• April 20, 2024
PH Healthcare Academy meluncurkan kelas gratis untuk perawat

PH Healthcare Academy meluncurkan kelas gratis untuk perawat

Sebuah perusahaan outsourcing Amerika berharap akademi layanan kesehatannya di Manila dapat meningkatkan keterampilan perawat, membuat mereka memenuhi syarat untuk mendapatkan gaji yang lebih tinggi dan menjadikan perusahaan tersebut lebih kompetitif

MANILA, Filipina – Perusahaan outsourcing Amerika, EXL, telah meluncurkan akademi layanan kesehatan global pertamanya di Manila, yang menawarkan kelas gratis kepada karyawan yang memiliki gelar keperawatan untuk meningkatkan keterampilan mereka.

“Setiap karyawan dapat mendaftar pada hari pertama setelah mereka bergabung dengan kami,” kata Jaideep Pradhan, Wakil Presiden Senior EXL Filipina.

Kursus sertifikasi umum yang ditawarkan di Akademi Perawatan Kesehatan EXL memakan biaya sekitar USD$15.000 untuk diterima oleh Sanjay Dutt, Wakil Presiden Pengembangan Kapabilitas EXL, yang diperkirakan berasal dari AS. Ia menambahkan, meski sertifikat diperoleh di Manila, namun akan diakui secara internasional.

“Kami membayar biaya mereka untuk menjadi perawat berlisensi kami sehingga mereka dapat melakukan pekerjaan yang lebih terampil bersama kami. Saat mereka bekerja, kami akan meningkatkan keterampilan mereka ke tingkat berikutnya,” kata Wakil Ketua dan CEO EXL Rohit Kapoor.

Perusahaan bersedia menanggung biayanya karena mereka memperkirakan akan terjadi peningkatan besar dalam permintaan layanan kesehatan terampil di AS, pasar yang menyumbang sebagian besar keuntungan mereka.

Pemerintah AS mengatakan Undang-Undang Perawatan Terjangkau yang baru, yang dijuluki Obamacare, akan memperluas cakupan asuransi kepada setidaknya 30 juta orang Amerika yang tidak memiliki asuransi.

“Hal ini memberikan tuntutan pada sistem, sehingga perusahaan seperti kamilah yang membantu untuk melengkapinya,” kata Rembert de Vila, kepala asuransi dan layanan kesehatan dan kepala strategi untuk EXL.

Ia menjelaskan, para perawat ini akan menerapkan keterampilan klinisnya pada sisi bisnis pelayanan kesehatan, seperti membantu menilai apakah klaim asuransi kesehatan valid.

“Ini adalah area baru…. Sebaliknya, anggap saja ini sebagai sisi bisnis dari layanan kesehatan, bukan hanya sisi klinis atau rumah sakit,” katanya.

“Permintaan terhadap layanan ini kami perkirakan akan sangat tinggi. Hal ini memungkinkan kami melakukan investasi tersebut dan menjadi yang terdepan. Peran Filipina dalam pembangunan tersebut akan sangat penting bagi kami,” kata Kapoor.

Naikkan rantai nilai

EXL mengadopsi strategi yang mulai diadopsi oleh banyak perusahaan outsourcing lain yang beroperasi di Filipina – meningkatkan rantai nilai.

“Kami bukan sekedar pusat panggilan, kami ingin melakukan pekerjaan tingkat tinggi,” kata Kapoor, “kami ingin membekali karyawan kami menjadi profesional…. Yang membuat kami sangat senang adalah mempekerjakan perawat, mengambil dan memberi mereka pekerjaan di tempat mereka dilatih.”

Banyak perusahaan outsourcing Filipina mempertimbangkan investasi dalam pelatihan keterampilan sebagai cara untuk menjadi lebih kompetitif seiring dengan meningkatnya biaya operasional di Filipina.

Layanan berbasis suara telah lama menjadi pilihan tepat bagi perusahaan alih daya proses bisnis di Filipina dan India, yang merupakan rumah bagi populasi berbahasa Inggris terbesar di Asia.

Namun, para pelaku industri mengatakan keunggulan biaya Filipina telah terkikis karena peso Filipina menguat terhadap dolar, sementara rupee India melemah terhadap dolar. Dan banyak perusahaan Filipina ingin menyamakan nilai biaya mereka dengan nilai karyawan.

Bekerja dengan perusahaan outsourcing di Filipina, bukan di India, kini berarti membayar premi sebesar 10% hingga 25%, jelas Vijay Narsapur, Layanan Klien Pemimpin Praktik Bisnis Strategis di Infosys. Pradhan dari EXL Filipina secara independen mencerminkan rasio biaya yang sama.

Para pelaku industri di Business Processing Association of the Philippines 4th International Outsourcing Summit baru-baru ini memperdebatkan manfaat menjadi lebih kompetitif melalui biaya yang lebih rendah atau keterampilan yang tinggi. Ketua BPAP Alfredo Ayala tampaknya menganut kedua pendekatan tersebut.

“Tentu saja penting agar daya saing kita dibandingkan negara lain tidak terkikis. Salah satu kekhawatiran terbesar kami adalah apresiasi peso terhadap rupee India sebesar 25% sejak awal tahun 2010,” ujarnya.

Memanggil tamu kehormatan Presiden Aquino untuk membantu menjaga kestabilan peso, Ayala meyakinkannya bahwa pada saat yang sama, BPO Filipina yakin bahwa mereka dapat “meningkatkan rantai nilai ke segmen sasaran baru di bidang perangkat lunak, digital, layanan kesehatan, keuangan, ” dan berbagai sektor lainnya.

Aquino sendiri mengatakan dia ingin melihat pekerja outsourcing Filipina melakukan pekerjaan yang lebih menantang. “Pada akhirnya, saya yakin impian kolektif masyarakat Filipina adalah menjadi yang nomor satu, bukan sekadar menjawab panggilan telepon atau menganalisis data. Impian rakyat Filipina adalah agar negara ini semakin maju dan bersaing secara setara di panggung dunia,” kata Aquino.

“Saya yakin suatu hari nanti Filipina akan menempati posisi teratas tidak hanya di sektor ini namun juga di posisi teratas dalam komunitas global,” tambahnya.

Bagi pekerja outsourcing lokal, peralihan ke pekerjaan berketerampilan tinggi berarti mendapatkan pekerjaan yang lebih menarik dan gaji yang lebih tinggi di Filipina.

Pradhan dari EXL mengatakan kepada wartawan pada pertemuan puncak outsourcing Perawat Filipina dapat memperoleh penghasilan hingga P35,000 per bulan dan tidak perlu membayar untuk pelatihan rumah sakit mereka.

Seperti yang dilihat oleh Chief Communications Officer EXL, Shruti Jain, dunia menjadi semakin datar dan semakin banyak orang Filipina yang memilih untuk tinggal di Filipina untuk mendapatkan pekerjaan penuh dan gaji.

“Anda memiliki era di mana orang-orang berpindah. Tidak masalah di mana pun Anda berada, Anda bisa pergi ke mana saja. Keterbukaan itulah yang membawa dunia. Hari ini Anda kembali ke skenario di mana Anda bisa berada di tempat Anda berada, di tempat Anda dilahirkan. Anda bisa mencari nafkah untuk diri sendiri dan kehidupan,” katanya. – Rappler.com