• April 20, 2024
Peradilan perlu bantuan untuk memberantas korupsi

Peradilan perlu bantuan untuk memberantas korupsi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Calon Hakim Agung Minta Eksekutif dan Legislatif Bantu Pemberantasan Korupsi di Sistem Peradilan

MANILA, Filipina – Hakim Madya Arturo Brion mengakui di hadapan Dewan Yudisial dan Pengacara (JBC) pada Rabu, 25 Juli bahwa korupsi dan korupsi ada di sistem peradilan, dan memerlukan bantuan untuk memecahkan masalah tersebut.

“Kami benar-benar mempunyai masalah, kami tidak dapat menyangkalnya,” kata Brion, hakim asosiasi kedua yang diwawancarai oleh JBC, badan yang memeriksa calon-calon jabatan hakim. Brion merupakan salah satu hakim senior Mahkamah Agung yang otomatis dicalonkan menggantikan Ketua Hakim Renato Corona yang dimakzulkan.

Namun, Brion mencatat bahwa korupsi bukan hanya masalah peradilan, tapi masalah “masyarakat”. Oleh karena itu, menurutnya, diperlukan tindakan bersama dari semua cabang pemerintahan untuk mengatasinya.

“Harus ada kerja sama antar departemen pemerintah. Jika saya adalah ketua hakim, saya tidak akan ragu untuk mendekati (anggota Kongres), misalnya. Kami membutuhkan mereka.”

Ia juga mengakui masyarakat menilai pengadilan korup. Hal ini menjadi sorotan dalam sidang pemakzulan Corona yang dinyatakan bersalah melanggar Konstitusi karena tidak mencantumkan P183 juta di rekening bank dalam Laporan Harta, Kewajiban, dan Kekayaan Bersih (SALN), tambahnya.

“Tetapi saya ingin mengatakan kepada publik bahwa kami telah mengambil tindakan…secara individu dan sebagai pengadilan.”

Dia mengatakan transparansi dan akuntabilitas adalah kuncinya. “Setelah keputusan dalam persidangan pemakzulan, saya menelepon ombudsman Conchita Carpio-Morales dan mengatakan kepadanya bahwa saya mengiriminya surat pernyataan pengabaian (untuk memeriksa rekening saya). Hakim (Martin) Villarama juga melakukannya. Mungkin ada orang lain yang telah melakukannya.”

Dia mengatakan persidangan Corona merupakan “pukulan besar” bagi Mahkamah Agung, namun pengadilan tersebut tetap kuat.

“Waktu itu sudah berakhir. Mahkamah Agung adalah pengadilan kolegial. Kami adalah pengadilan yang kuat. Dan sekarang kami membutuhkan pemimpin yang kuat untuk memimpin kami mencapai tujuan kami.”

Pemrosesan kasus yang cepat

Setelah meningkatkan transparansi di pengadilan, Brion mengatakan masalah berikutnya yang harus diatasi adalah lambatnya penyelesaian kasus di negara tersebut.

Ketika ditanya bagaimana rencana dia untuk menangani hal ini jika dia terpilih sebagai hakim agung berikutnya, dia mengatakan dia akan terus mendukung keputusan untuk menunjuk “kumpulan” pengacara yang akan menangani kasus-kasus tertua yang menunggu keputusan di Mahkamah Agung.

Dia juga akan menyarankan agar semua kasus diputuskan secara en banc.

“Kami memutuskan semua kasus secara en banc, bukan berdasarkan divisi,” katanya.

“Ini adalah usulan yang cukup radikal. Tapi ini adalah jawaban atas tersumbatnya kasus-kasus. Segalanya akan bergerak lebih cepat (dengan cara ini).”

“Saya pikir itu bisa dilakukan. En banc hanya akan mempertimbangkan keputusan akhir. Akan ada penyelesaian (kasus-kasus) di tingkat yang lebih rendah… lalu Anda melemparkannya ke en banc dan en banc akan memutuskannya.” – Rappler.com

Wawancara lebih lanjut:

Selengkapnya di #SCWatch:

SDY Prize