• June 12, 2024
Penutup byline palsu mengguncang industri berita Amerika

Penutup byline palsu mengguncang industri berita Amerika

Journatic, yang mengumpulkan berita untuk publikasi klien dan stafnya termasuk orang-orang dari Filipina, menggunakan ‘sedikit’ nama samaran dalam artikelnya.

WASHINGTON, Amerika Serikat – Sebuah penyedia konten berita lokal pada Rabu mengakui bahwa tulisan palsu muncul di beberapa terbitan mereka yang dijual ke surat kabar besar AS, namun membantah bahwa praktik tersebut tersebar luas.

Journatic, yang mengumpulkan rincian berita komunitas seperti kesepakatan real estat, insiden polisi, dan daftar kehormatan sekolah menengah, mengatakan “beberapa” nama samaran muncul di situs tiga publikasi kliennya.

Poynter mengutip editor di Chicago Sun-Times dan GateHouse Media, pemilik lusinan surat kabar kota kecil, yang mengatakan mereka tidak akan lagi menggunakan Journatic, yang mempekerjakan staf asing di Filipina.

“Jumlahnya sangat minim, dan digambarkan sebagai sesuatu yang lebih luas, padahal sebenarnya tidak,” kata pendiri dan CEO Journatic Brian Timpone kepada AFP melalui telepon dari rumahnya di dekat Chicago.

The Poynter Institute, sebuah badan pengawas media, yang menindaklanjuti laporan di radio publik AS, mengatakan di situs webnya bahwa “puluhan berita palsu” telah muncul di beberapa surat kabar harian paling terkenal di negara itu.

“Sangat penting bahwa laporan berita kami, terlepas dari sumbernya, akurat dan kredibel,” kata Gerould Kern, editor Chicago Tribune, investor di Journatic sejak April, setelah mereka juga menemukan nama samaran.

Namun Timpone – yang perusahaannya yang berusia enam tahun menghasilkan “puluhan ribu” item berita untuk kliennya setiap bulan – mengatakan hanya 3 insiden alias yang muncul di situs Chicago Tribune.

Sejumlah kecil juga muncul di situs Houston Chronicle dan San Francisco Chronicle, katanya, seraya menambahkan bahwa Journatic sejauh ini tidak menemukan kasus lebih lanjut karena mereka meninjau karya masa lalu dari sekitar 200 jurnalisnya.

Tidak sempurna

“Kami adalah perusahaan kecil yang berkembang sangat pesat,” katanya. “Kami tidak sempurna, dan kami belum sempurna di sini… Saya menganggapnya serius karena saya ingin memenuhi standar pelanggan kami.”

Penggunaan nama samaran bukanlah hal yang aneh dalam penerbitan-penerbitan Eropa, yang praktiknya berasal dari sastra nom-de-plume. Di Amerika Serikat, dengan etos pengumpulan berita yang obyektif, hal ini dianggap sebagai pelanggaran etika yang serius.

Dalam kasus Journatic, kata Timpone, mereka digunakan pada layanan saudaranya BlockShopper – yang mencari catatan publik untuk mengetahui siapa yang membeli atau menjual rumah mana dengan harga berapa – untuk melindungi penulisnya dari tindakan hukum sambil menampilkan byline yang memuat cerita-ceritanya. pencarian Google.

BlockShopper mencantumkan transaksi real estat yang paling jelas terlihat di lingkungan tertentu, namun ketika warga kaya tidak ingin identitas mereka dipublikasikan, mereka mengancam akan menuntut, katanya.

Awalnya sebuah situs web, BlockShopper terus menjual kembali keluarannya ke surat kabar lokal, yang dalam banyak kasus menjadi berita utama — sejak digantikan oleh “BlockShopper News Service” — berakhir di situs surat kabar, katanya.

Di acara radio publik Kehidupan Amerika ini di Chicago, mantan editor Journatic Ryan Smith mengklaim bahwa Journatic memilih baris-baris palsu untuk menyembunyikan fakta bahwa berita lokal ditangani oleh reporter non-lokal.

“Ada sesuatu yang tidak autentik dalam keseluruhan proses ini,” kata Smith.

Saham Journalatic di bidang perdagangan adalah mengumpulkan berita rutin “hiper-lokal” dan mengirimkannya ke luar negeri, khususnya Filipina, diformat untuk publikasi. Item tersebut kemudian dikembalikan ke Amerika Serikat untuk pengeditan akhir.

Ada yang mengatakan model bisnisnya bermuara pada pekerjaan pengiriman barang di industri berita Amerika yang terkena dampak paling parah di luar negeri. Paper Cuts, sebuah situs web yang melacak hilangnya pekerjaan di media, mengatakan ada lebih dari 1.110 PHK dan pembelian surat kabar sepanjang tahun ini.

Namun Timpone – yang mengatakan Journatic memiliki “puluhan” klien di seluruh Amerika Serikat dan ingin memperluas jangkauannya ke luar negeri – mengatakan bahwa hal ini sebenarnya memungkinkan organisasi berita untuk membebaskan wartawan dari tugas-tugas sehari-hari dan fokus pada berita yang lebih besar.

“Ketika Anda mengganggu (cara media beroperasi sejak lama), orang-orang akan menembaki Anda,” katanya. – dengan laporan dari Agence France-Presse

Sdy siang ini