• April 14, 2024
Pentingnya sejarah

Pentingnya sejarah

Pada bulan Juni 2012, organisasi petani melakukan demonstrasi ke Manila dan gerbang Malacañang untuk menuntut lahan bagi petani dan reforma agraria yang sejati. Sebagai tanggapan, presiden berkomitmen untuk sepenuhnya mematuhi reformasi pertanian pada akhir masa jabatannya pada tahun 2016.

Perdebatan kini terfokus pada bagaimana melaksanakannya dan berapa biayanya. Dalam hal ini, Sekretaris Reforma Agraria memperingatkan agar kita berhati-hati dalam memastikan bahwa tanah didistribusikan kepada penerima manfaat pertanian yang sebenarnya (seperti dalam kasus Hacienda Luisita).

Keinginan untuk bergerak perlahan dan hati-hati mungkin bukan jalan terbaik jika kita ingin mengikuti pengalaman dunia dalam keberhasilan reformasi pertanahan.

Tiga kasus reformasi pertanahan yang paling sukses – Jepang, Korea dan Taiwan – adalah program yang dengan cepat mengalihkan lahan kepada petani penggarap yang tidak memiliki tanah (tidak lebih dari 3 sampai 5 tahun) dan memaksa tuan tanah yang tidak memiliki tanah, pemilik tanah yang mencari rente, dan elit pedesaan untuk mengambil hipotek. (bukan tunai) sebagai pembayaran dan menggunakannya sebagai modal untuk berpartisipasi dalam pertumbuhan industri di negara bagiannya masing-masing.

Reformasi pertanahan merupakan proses yang terbatas waktu, bukan sebuah institusi. Kuncinya adalah pengalihan lahan secara cepat kepada petani sehingga mereka dapat memiliki aset produktif dengan menggunakan kekuasaan negara (Jepang saat itu berada di bawah pengawasan Amerika setelah Perang Dunia II ketika reformasi pertanahan dilakukan) untuk tujuan ini.

Untuk mewujudkan hal ini di Filipina pada tahun 2012, hal ini berarti (a) mengalihkan lahan kepada petani dan menyelesaikan proses ini dalam waktu tiga tahun (pada tahun 2015), (b) membayar pemilik lahan dengan kredit yang dapat mereka gunakan untuk investasi, dan (c) pembongkaran lahan pertanian. Departemen Reforma Agraria pada tahun 2016. Tugas meningkatkan produktivitas petani baru yang mendapatkan akses terhadap lahan harus diserahkan kepada Departemen Pertanian.

Permasalahan gagalnya reformasi agraria di negaranya saat ini merupakan contoh bagaimana Filipina, sebagai sebuah negara, mengabaikan pengalaman dunia dalam pengambilan kebijakan. Hasilnya: kegagalan program reformasi meskipun ada investasi anggaran publik yang besar.

Ada empat contoh klasik dalam 25 tahun terakhir sejak EDSA 1986:

• Reformasi pertanian (lambat dibandingkan cepat)
• Devolusi pemerintah daerah (mendadak dan tidak bertahap)
• ARMM (otonomi dalam lingkungan non-federal)
• Pra-K-12 (10 tahun pendidikan dasar versus norma global yaitu 12 tahun sebelum universitas)

Penyelesaian reformasi pertanahan

Reformasi agraria, yang diperkenalkan di Filipina sebagai Program Reformasi Agraria Komprehensif (CARP, 1987), dirancang untuk gagal: pemilik tanah diberi waktu 10 tahun untuk “memulai” proses pengalihan tanah. selesai” pada tahun 20.

Hal ini memberikan pemilik lahan cukup waktu untuk (a) berdiam diri di lahan dan melanjutkan perilaku mencari keuntungan, (b) mengkonversi lahan dari pertanian ke non-pertanian saat usia sepuluh tahun semakin dekat, atau (c) mengabaikan kebijakan karena ketidakmampuan Pemerintah untuk menyampaikan dalam hal apapun.

Dalam prosesnya, kita telah melihat penurunan produksi pertanian secara terus-menerus dengan semakin sedikitnya lahan yang tersedia untuk tujuan ini dan dengan produktivitas yang rendah pada awalnya.

Apa pelajarannya?

Kuncinya adalah memandang pengalihan lahan sebagai mandat tunggal Departemen Reforma Agraria (DAR) agar bisa terlaksana dengan cepat dan efisien. Tanggung jawab untuk memberikan masukan teknis guna meningkatkan produktivitas lahan, termasuk pengorganisasian penerima manfaat reformasi tanah di unit produksi, harus diserahkan kepada Departemen Pertanian (DA).

DAR tidak boleh dilembagakan. Sebaliknya, lembaga ini harus dibubarkan sebagai lembaga pemerintah segera setelah semua lahan yang tersedia (misalnya dalam waktu 3-4 tahun) telah dialihkan ke petani penerima manfaat.

