• July 13, 2024
Perasaan campur aduk dalam peta jalan menuju perdamaian

Perasaan campur aduk dalam peta jalan menuju perdamaian

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Permasalahan saya bukan pada peta jalannya, namun tidak jelas apakah para pihak berkomitmen untuk menerima hasil apa pun

Institute for Autonomy and Governance (IAG) telah lama mengadvokasi kebijakan tersebut yang kini tertuang dalam Perjanjian Kerangka Kerja mengenai wilayah politik Bangsamoro antara pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF).

Di antaranya adalah inklusifitas proses perdamaian, sistem pemerintahan daerah yang bersifat menteri-parlemen, yang membatasi inti daerah otonom hanya pada daerah-daerah yang didominasi Moro, serta otonomi fiskal dan politik yang signifikan pada daerah tersebut.

Perjanjian Kerangka Kerja ini mencerminkan keseluruhan dialog yang tak terhitung jumlahnya, pelajaran berharga yang didapat, kemajuan yang dicapai serta dedikasi dan kegigihan panel perunding dari pemerintah Filipina dan MILF di masa lalu dan sekarang.

Ya, saya merasa bersyukur dan gembira bahwa kita telah berhasil membuat lompatan besar menuju perdamaian dan bangga bahwa sebagian dari advokasi kita berubah menjadi kebijakan. Namun, mengapa saya merasa tidak nyaman sejak kerangka kerja ini diumumkan dan saya tidak bisa mendapatkan suasana pesta? Mengapa perasaan saya campur aduk mengenai lompatan besar menuju perdamaian ini?

Aku menyadari bahwa bersama perasaan gembira dan syukurku ada rasa takut dan cemas akan masa depan. Kepala negosiator pemerintah Filipina Marvic Leonen menggambarkan Perjanjian Kerangka Kerja berisi proses yang lebih inklusif daripada mendefinisikan hasil.

Masalah saya bukanlah peta jalan yang terlihat mulus dan logis. Permasalahannya adalah tidak jelas apakah para pihak berkomitmen untuk menerima hasil apa pun selama peta jalan tersebut diikuti.

Pembongkaran pasukan MILF akan dilakukan secara bertahap. Apakah pembongkaran akan dilakukan sesuai dengan ketaatan pada peta jalan atau sejauh mana hasilnya memuaskan MILF masih menjadi pertanyaan terbuka.

Mengubah arena

Yang sebenarnya terjadi adalah arena perundingan berubah. Dari arena yang hanya melibatkan dua pihak – cabang eksekutif Republik Filipina dan MILF, perundingan kini beralih ke arena yang lebih luas dimana “panel gabungan GRP-MILF” akan menangani, mengadvokasi dan bernegosiasi dengan lembaga-lembaga yang mendukung kunci. pada hasil yang diinginkan.

Lembaga-lembaga tersebut adalah Kongres Filipina, Mahkamah Agung, Front Revolusi Moro, para pemimpin adat, agama dan politik di wilayah Bangsamoro. Arena ini adalah ladang ranjau besar yang membuatku takut tanpa henti.

Ada banyak hal yang bisa salah di arena ini.

Pemerintah Filipina mengakomodasi tuntutan MILF dalam sistem politik, konstitusi dan hukum negaranya. Perjanjian tersebut berisi ketentuan-ketentuan dengan landasan konstitusional dan undang-undang yang dipertanyakan, termasuk bentuk pemerintahan menteri, penghapusan ARMM dan hubungan asimetris antara pemerintah pusat dan pemerintahan Bangsamoro.

Tantangan hukum dapat menghentikan, menghambat, atau mengganggu proses tersebut.

Hal ini tidak membantu jika perjanjian tersebut tidak menjelaskan atau mendefinisikan secara memadai beberapa istilah penting seperti “hubungan asimetris” dan “bentuk pemerintahan kementerian”. Istilah asimetris diperkenalkan oleh MILF dalam perundingan sehubungan dengan tuntutannya untuk membentuk sub-negara Moro. Penafsiran pemerintah terhadap bentuk pemerintahan menteri tampaknya berbeda dengan penafsiran MILF yang membayangkan pembentukan parlemen lokal seperti yang terjadi di negara bagian federal Malaysia.

