• April 23, 2024
Pengusaha ke PNoy: Prioritaskan RUU Reformasi Pertambangan

Pengusaha ke PNoy: Prioritaskan RUU Reformasi Pertambangan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kelompok usaha juga meminta Presiden mencabut moratorium perjanjian pertambangan baru

MANILA, Filipina – Pelaku usaha di industri pertambangan meminta Presiden Benigno Aquino III untuk mengesahkan RUU reformasi pertambangan yang baru sebagai hal yang mendesak yang menetapkan pengaturan pembagian pendapatan antara pemerintah dan sektor swasta.

“Agar industri pertambangan Filipina dapat mewujudkan potensi penciptaan kekayaan yang sangat besar dari basis sumber daya mineralnya, mekanisme pembagian pendapatan yang telah direvisi dan kompetitif secara internasional harus segera dilaksanakan dan disertifikasi sebagai hal yang mendesak oleh Presiden Aquino,” menurut makalah posisi yang didukung oleh beberapa pihak. kelompok bisnis.

Makalah ini dirilis pada tanggal 20 Februari saat pertemuan tingkat menteri di mana Kamar Dagang dan Industri Filipina (COMP), Kamar Dagang dan Industri Filipina, serta Asosiasi Pertambangan dan Eksplorasi Filipina. Pertemuan tersebut diselenggarakan oleh Dewan Bisnis Filipina-Australia.

Pemerintahan Aquino sebelumnya mengatakan RUU reformasi pertambangan adalah salah satu langkah prioritasnya di Kongres selama 3 tahun terakhir masa kepresidenan Aquino.

Departemen Keuangan (DOF) juga pmendorong pengesahan RUU Pendapatan Pertambangan untuk menghidupkan kembali industri pertambangan yang sedang lesu dan meningkatkan pendapatan bagi pemerintah.

Bertindak sebagai satu kesatuan

Namun, kelompok bisnis mendesak Aquino untuk mengajukan gugatan hukum terhadap unit pemerintah daerah yang mengeluarkan peraturan daerah dan memungut biaya yang melanggar hukum nasional.seperti UU Pertambangan tahun 1995.”

Para investor, kata mereka, memerlukan jaminan bahwa pemerintah pusat akan mengambil tindakan tegas untuk menegakkan peraturan tersebut sebuah “bentuk pemerintahan kesatuan versus pemerintahan lokal.”

Kelompok tersebut juga menginginkan Aquino mencabut moratorium perjanjian pertambangan baru. Moratorium ini diberlakukan sambil menunggu disahkannya RUU Pendapatan yang baru.

Proyek pertambangan senilai P12 miliar saat ini terhenti di tengah masalah bagi hasil RUU tersebut.

Konstitusionalitas skema bagi hasil sebagaimana diatur dalam UU Minerba tahun 1995 ditentang oleh Mahkamah Agung (MA).

Para pemohon berpendapat bahwa skema tersebut merugikan negara karena bagi hasil produksi mineral pemerintah hanya sebatas cukai, sementara COMP berargumen bahwa undang-undang tersebut dinyatakan konstitusional oleh Mahkamah Agung dalam keputusan tahun 2004 yang disahkan oleh f.Ketua Hakim Artemio Panganiban. – Buena Bernal/Rappler.com

Hk Pools