• June 23, 2024
Tanggal Maya secara politis, bukan tentang ‘akhir zaman’

Tanggal Maya secara politis, bukan tentang ‘akhir zaman’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Referensi kedua yang diketahui dalam budaya Maya mengenai dugaan ‘akhir dunia’ pada tanggal 21 Desember 2012, telah diuraikan, dan para arkeolog telah menemukan bahwa ini sebenarnya adalah referensi yang terkait dengan periode pergolakan politik dalam sejarah mereka.

MANILA, Filipina – Kini Anda dapat melanjutkan rencana Malam Tahun Baru Anda pada tanggal 31 Desember 2012 – dunia belum benar-benar berakhir, bahkan jika Anda menganut apa yang disebut ramalan Maya.

Referensi kedua yang diketahui dalam budaya Maya mengenai dugaan “akhir dunia” pada tanggal 21 Desember 2012, telah diuraikan, dan para arkeolog telah menemukan bahwa ini sebenarnya adalah referensi yang terkait dengan periode pergolakan politik dalam sejarah mereka.

Referensi tanggal 21 Desember 2012 tersebut ditemukan dalam teks berusia 1.300 tahun, di Situs La Corona di Guatemalaantara bulan April dan Mei tahun ini.

Blok hieroglif Maya, yang disebut Tangga Hieroglif 2, berisi “sejumlah informasi sejarah penting tentang sejarah politik La Corona,” serta referensi “penasaran” ke tanggal yang sekarang terkenal, Dr. David Stuart, profesor seni berkata. Sejarah di Universitas Texas di Austin.

“Sejarah politik La Corona, sekutu dan musuhnya, yang bernilai sekitar dua abad, dan merupakan teks terpanjang yang pernah ditemukan di Guatemala”. kata UT Austin dalam siaran persnya.

“Monumen ini memperingati kunjungan kerajaan ke La Corona pada tahun 696 M oleh penguasa Maya paling berkuasa saat itu, beberapa bulan setelah kekalahannya oleh saingan lamanya pada tahun 695 M,” kata Stuart. “Saat itu terjadi kekacauan politik besar di wilayah Maya, dan raja ini merasa terdorong untuk merujuk pada siklus waktu yang lebih besar yang berakhir pada tahun 2012.”

“Teks ini berbicara tentang sejarah politik kuno daripada ramalan, ”kata Marcello Canuto dari Institut Penelitian Amerika Tengah di Universitas Tulane. “Pada saat krisis, suku Maya kuno menggunakan kalender mereka untuk mendukung kesinambungan dan stabilitas daripada memprediksi kiamat.”

“Meskipun mungkin mengecewakan bagi sebagian orang, prasasti yang baru ditemukan ini tidak memiliki pesan ramalan tentang apa yang akan terjadi pada tahun 2012. Lalu mengapa hanya menyebutkan tanggalnya tetapi tidak mengatakan apa pun secara langsung mengenai arti dan maknanya? Karena ini adalah stasiun masa depan dari siklus penanggalan besar dan oleh karena itu dianggap penting.” Stuart menulis di blog “Maya Decipherment”..

“Para ahli Taurat Maya kuno suka mencatat datang dan perginya berbagai periode dalam kalender mereka, termasuk periode yang akan datang, karena periode tersebut terkait erat dengan kehidupan politik dan agama. Dalam dua teks, mereka menghubungkan akhir bak’tun masa depan ini dengan dunia kontemporer mereka, sebagian besar karena pola numerologi menarik yang tampaknya relevan secara kosmis,” tambahnya.

Bak’tun adalah ukuran dalam kalender Hitung Panjang Maya, sama dengan 394,26 tahun, dari 144.000 hari. Bak’tun saat ini, tanggal 13, akan berakhir pada tanggal 21 Desember 2012.

Referensi Maya yang lebih terkenal pada tanggal 21 Desember 2012 adalah yang ada di Tortuguero Meksiko, ditemukan di situs bernama Tugu 6yang sudah dikenal sejak tahun 1980an.

Proyek Arkeologi Regional La Corona dimulai pada tahun 1997, dengan ekspedisi pertama ke kota Maya Klasik yang legendaris dan hutan sekitarnya di Guatemala. Tempat ini menjadi terkenal karena banyaknya peninggalan penting yang hilang atau dirusak oleh para penjarah. Tangga Hieroglif 2 adalah salah satu bagian yang tidak tersentuh.

Temuan ini diumumkan oleh Stuart, bersama Canuto dan Tomas Barrientos dari Universidad del Valle Guatemala, pada hari Jumat, 29 Juni, di Guatemala City. – Rappler.com

Sdy pools