• April 14, 2024
Penulis undang-undang kejahatan dunia maya akan memperkenalkan RUU untuk mengubahnya

Penulis undang-undang kejahatan dunia maya akan memperkenalkan RUU untuk mengubahnya

MANILA, Filipina (UPDATE ke-3) – Penulis dan sponsor Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya tahun 2012 mengatakan ia akan mengajukan rancangan undang-undang untuk mengubah undang-undangnya sendiri.

Ketika undang-undang tersebut mulai berlaku pada hari Rabu, 3 Oktober, Senator Edgardo Angara membela perlunya undang-undang tersebut, namun juga mengakui bahwa undang-undang tersebut memiliki kekurangan.

“Letakkan undang-undang ini dalam perspektif. Kita akan jauh lebih baik jika ada undang-undang, yang menerapkan undang-undang (kejahatan dunia maya) daripada di dunia maya yang tidak memiliki undang-undang, jika tidak, kita akan beroperasi di dunia yang sangat besar tanpa aturan. Namun saya akui mungkin ada beberapa kelalaian, bukan kesengajaan, karena undang-undang kejahatan dunia maya bukanlah produk dari satu pikiran.”

“Tidak semua undang-undang yang kami buat sempurna. Setidaknya dalam hal ini kami meresponsnya,” kata Angara kepada wartawan.

Senator tersebut mengatakan salah satu perubahan yang dia inginkan dalam RUU amandemen tersebut adalah mewajibkan Departemen Kehakiman untuk mendapatkan perintah pengadilan sebelum membatasi atau memblokir akses ke data komputer. prima facie (di muka) melanggar hukum. Undang-undang memberikan wewenang kepada departemen untuk memblokir data bahkan tanpa perintah pengadilan.

Sementara itu, Angara mendesak Departemen Kehakiman untuk menunda penerapan klausul penghapusan tersebut sambil menunggu keputusan Mahkamah Agung mengenai masalah tersebut. Terdapat 9 permohonan yang mempertanyakan konstitusionalitas undang-undang tersebut ke Mahkamah Agung.

“Saya tidak memposting ketentuan khusus ini,” kata Angara. “Saya mencoba mencari tahu siapa yang memperkenalkan ketentuan semacam ini.”

Anggota parlemen juga mengatakan dia ingin menurunkan denda atas pelanggaran. Undang-undang tersebut menjatuhkan sanksi satu derajat lebih tinggi dari yang diatur dalam Revisi KUHP. Angara mengatakan dia ingin undang-undang tersebut memiliki hukuman yang setara dengan KUHP.

Mengapa hukumannya lebih tinggi?? (Mengapa hukumannya lebih tinggi?) Yang itu, saya kesulitan merasionalisasikannya dalam pikiran saya sendiri.”

Meski begitu, sang senator mengatakan undang-undang tersebut tetap diperlukan meskipun ada kritik dan reaksi luas dari jurnalis, blogger, netizen, akademisi, kelompok hak asasi manusia, dan partai politik.

“Saya tidak ingin kritik tersebut mengaburkan tujuan keseluruhan undang-undang tersebut. Bukti bahwa kita membutuhkan undang-undang seperti ini adalah dengan adanya serangan besar-besaran terhadap website pemerintah. Ingat hanya pemerintah, bank dan institusi mana yang akan diretas dan ditembus,” kata Angara dalam bahasa campuran Inggris dan Filipina.

Beberapa situs web pemerintah diretas, dan para peretas mengklaim hal itu sebagai bentuk protes terhadap hukum. Menteri Kehakiman Leila de Lima memerintahkan Biro Investigasi Nasional untuk mengejar para peretas.

Angara meminta masyarakat tidak panik. “Rasa takut itu diciptakan oleh diri kita sendiri.”

“Mengapa tidak memfitnah secara online?”

Namun Angara berencana mempertahankan ketentuan yang mengkriminalisasi pencemaran nama baik secara online.

“Mengapa tidak? Maksud Anda, dunia maya adalah zona impunitas sehingga Anda sekarang dapat mulai melecehkan musuh Anda dengan jahat tanpa takut akan sanksi apa pun? Menurut saya hal itu tidak akan memajukan peradaban kita atau penggunaan internet.”

Sebaliknya, pada Selasa, 2 Oktober, Senator Francis Escudero mengajukan rancangan undang-undang terpisah tentang pencemaran nama baik secara online.

RUU Escudero berupaya untuk mencabut ketentuan pencemaran nama baik secara online. Senator mengatakan ini adalah bagian dari upayanya untuk mendekriminalisasi pencemaran nama baik di Filipina. Sebaliknya, ia hanya menginginkan tanggung jawab perdata atas pelanggaran tersebut, yang berarti tidak akan ada hukuman penjara.

Penulis RUU lainnya di Senat, Senator Antonio Trillanes IV, mengatakan dia juga terbuka terhadap amandemen undang-undang tersebut.

