• April 18, 2024
Penyembahan berhala adalah dosa, kata para pengkhotbah kepada umat Nazareno

Penyembahan berhala adalah dosa, kata para pengkhotbah kepada umat Nazareno

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Kami menyebutnya dakwah jalanan. Kami datang ke sini untuk memberitakan Injil Yesus Kristus dan melawan dosa bangsa kami,’ kata Paul Faculin, 25 tahun

MANILA, Filipina – “Penyembahan berhala adalah dosa! Homoseksualitas adalah dosa! Bacalah Alkitab untuk informasi lebih lanjut!”

Ini adalah tangisan Paul Christian Faculin yang berusia 25 tahun ketika para penggemar Black Nazarene melewati Jembatan Quezon untuk melihat prosesi tersebut.

“Ini sudah kami lakukan selama 4 tahun terakhir. Kami menyebutnya dakwah jalanan. Kami datang ke sini untuk memberitakan Injil Yesus Kristus dan melawan dosa bangsa kami,” kata Faculin.

Faculin bersama pemuda lain dari berbagai gereja evangelis yang mengkhotbahkan keyakinan mereka kepada para pengikut Black Nazarene. Mereka menghadiri acara lain yang mereka anggap “berdosa”, seperti parade kebanggaan gay dan pertemuan “penyembahan berhala”.

Festival Nazarene Hitam ini istimewa, kata Faculin, karena merupakan pertunjukan penyembahan berhala secara nasional. “Itu bukan kehendak Tuhan. Banyak orang pergi ke sini, tapi itu melanggar perintah kedua ‘Jangan menyembah berhala kayu apa pun’,” tambahnya.

Festival Black Nazarene adalah pertemuan keagamaan terbesar di negara ini. Selama acara tersebut, Black Nazarene, patung Yesus Kristus blasteran abad ke-17 yang diyakini dapat menimbulkan keajaiban, diarak melintasi Manila. Pihak berwenang memperkirakan satu juta orang saat ini berpartisipasi dalam demonstrasi tahun ini.

Salah satu umatnya, Renato Guryon, 34 tahun, meninggal dalam perayaan tersebut. Isko Moreno, wakil walikota, mengatakan sekitar 400 orang menderita luka ringan.

‘berteriak’

Sebelumnya, Faculin dan rekan-rekannya nyaris dikerumuni umat. Penganut Nazareno mengambil layar Injil mereka dan mendorongnya keluar dari Liwasang Bonifacio.

“Kami mendapatkan perawatan itu setiap tahun. Tapi tahun ini sangat buruk. Untungnya tidak ada yang terluka,” tambahnya.

Faculin mengatakan mereka tidak terpengaruh oleh reaksi masyarakat. Bagaimanapun, Yesus Kristus mengalami ejekan yang sama ketika dia memberitakan kabar baik, katanya. “Kami semua ingin berhati-hati dan menjangkau orang-orang yang bersedia mendengarkan. Bahkan jika kami hanya mendapatkan satu orang untuk mendengarkan, kami akan puas.”

“Tidak benar menyembah berhala,” tegas Faculin. “Dengan melakukan ini, penghakiman Tuhan akan menimpa masyarakat dan seluruh negara.”

Dia menambahkan: “Kami akan terus melakukan ini meskipun ada perlakuan negatif yang kami terima… sampai orang bertobat dari dosanya,” tutupnya. – Rappler.com

Pengeluaran SDY