Urgensi devolusi

Sebaliknya, pembangunan pemerintah daerah melalui devolusi dilakukan terlalu cepat bahkan sebelum unit-unit pemerintah daerah mempunyai kapasitas yang diperlukan untuk mengambil alih fungsi-fungsi tertentu yang ditentukan oleh undang-undang. Peraturan Pemerintah Daerah dengan jelas menyatakan pentingnya pelimpahan fungsi-fungsi tertentu (misalnya kesehatan, kesejahteraan sosial, pertanian, pekerjaan umum) yang akan dilimpahkan kepada LGU dalam waktu satu tahun setelah undang-undang tersebut disahkan.

LGU diharapkan untuk menjalankan fungsi-fungsi ini meskipun mereka tidak siap untuk melakukannya, termasuk penyerapan pegawai negeri sipil yang dialihkan kepada mereka dari lembaga-lembaga nasional.

Yang paling sulit adalah di bidang kesehatan dimana tanggung jawab pelayanan medis, termasuk operasional rumah sakit kabupaten dan unit kesehatan pedesaan, dan pengelolaan tenaga kesehatan yang dilimpahkan dialihkan ke LGU.

Hal ini diperparah ketika Departemen Kesehatan tidak mentransfer anggaran nasional yang terkait dengan fasilitas kesehatan dan tenaga kesehatan tersebut ke LGU. Sepuluh tahun setelah Peraturan Pemerintah Daerah diberlakukan, staf kesehatan yang dilimpahkan berupaya untuk dipindahkan ke Departemen Kesehatan.

Butuh waktu hampir dua dekade hingga kebisingan ini akhirnya mereda.

Pelajaran yang dapat diambil: devolusi pemerintah daerah harus dilakukan secara bertahap mengingat kurva pembelajaran yang curam dari LGU. Hal ini harus menjadi peran berkelanjutan dari Departemen Pemerintahan Daerah: untuk membangun kapasitas kota dan provinsi (terutama LGU kelas 4 hingga 6) sebagai suatu proses yang berkelanjutan sehingga mereka dapat menjadi pendorong pertumbuhan dan pembangunan daerah mereka sendiri.

Otonomi di Mindanao Muslim

Pembentukan pemerintahan otonom di Mindanao Muslim dilakukan meskipun faktanya Filipina tidak memiliki sistem federal. Bagaimana peluang keberhasilan suatu daerah otonom menjadi negara kesatuan?

Pengalaman dunia adalah kegagalan demi kegagalan tujuan otonomi di negara-negara kesatuan (non-federal): Tibet (di Tiongkok), Kosovo (yaitu Serbia), Chechnya (di Rusia), Sudan Kristen (di wilayah yang sekarang merupakan negara yang baru dibentuk). negara bagian Sudan Selatan). Semua daerah otonom tersebut telah atau terus mengalami pertikaian antaretnis yang mempertemukan daerah tersebut dengan pemerintah pusat sehingga merugikan daerah.

Alternatifnya adalah penetapan Hong Kong dan Makau sebagai Daerah Administratif Khusus Tiongkok dalam kerangka “satu negara, dua sistem”.

Saat ini, pembentukan wilayah Bangsamoro di Mindanao tidak lagi menjadi perdebatan; Pertanyaannya adalah mekanisme dan struktur apa yang akan membuat kawasan ini maju dan sejahtera.

Hikmahnya: otonomi di bawah struktur non-federalis sulit, bahkan hampir mustahil dicapai. Filipina harus mulai mempertimbangkan beberapa ciri federalisme yang akan menumbuhkan SEMUA wilayah dan bukan hanya Daerah Otonomi di Mindanao Muslim (mungkin dimulai dengan reformasi konstitusi yang memungkinkan senator dipilih secara regional, bukan nasional).

ARMM dapat menjadi tempat untuk menguji beberapa ide federalis untuk pengembangan model pemerintahan baru untuk pembangunan regional di dalam negeri. Namun agar ARMM sukses, ARMM tidak bisa menjadi tiruan junior dari Malacañang (yaitu dengan kepala pemerintahan ARMM yang ditunjuk atau diurapi). Pemerintah harus menjadi organisasi pembangunan regional yang kuat dan mampu bertindak berdasarkan keprihatinannya dan atas nama konstituen terdekatnya.

Perluasan pendidikan dasar

Kasus K-12 dan penambahan waktu dua tahun pada pendidikan dasar sebelum seseorang memenuhi syarat untuk masuk universitas merupakan sebuah langkah ke arah yang benar: menuju keselarasan dengan negara-negara lain di dunia dalam bidang pendidikan dasar.

Sementara negara-negara lain di dunia mengikuti pendidikan dasar 12 tahun sebelum universitas sebagai norma sejak Perang Dunia II, Filipina puas dengan pendidikan dasar 10 tahun meskipun memiliki cakupan kurikuler yang sama dengan negara tetangga kita yang memiliki pendidikan dasar 12 tahun.

Artikulasi K-12 sebagai kebijakan dilakukan oleh pemerintahan Aquino, meski masih ada kritik yang ingin menggagalkan kebijakan ini. Apakah masyarakat negara – maju dan berkembang – salah dalam mengadopsi siklus pendidikan dasar 12 tahun? Atau apakah Filipina begitu luar biasa sehingga kita bisa menawarkan pendidikan dasar yang sama dalam siklus 10 tahun yang lebih singkat?