Kepentingan politik dan ekonomi

Situasi terbuka untuk mementingkan diri sendiri dan multitafsir mengundang intervensi hukum yang dapat menggagalkan implementasi peta jalan tersebut.

Di bidang politik, adalah sebuah khayalan untuk meyakini bahwa Kongres akan menerima rancangan Undang-Undang Dasar secara keseluruhan. Kongres dengan kewenangan paripurnanya dapat mengubah, menambah atau mengesampingkan rancangan Undang-Undang Dasar Komisi Transisi.

Ada dua faktor yang akan mempengaruhi pengesahan undang-undang dasar tersebut di kongres. Pertama adalah konstitusionalitas ketentuan-ketentuan dalam Undang-Undang Dasar, dan kedua, apakah Undang-Undang Dasar tersebut memajukan atau menghancurkan kepentingan politik dan ekonomi para pembuat undang-undang, khususnya kepentingan Mindanao.

Rancangan Undang-Undang Dasar tersebut akan diserahkan setelah pemilu Mei 2013. Pada saat itu, corak dan dinamika politik di negara ini akan berbeda. Modal politik seorang presiden yang menjabat selama satu periode, tidak peduli seberapa populernya dia, menurun setelah pemilihan paruh waktu dimana keputusan politik kemudian akan dibuat berdasarkan kandidat mana yang dapat menang dalam pemilihan presiden dan nasional tahun 2016.

Para pemimpin politik lokal di wilayah Moro yang dukungannya lemah terhadap peta jalan akan semakin tertekan oleh demam pemilu tahun 2016 di mana mereka harus bermain melawan “pusat kekuasaan” lain di luar Malacañang. Tanpa dukungan kuat dari para pemimpin politik di kawasan, ratifikasi Undang-Undang Dasar dan masuknya kawasan inti ke dalam Bangsamoro tidak akan terjadi.

Potensi jebakan

Daripada mengadopsi undang-undang dasar, skenario optimisnya adalah Kongres akan memulai amandemen piagam untuk mengakomodasi ketentuan perjanjian kerangka kerja dan undang-undang dasar. Potensi jebakannya adalah tidak adanya cukup pendukung perdamaian Mindanao di seluruh negeri untuk meratifikasi amandemen piagam yang mendukung Bangsamoro. Penolakan para pemilih nasional terhadap amandemen yang diperlukan terhadap piagam tersebut tidak hanya akan menghambat proses, namun juga membuka luka perpecahan yang ingin disembuhkan oleh kerangka ini.

Saya berharap bahwa saya tidak akan dicap sebagai “nabi malapetaka” atau “spoiler” dengan apa yang saya katakan di artikel ini. Saya mendukung penuh roadmap yang saya katakan telah diusung IAG sejak lama. Namun kita tidak bisa berpuas diri dan menyimpan ilusi bahwa Malacañang dan MILF sendirilah yang dapat membawa peta jalan ini menuju hasil yang sukses.

Pembagian kekuasaan dan kekayaan antara lembaga dan pemimpin di Bangsamoro akan menjadi faktor yang sama pentingnya dengan negosiasi pembagian kekayaan dan kekuasaan antara masyarakat Moro dan seluruh negara.

Saya berdoa agar manfaat yang diperoleh dari perjanjian kerangka kerja ini akan meningkatkan kehidupan masyarakat miskin dan terpinggirkan di kawasan ini, di mana para raksasa politik sedang bernegosiasi untuk mendapatkan bagian yang lebih besar dari kue politik dan ekonomi yang kecil. Hanya dengan cara inilah perjanjian ini akan berperan penting dalam mewujudkan perdamaian berkelanjutan di kawasan.

Catatan: Benedicto Bacani adalah mantan Dekan, Fakultas Hukum, Universitas Notre Dame dan saat ini menjabat sebagai Direktur Eksekutif Institut Otonomi dan Pemerintahan di Kota Cotabato.

Baca teks lengkap pidato Presiden Noynoy Aquino: Perjanjian membuka jalan bagi perdamaian berkelanjutan di Mindanao

Baca teks lengkap Perjanjian Kerangka Kerja antara pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) tentang pembentukan entitas politik otonom baru, Bangsamoro, yang akan menggantikan Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM).

Untuk cerita terkait, baca: