• June 21, 2024
Penjaga perdamaian Filipina dari Liberia dan makna Natal

Penjaga perdamaian Filipina dari Liberia dan makna Natal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ini adalah Sambutan Pahlawan yang terlambat bagi pasukan penjaga perdamaian Filipina yang dikerahkan di Liberia. Mereka mendapat libur selama 30 hari untuk menghabiskan liburan bersama keluarga.

MANILA, Filipina – Bagaimana menurut Anda Kamp Aguinaldo akan berada dalam suasana meriah ketika topan kuat datang dan para petinggi militer baru saja datang dari pertemuan dengan Presiden Benigno Aquino III dengan instruksi tegas untuk menjaga pasukan dan aset tetap di lapangan. mempersiapkan?

Hujan sore tidak membantu. Tidak ada parade dan formasi untuk itu 108 pasukan penjaga perdamaian Filipina, sebagian besar pilot, yang tiba bulan lalu dari Liberia yang terkena dampak Ebola. Mereka akhirnya duduk di tribun untuk menontonbeberapa pidato dan kemudian mengantre untuk mendapatkannya Medali Dinas Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dari Kepala Staf Angkatan Bersenjata Jenderal Gregorio Catapang Jr. dan Kepala Staf Angkatan Udara Letnan Jenderal Jeffrey Delgado.

Sambutan Pahlawan pada Kamis, 4 November berlanjut dan – satu demi satu – anak-anak yang bosan mendekati kursi ayah yang sudah kurang lebih setahun tidak mereka temui. Begitu banyak untuk Sambutan Pahlawan yang terlambat 3 minggu.

Kemudian mereka menyalakan pohon Natal raksasa di dalam markas militer dan suasana tiba-tiba berubah. Formalitas program dihilangkan dan pasukan penjaga perdamaian akhirnya bersama keluarga mereka. Bersama-sama mereka menyaksikan pertunjukan kembang api dengan penuh kegembiraan.

Sersan Staf Penjaga Perdamaian Terry Parado sangat senang bisa menghabiskan Natal bersama keluarganya setelah sekitar satu tahun berpisah.

Sangat senang. Ini hari Natal. Kami baru saja tiba di sinimerasa Kami bahagia, kata Parado. (Kami sangat bahagia. Rasanya seperti Natal. Saat kami kembali ke Filipina, kami merasa sangat bahagia.)

Sersan Staf Penjaga Perdamaian Victor De Fiesta mengatakan Natal berarti menghabiskan waktu bersama keluarga. “Sekarang, istirahat dulu, lalu menikmati hidup panjang. Mengikat pertama sedikit tentang keluarga,” katanya. (Saat ini, kami akan istirahat dan menikmati hidup saja. Kami akan menghabiskan waktu liburan bersama keluarga.)

Melindungi gencatan senjata di Liberia

Kisah pasukan penjaga perdamaian di Liberia mungkin tidak semenarik pelarian dramatis pasukan Filipina yang sebelumnya dikerahkan ke Dataran Tinggi Golan, namun kisah ini juga merupakan kisah keberanian dan kepahlawanan. Mereka dikerahkan ke Liberia untuk membantu PBB menegakkan perjanjian gencatan senjata itu mengakhiri Perang Saudara Liberia Kedua.

Alih-alih bersorak, mereka malah dikucilkan di rumah karena khawatir mereka mungkin membawa virus mematikan ke negara tersebut. Tapi ternyata tidak. Setelah karantina pencegahan selama 3 minggu di Pulau Caballo, ke-108 orang tersebut dinyatakan negatif Ebola, dan untuk Sebuah misa syukur diadakan.

NATAL AWAL.  Sersan Staf Viktor De Fiesta mengatakan Natal berarti menghabiskan waktu bersama keluarga.  foto Rapler

Dalam sambutannya, Catapang mengusung semangat Natal dengan membandingkan penderitaan mereka dengan penderitaan bayi Yesus saat dilahirkan. “Saya bahkan melihat Anda seperti anak yang akan segera lahir dan tidak ada seorang pun yang menyambut Anda di sini di Filipina. Meskipun kami menganggap Anda sebagai pahlawan, ancaman tersebut memaksa kami memutuskan untuk membawa Anda ke Pulau Caballo,” kata Catapang.

Rencana awalnya adalah mengkarantina pasukan di Pusat Operasi Penjaga Perdamaian TNI Kamp O’Donnell di Capas, Tarlac. Namun pemerintah setempat protes dan mereka malah diisolasi di Pulau Caballo yang terletak di muara Teluk Manila.

Ada dua ketakutan setelah mereka tiba – satu orang yang menderita demam dan dinyatakan positif malaria, dan satu lagi yang menderita hipertensi tetap dirawat di rumah sakit.

Catapang menambahkan: “Kita harus diingatkan akan makna Natal yang sebenarnya, kelahiran Juruselamat kita, Yesus Kristus. Terlepas dari kemeriahan dan kemeriahannya, mari kita renungkan sejenak arti dan esensi sebenarnya dari musim ini.”

Penjaga perdamaian De Fiesta mengatakan dia tidak peduli dengan reaksi masyarakat. “Menerima giliran kita prosedur apakah aku benar-benar-karantina Kami. Di dalam Liberia sama. di dalam-penyelidikan kami juga,” tambah De Fiesta. (Kami menerima kenyataan bahwa karantina adalah bagian dari prosedur. Hal yang sama terjadi di Liberia. Kami juga diselidiki.)

Jimat keberuntungan, hadiah

Pasukan penjaga perdamaian bersorak paling keras ketika Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin mengumumkan bahwa mereka dapat pulang ke keluarga mereka meskipun militer berstatus siaga merah akibat Topan Ruby (Hagupit). Hari libur tidak diperbolehkan ketika peringatan merah dicabut.

ANAK-ANAK SELAMAT: Maskot Kerajaan Ajaib memberikan hiburan untuk anak-anak.  foto Rapler

Saat maskot Enchanged Kingdom keluar, anak-anak heboh dan mengantri untuk berfoto. Ini juga berarti tentara dapat membawa keluarga mereka ke taman hiburan secara gratis pada Natal ini.

Malam itu diakhiri dengan hadiah permainan yang dimainkan oleh pasukan penjaga perdamaian di Pulau Caballo untuk menghabiskan waktu dan kebosanan.

Pasukan penjaga perdamaian kemudian memulai liburan 30 hari mereka sementara anggota militer lainnya melanjutkan persiapan menghadapi Topan Ruby. Mereka akan melayani lagi di lain waktu. – Rappler.com

Result SDY