Sayangnya, buktinya berpihak pada dunia. Filipina bukan sekadar negara asing; negara ini memiliki kinerja yang buruk dibandingkan sistem pendidikan lain sebagaimana dibuktikan dalam tes internasional. Negara-negara lain di dunia sudah melakukan hal yang benar selama 50 tahun terakhir, namun kenyataannya kita salah.

Namun, peluncuran program secara penuh dan menyeluruh masih dalam bahaya karena tambahan dua tahun (kelas 11 dan 12) baru akan dilaksanakan pada tahun 2016 dan 2017 atau setelah pemerintahan Aquino.

Departemen Pendidikan juga mengalihkan tanggung jawab untuk melembagakan dua tahun tambahan tersebut kepada Kongres untuk membuat undang-undang. Hal ini tidak perlu dilakukan, terbukti dengan fakta bahwa sekolah swasta telah menambah tahun pendidikan dasar tanpa melanggar kebijakan pendidikan.

Dengan setuju untuk memasukkan kebijakan K-12 ke dalam peraturan perundang-undangan, DepED membuka kebijakan penting terhadap proses politik yang dapat menentukan apa saja yang boleh dimasukkan ke dalam program atau tidak. Bagaimana jika tidak ada undang-undang yang disahkan sebelum tahun 2016? Bisakah kelas 11 dan 12 diperkenalkan?

Reformasi kebijakan yang sukses

Tujuan dari reformasi kebijakan adalah perubahan: manajemen yang lebih baik, peningkatan penyampaian layanan publik dan dampak positif terhadap kesejahteraan masyarakat.

Dengan mengabaikan atau bahkan menentang pengalaman dunia, kita hanya merugikan diri sendiri. Logikanya harus jelas: jika negara lain berhasil melakukan reformasi dan proses menuju kesuksesan terbukti, apa yang membuat kita berpikir Filipina bisa melakukan hal sebaliknya dan mencapai kesuksesan serupa?

Bagaimana kita memperbaiki pemikiran yang salah tersebut? Kita perlu mengubah cara penerapan dan program reformasi kebijakan berdasarkan sejumlah prinsip:

• Reformasi berdasarkan kajian yang serius (Penelitian keras, bukan opini)
• Perdebatan kebijakan berdasarkan bukti (Argumen berdasarkan bukti, bukan ideologi)
• Analisis biaya-manfaat untuk negara secara keseluruhan (bukan untuk kelompok kepentingan tertentu atau partai elit)
• Hasil nasional jangka panjang (bukan politik transaksional jangka pendek)

Bagaimana cara mengajukan pertanyaan yang tepat

Hal mendasar dalam hal ini adalah apresiasi dan pemahaman yang lebih baik terhadap sejarah dan pengalaman dunia. Menggunakan sejarah akan membantu kita melakukan hal berikut:

(1) Bagaimana mengajukan pertanyaan yang tepat mengenai hal-hal penting dalam sejarah dan apa yang telah dilakukan dengan baik oleh negara-negara lain serta bagaimana mereka mencapai hasil-hasil tersebut.

• Pertanyaan yang mana: Apa yang terjadi? Apa hasilnya?
• Pertanyaan mengapa: mengapa hal itu bisa terjadi?
• Pertanyaan bagaimana: bagaimana hasil yang diinginkan terbentuk?

(2) Menggunakan sejarah untuk membangun masa lalu dan membangun dari dalam.

• Bagaimana sejarah komunitas saya?
• Negara saya?
• Wilayah saya (Asia Tenggara)?
• Benua saya (Asia)?
• Dunia?

(3) Menggunakan sejarah untuk membangun perspektif antara kesadaran lokal/nasional dan pengalaman di negara lain (dalam dunia global, konteks itu penting, atau bahkan segalanya).

• Bagaimana kita membandingkan pertumbuhan dan perkembangan kita dengan negara lain, terutama negara tetangga kita?

Sejarah memberi kita sebuah lensa dan bahkan sebuah pola untuk melihat apa yang telah berhasil (dan gagal) di dunia. Perluasan ilmu pengetahuan dan kemajuan – yang kita sebut peradaban – nyatanya dibangun di atas ilmu dan sejarah masa lalu.

Ketika negara-negara menutup diri dari pembelajaran dari dunia di sekitar mereka dan dari negara lain, ini adalah awal dari kemunduran dan kegagalan. Filipina akan menjadi negara yang lebih baik jika kita mempelajari dan mempelajari apa yang berhasil bagi tetangga terdekat kita dan dari komunitas dunia pada umumnya.

Pemerintahan Aquino hanya punya waktu empat tahun lagi untuk melakukan hal ini dan memperbaiki keadaan. – Rappler.com

(Juan Miguel Luz adalah dekan Pusat Manajemen Pembangunan di Institut Manajemen Asia. Pendapat yang dikemukakan adalah sepenuhnya milik penulis dan tidak mencerminkan posisi atau pemikiran lembaga mana pun. Anda dapat mengomentari bagian komentar halaman ini atau mengirim email ke penulis di [email protected].)

Angka Sdy