Davao

DAVAO CITY, Filipina – Lebih dari 3.000 pengunjuk rasa menyerbu kantor kantor regional Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) di Kota Davao dan menduduki jalan di depan kantor tersebut.

Warga membawa tongkat bambu dan terpal serta mendirikan tenda, mengancam untuk tetap berada di luar lembaga tersebut sampai tuntutan mereka didengar dan dipenuhi oleh pemerintahan Aquino.

Karlos Trangia, juru bicara Barug Katawhan, protes tersebut merupakan wujud bahwa masyarakat di kota-kota yang dilanda topan tidak merasakan kehadiran dan bantuan pemerintah yang signifikan di kota mereka.

Kelompok ini mengkritik batas waktu 19 Maret untuk operasi bantuan yang disponsori pemerintah, dan mengatakan bahwa kelaparan masih menjadi masalah utama di desa-desa.

“Sangat ironis bahwa orang-orang yang seharusnya dihadiri oleh pemerintah kini bergerak dari provinsi ke kota untuk menuntut hal-hal yang seharusnya diberikan kepada kita sejak lama dari pemerintahan ini. Ini adalah kekuatan rakyat,” kata Trangia mengenai protes yang terjadi pada peringatan 27 tahun revolusi EDSA.

Ia menambahkan bahwa layanan bantuan harus diperpanjang selama 6 bulan, apalagi saat ini krisis depresi tropis telah menyebabkan kerusakan lain di wilayah tersebut.

Trangia juga menuntut DSWD melepaskan 10.000 karung beras yang dijanjikan Sekretaris DSWD Dinky Soliman saat blokade bulan lalu.

Dalam pesan singkatnya kepada Rappler, Soliman menjelaskan bahwa Komisi Audit memerlukan daftar nama dan wilayah serta rencana distribusi sebelum beras dapat dicairkan, “kami harus mempertanggungjawabkan 10.000 karung beras tersebut.” Dia menambahkan, “mereka hanya memberi kami tempat untuk mengemas ulang dan orang-orang di sana menolak menyetujui kelompok tersebut.”

Dalam perundingan selama pemblokiran jalan, Soliman dan pemerintah daerah sepakat untuk melepaskan gelombang awal sebanyak 1.900 baju keluarga dan 100 karung beras.

Dijelaskannya, warga takut mencantumkan namanya di dokumen setelah 8 pimpinan Barug Katawhan dan beberapa kelompok pendukung didakwa memimpin pemblokiran jalan.

“Bagaimana kami bisa menyampaikan daftar nama padahal warga sudah takut kalau nama itu akan digunakan untuk melawan mereka?” Trangia menyadarinya.

Soliman menghimbau kepada para pengunjuk rasa untuk tidak mempolitisasi upaya rehabilitasi dan pemberian bantuan, “jika benar masyarakat yang berunjuk rasa tidak menerima bantuan, kami cukup sebutkan namanya dan kami akan membantu. Jika ada keluarga yang kelaparan, beri kami nama dan kami akan mengantarkannya kepada mereka.”

Trangia membantah klaim bahwa kelompok militan memanipulasi warga dan menyerukan pengunduran diri Soliman serta menuntut agar dana bencana dicairkan.

Soliman mengabaikan seruan pemecatannya, dan menambahkan bahwa kantornya selalu terbuka terhadap kritik. – Rappler.com

HK Malam Ini