• May 22, 2024
Perahu ‘Kemanusiaan’ dikirim ke Sabah

Perahu ‘Kemanusiaan’ dikirim ke Sabah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Kapal yang dikirim oleh DFA akan menjemput dan membawa kembali perempuan dan warga sipil di antara kelompok 180 warga Filipina yang dibawa di Lahud Datu, Sabah.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Sebuah kapal sewaan akan berangkat ke Sabah untuk memulangkan sebagian warga Filipina yang terlibat perselisihan dengan pasukan keamanan Malaysia, kata Departemen Luar Negeri (DFA) pada Minggu, 24 Februari.

Kapal tersebut sedang menjalankan “misi kemanusiaan” untuk mengambil dan mengangkut kembali perempuan dan warga sipil di antara kelompok 180 warga Filipina yang ditangkap di Lahud Datu, Sabah.

Di atas kapal – yang akan berlayar dari Bongao, Tawi-Tawi ke Tanduo, Lahud Datu – adalah para pemimpin Muslim Filipina serta pekerja sosial dan tenaga medis.

DFA mengatakan dalam pernyataannya bahwa pemerintah Malaysia telah diberitahu tentang keberangkatan kapal tersebut pada Sabtu, 23 Februari, namun Menteri Luar Negeri Malaysia Anifah Aman mengatakan kepada AFP bahwa dia “belum diberi pengarahan mengenai masalah ini”.

Kembali ke rumah, DFA memberitahu kelompok

Kapal tersebut diteruskan ke luar negeri sementara pembicaraan dengan kelompok Filipina sedang berlangsung, hanya a beberapa jam sebelum batas waktu yang ditetapkan oleh Malaysia bagi warga Filipina untuk berangkat daerah.

“Kami mengirim kapal ke Lahad Datu untuk misi kemanusiaan. Kami sangat prihatin dengan kehadiran lima perempuan dan warga sipil lainnya dalam kelompok tersebut, dan kami menyerukan mereka untuk naik kapal dan kembali ke rumah tanpa penundaan,” kata Albert del Rosario, Menteri Luar Negeri, dalam pernyataan itu.

TIDAK ADA KLAIM SABAH SEKARANG.  Menteri Luar Negeri Albert del Rosario sependapat dengan Presiden Benigno Aquino III yang mengatakan bahwa klaim historis atas Sabah bukanlah prioritas saat ini.  Foto oleh Carlos Santamaria

Del Rosario kembali mengimbau warga Filipina yang menentang pasukan keamanan Malaysia untuk kembali ke rumah dan keluarga mereka saat DFA mengatasi kekhawatiran yang mereka ajukan mengenai klaim historis Filipina atas Sabah.

“Tolong lakukan ini demi keselamatan Anda sendiri,” tambahnya.

Orang Filipina diperintahkan oleh sultan untuk tetap tinggal

Pada hari Kamis, Del Rosario bersikeras bahwa ini bukan waktunya untuk membahas klaim Sabah dan mendesak para militan untuk kembali ke rumah.

Dia mengatakan kelompok itu berjumlah sekitar 180 orang, dengan 30 orang pengawal bersenjata, meskipun juru bicara sultan, Abraham Idjirani, pekan lalu menyebutkan jumlahnya 400 orang, termasuk 20 orang yang membawa senjata.

Idjirani mengatakan Sultan Sulu telah memberikan restu kepada warga Filipina untuk tinggal di Sabah dan mereka bertekad menolak upaya pengusiran mereka.

Kesultanan Islam Sulu pernah menguasai sebagian Kalimantan, termasuk situs jurang maut, serta kepulauan Filipina bagian selatan, hingga Penguasa Muslim menyewakan Kalimantan Utara kepada orang Eropa pada tahun 1870an.

Meskipun otoritas kesultanan secara bertahap memudar seiring dengan pengaruh kekuatan kolonial Barat terhadap wilayah tersebut, kesultanan tersebut terus menerima pembayaran sewa untuk Sabah.

Ahli waris kesultanan terus menerima kompensasi tahunan dari Malaysia berdasarkan perjanjian jangka panjang.

Salah satu tuntutan pengikut sultan adalah kenaikan besaran ganti rugi yang dibayarkan. dengan laporan dari Carlos Santamaria & Agence France-Presse/Rappler.com

Togel Hongkong