“Keluhannya sekarang bersifat multisektoral,” kata Trillanes. “Kami bersedia dan terbuka untuk melakukan amandemen,” tambahnya dalam bahasa Filipina dan Inggris.

Di akun Twitter-nya, senator lain yang memberikan suara untuk RUU tersebut, Aquilino Pimentel III mengatakan, dia juga terbuka terhadap perubahan.

Satu-satunya senator yang menentang RUU tersebut, Senator Teofisto “TG” Guingona III, mengatakan dia juga berencana untuk mengajukan amandemen RUU tersebut tetapi bermaksud untuk meminta amandemen yang diperlukan.

“Kami akan memposting perubahan di situs web dan meminta siapa pun yang memiliki ide positif atau negatif untuk berkomentar. Kami akan melakukan modifikasi terhadap kejahatan dunia maya,” kata Guingona kepada wartawan.

Senator Bongbong Marcos juga mengumumkan di akun Facebook-nya bahwa ia akan mengajukan rancangan undang-undang untuk mengubah ketentuan pencemaran nama baik secara online, dan mendukung upaya serupa.

“Laporan panitia yang saya tandatangani tidak memuat klausul pencemaran nama baik. Catatan akan menunjukkan bahwa ketika klausul pencemaran nama baik diperkenalkan dan disetujui pada hari yang sama, saya sedang pergi untuk ‘urusan resmi’. Ini bukan waktunya untuk mencari alasan atau menyalahkan seseorang atas apa yang saya tidak setujui terkait klausul pencemaran nama baik,” kata Marcos.

Marcos menambahkan, “Merupakan kesalahan fatal jika kita membungkam suara kita di media yang paling demokratis dan memberdayakan individu yang telah diberikan oleh teknologi kepada kita.”

Senator Loren Legarda, yang juga mendukung undang-undang tersebut, mengatakan di Twitter bahwa dia terbuka terhadap upaya untuk mengubahnya.

“Saya menyambut baik langkah-langkah untuk segera meninjau beberapa ketentuan kontroversial dalam undang-undang kejahatan dunia maya seiring kami menerapkan ketentuan untuk mencegah jenis kejahatan dunia maya lainnya yang mengkhawatirkan – pornografi anak, seks dunia maya, dan penipuan terkait komputer,” kata Legarda.

Di DPR, Perwakilan Pemuda Raymond Palatino dan Perwakilan Cinta Rakyat Teddy Casino juga mengajukan RUU amandemen, namun mengusulkan perubahan lebih lanjut.

Mereka ingin mencabut pencemaran nama baik secara online, dan pasal yang menghukum mereka yang membantu melakukan kejahatan dunia maya, dan klausul penghapusan.

‘Kami membutuhkan kerangka hukum’

Angara mengatakan sebagai ketua Komite Senat untuk Sains dan Teknologi, dialah yang menyusun rancangan undang-undang tersebut, namun dia hanyalah salah satu dari beberapa penulis, termasuk Trillanes, dan Senator Manny Villar, Juan Ponce Enrile, dan Jinggoy Estrada.

“Dalam kasus Senat, kami membentuk Kelompok Kerja Teknis, juga DOJ, NBI, PNP, staf penulis utama…. begitu banyak pikiran yang mengerjakan ini.”

Angara menekankan perlunya kerangka hukum mengenai kejahatan dunia maya di Filipina.

“Kita salah satunya, negara-negara di Asia Pasifik yang menjadi target favorit, hotspot karena kita tidak punya kerangka hukum atas aturannya. Nah, ini upaya untuk menciptakan rule based, ‘ create a legal framework on bagaimana memperluas penggunaan internet tanpa menimbulkan kerugian sosial dan ekonomi bagi orang lain,” kata Angara.

Dia menambahkan, “Apa yang kita perlukan adalah memperluas cakupan dan penggunaan Internet, karena ini adalah tren global, baik dalam e-commerce. Di Barat, e-commerce sudah mencakup 50% dari seluruh belanja Natal dan masih terus meningkat. Kita memerlukan e-Government untuk menjadikan pemerintahan lebih efektif dan efisien.”

Juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda sepakat dalam konferensi pers bahwa diperlukan undang-undang yang melawan kejahatan dunia maya.

“Kami tidak memiliki kerangka hukum untuk menangani kejahatan dunia maya secara khusus di bidang tertentu seperti seks dunia maya, misalnya kejahatan dunia maya; kita mengalami penipuan dunia maya dan inilah latar belakang Senator Angara mendorong (undang-undang) kejahatan dunia maya,” kata Lacierda.

Lacierda menambahkan: “Namun sayangnya, yang menjadi sorotan adalah dugaan perampasan kebebasan berekspresi.”

Juru bicara mengatakan Malacañang memposting catatan pembahasan Senat tentang undang-undang tersebut untuk membantu “membersihkan” informasi yang salah tentangnya. Istana juga menyerukan dialog mengenai hukum tersebut. – Rappler.com

Result Sydney