• May 23, 2024
Penyakit akibat kerja: Pembunuh diam-diam

Penyakit akibat kerja: Pembunuh diam-diam

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penyakit akibat kerja menyebabkan kematian terkait pekerjaan terbanyak, demikian laporan Organisasi Buruh Internasional (ILO).

MANILA, Filipina – Penyakit akibat kerja membunuh 6 kali lebih banyak orang setiap tahun dibandingkan dengan kecelakaan industri, namun sebagian besar tidak dilaporkan, menurut laporan Organisasi Buruh Internasional (ILO).

Menurut laporan yang dipublikasikan pada Rabu 24 April, diperkirakan 2,34 juta orang meninggal setiap tahun akibat kecelakaan dan penyakit akibat kerja.

Namun, meskipun terdapat publisitas mengenai kecelakaan kerja, sebagian besar atau 2,02 juta dari jumlah tersebut meninggal karena penyakit akibat kerja. Dan dari perkiraan 6.300 kematian terkait pekerjaan yang terjadi setiap harinya, 5.500 diantaranya disebabkan oleh penyakit yang timbul dari lingkungan kerja.

Penyakit akibat kerja mencakup berbagai macam penyakit yang didapat akibat paparan faktor risiko yang berasal dari pekerjaan. Ini mungkin termasuk gangguan mental dan muskuloskeletal (MD) atau pneumokoniosis (penyakit paru-paru akibat menghirup debu atau partikel berbahaya secara terus-menerus).

Tidak hanya menimbulkan bahaya kesehatan, penyakit akibat kerja juga menimbulkan kerugian yang sangat besar.

ILO memperkirakan bahwa kecelakaan dan penyakit akibat kerja mengakibatkan kerugian tahunan sebesar 4% terhadap produk domestik bruto (PDB), atau sekitar US$2,8 triliun sebagai biaya langsung dan tidak langsung akibat cedera dan penyakit.

Di Amerika Serikat, perusahaan asuransi dilaporkan membayar $21,6 miliar untuk kasus paparan asbes antara tahun 1990 dan 2000, selain $32 miliar yang dibayarkan oleh perusahaan yang dituntut. Di Republik Korea, total kerugian ekonomi akibat MSD adalah $6,89 miliar, mewakili 0,7% PDB negara tersebut pada tahun 2011.

Para pekerja di pedesaan, pekerja di usaha kecil dan menengah (UKM) dan sektor informal, yang merupakan mayoritas angkatan kerja global, adalah pihak-pihak yang kemungkinan besar akan menghadapi tingkat risiko tertinggi. Mereka cenderung berada di luar sistem yang mencegah, melaporkan dan memberikan kompensasi terhadap penyakit akibat kerja. Bagi pekerja dan keluarga yang terkena dampak, mereka mungkin akan semakin terlilit hutang karena tagihan kesehatan dan kurangnya kapasitas kerja.

Jenis penyakitnya berbeda-beda tergantung negara dan tempat.

Cina
Pada tahun 2010, Tiongkok melaporkan total 27.240 kasus penyakit akibat kerja, termasuk 23.812 kasus yang disebabkan oleh paparan debu di tempat kerja.

Argentina
Pada tahun 2010, 22.013 kasus penyakit akibat kerja dilaporkan di Argentina, dengan gangguan muskuloskeletal (MSDs) dan penyakit pernapasan merupakan kondisi yang paling umum terjadi.

Jepang
Pada tahun 2011, Jepang melaporkan total 7.779 kasus penyakit akibat kerja terutama terkait dengan gangguan punggung bawah dan pneumokoniosis serta memberikan kompensasi kepada 325 kasus gangguan mental.

Britania Raya
Pada tahun 2011, 5.920 kasus penyakit akibat kerja dikompensasi dengan pneumokoniosis, mesothelioma difus, dan osteoartritis sebagai tiga penyakit yang paling umum.

Amerika Serikat
Pada tahun 2011, Biro Statistik Tenaga Kerja AS melaporkan bahwa 207.500 pekerja mengalami penyakit akibat kerja yang tidak fatal pada tahun 2011; penyakit kulit, gangguan pendengaran dan gangguan pernapasan merupakan tiga masalah kesehatan yang paling umum. – Rappler.com

Togel HK