• June 21, 2024
Peran PH yang terus berkembang di Asia

Peran PH yang terus berkembang di Asia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Rappler berbicara dengan Sekretaris Kabinet Rene Almendras tentang penyelesaian perselisihan antara Hong Kong dan Filipina terkait krisis penyanderaan bus tahun 2010.

MANILA, Filipina – Rappler berbicara dengan Sekretaris Kabinet Rene Almendras.

Setelah lebih dari 3 tahun, Filipina dan Hong Kong akhirnya mengakhiri perseteruan mereka terkait krisis penyanderaan bus tahun 2010. (BACA: Hong Kong, Filipina selesaikan masalah krisis penyanderaan)

Pada bulan Agustus 2010, insiden penyanderaan di Quirino Grandstand mengakibatkan kematian 8 warga Hong Kong dan mantan polisi yang menyandera mereka. Setelah peristiwa tersebut, hubungan antara kedua pemerintah memburuk.

Pemerintah Hong Kong, bersama para penyintas insiden tersebut dan keluarga korban, secara konsisten menuntut permintaan maaf dari Manila atas penyelamatan yang ceroboh tersebut. Namun Presiden Benigno Aquino III dengan tegas menolak mengeluarkan permintaan maaf resmi, dengan alasan bahwa hal tersebut dapat menimbulkan tanggung jawab hukum.

Pejabat Malacañang dan sekutu pemerintah telah menyatakan bahwa Tiongkok, yang kembali mengambil alih kedaulatan atas Hong Kong pada bulan Juli 1997, belum membayar kompensasi atau meminta maaf kepada keluarga turis Filipina yang tewas dalam dua insiden terpisah di Lapangan Tiananmen. pria dengan keluhan. melawan Jepang, dan tahun lalu oleh teroris.

Pada bulan Januari, Hong Kong mengumumkan pembatalan status bebas visa selama 14 hari bagi pemegang paspor resmi dan diplomatik Filipina, dengan alasan penolakan Filipina untuk meminta maaf. Departemen Luar Negeri Filipina (DFA) menanggapinya dengan menawarkan “tanda-tanda solidaritas,” namun Aquino menegaskan bahwa dia tidak akan mengalah. (BACA: Hong Kong membatasi hak bebas visa PH)

Meskipun demikian, pada tanggal 23 April 2014, Filipina dan Hong Kong merilis pernyataan bersama yang mengatakan, “Pemerintah HKSAR dan Pemerintah Republik Filipina telah menyetujui 4 tuntutan yang dibuat oleh para korban dan keluarga mereka mengenai permintaan maaf, kompensasi , sanksi terhadap pejabat dan individu yang bertanggung jawab, dan langkah-langkah keselamatan wisatawan” telah diselesaikan.

Resolusi tersebut muncul 7 bulan setelah Pertemuan Pemimpin Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) di Bali, Indonesia, di mana Kepala Eksekutif Hong Kong Leung Chun-ying bertemu dengan Aquino. Dalam diskusi mereka, Aquino dan Leung sepakat untuk melakukan yang terbaik untuk menyelesaikan masalah tersebut. Negosiasi baru dimulai bulan itu, dengan Aquino menunjuk Almendras untuk mewakili Filipina dalam pembicaraan tersebut. (BACA: Almendras: Istana Digali untuk Akhiri Pertikaian HK)

DFA mengatakan, “Filipina berharap dapat bekerja sama dengan pemerintah Hong Kong untuk membuka halaman baru dalam hubungan bilateral.”

Almendras akan berbicara dengan Rappler tentang pemulihan hubungan yang tegang antara Hong Kong dan Filipina dan tentang pentingnya konflik tersebut sehubungan dengan sengketa Laut Cina Selatan. Di manakah posisi Filipina dalam hubungannya dengan Tiongkok? Apa hubungannya hal ini dengan kunjungan Presiden AS Barack Obama ke Filipina mendatang? Dalam kunjungannya ke Tokyo, Obama mengatakan AS akan membela Jepang melawan Tiongkok. Akankah AS melindungi Filipina dengan cara yang sama? Apa manfaat Filipina dari perjanjian pertahanan baru yang memungkinkan akses lebih besar ke pangkalan Filipina? (BACA: Obama di Tokyo dukung Jepang dalam pertikaian pulau di China)

Tonton wawancaranya di bawah ini.

Data SDY