• April 22, 2024
Perbaikan situasi kelaparan PH pada tahun 2014

Perbaikan situasi kelaparan PH pada tahun 2014

MANILA, Filipina – Tahun 2014 merupakan tahun kritis bagi upaya Filipina melawan kelaparan dan malnutrisi.

Ini adalah tahun sebelum batas waktu Tujuan Pembangunan Milenium 2015, sebuah daftar yang memasukkan pemberantasan kelaparan dan kemiskinan sebagai prioritas utama.

Sayangnya, Filipina tidak akan mampu memenuhi target tersebut. Tidak dapat dipungkiri juga bahwa masih banyak yang perlu dilakukan untuk memastikan #ZeroHunger di kalangan anak-anak. (BACA: Bagaimana status gizi Filipina?)

Namun, penting untuk dicatat bahwa telah terjadi perbaikan, meskipun hanya sedikit. Hal ini berkat upaya pemerintah dan lembaga swadaya masyarakat selama setahun terakhir.

Proyek dan program organisasi-organisasi ini pada tahun 2014 berkontribusi terhadap kemajuan yang dicapai negara ini dalam mengakhiri kelaparan dan kekurangan gizi.

Menjelang akhir tahun, mari kita lihat kembali upaya-upaya ini. Mulai dari kampanye penyebaran informasi hingga program pengembangan komunitas, kami berharap hal ini dapat terus berlanjut di tahun 2015.


Informasi itu penting: hidangan pinoy Dan 10 Pemeliharaan
Lembaga Penelitian Pangan dan Gizi dan Dewan Gizi Nasional

Sudah menjadi pepatah lama bahwa informasi adalah kunci menuju masa depan yang lebih baik. Namun permasalahannya terletak ketika konsep utama dari informasi ini tidak diilustrasikan secara efektif kepada para pemangku kepentingan. Hal inilah yang dihindari oleh beberapa instansi pemerintah ketika mereka memanfaatkan kemampuan masyarakat untuk memproses informasi dengan lebih baik melalui alat bantu visual.

Pinggang Pinoy FNRI bertujuan untuk memperkenalkan ukuran porsi yang memadai per makanan untuk seseorang yang berusia 21 tahun ke atas. Ukuran porsi, menurut FNRI, memastikan seseorang mendapatkan jumlah nutrisi yang tepat yang dibutuhkan tubuh. Untuk mencapai hal ini, dibuatlah panduan grafis yang berisi porsi yang telah ditentukan dari setiap komponen makanan. (BACA: Seperti Apa Bentuk Pinggang Pinoy)

Sementara itu, Dewan Gizi Nasional memperkenalkan versi revisi Pedoman Gizi Nasional untuk Filipina yang kurang teknis dan lebih mudah dipahami agar lebih menarik bagi masyarakat umum. Bertajuk “10 Kumainments”, kampanye media ini juga menampilkan seorang juara yang membawa dua potong roti yang bertuliskan perintah dan, dengan tepat, disebut Moises Dalisay atau “Mang Moy”. (INFOGRAFI: ’10 Kumainmen’)

Baik 10 Kumainment maupun Pinggang Pinoy tersebar di seluruh Filipina melalui bantuan praktisi penting seperti Nutrition Action Officers, Barangay Nutrition Scholars, dan Barangay Health Workers.


Membuat Apa yang Tersedia Berhasil: Proyek Selai Kacang dan Momsie
Yayasan Payatas Orione dan Program Pangan Dunia

Mengobati gizi buruk bukanlah tugas yang mudah. Selain tingkat tekad yang harus dimiliki, persediaan yang diperlukan juga mahal, terutama jika bersumber dari pemasok internasional. Hal inilah yang menjadi permasalahan beberapa LSM di Filipina. Ada yang memilih menempuh jalan jauh dan hanya menggunakan makanan nabati yang sehat, sementara ada pula yang tetap membeli makanan terapi tambahan impor.

Namun, dua organisasi melihat peluang untuk memanfaatkan apa yang tersedia daripada menghabiskan banyak uang dan sebagai imbalannya lebih banyak anak yang akan dirawat.

ORIENTASI.  Penerima manfaat dipandu tentang cara menggunakan RUTF selai kacang untuk mengatasi malnutrisi.  Foto oleh PAOFI

Yayasan Payatas Orione (PAOFI) dengan bangga menggunakan bahan-bahan lokal untuk memproduksi pasta selai kacang yang mereka gunakan untuk merawat anak-anak Payatas yang kekurangan gizi. Zat gizi mikro adalah satu-satunya yang mereka dapatkan – dengan harga jauh lebih murah – dari mitra mereka di luar negeri. Selain menyelamatkan anak-anak, yayasan juga melatih mereka yang terlibat dalam produksi. (BACA: Payatas, Kemiskinan dan Proyek Selai Kacang)

Program Pangan Dunia (WFP) telah bermitra dengan FNRI untuk memproduksi Momsie, makanan pendamping yang terbuat dari bahan-bahan lokal. WFP juga memastikan makanan tersebut dapat diterima dengan baik oleh anak-anak sehingga mereka mempertimbangkan segala hal dalam proses produksinya. Menurut FNRI, satu bungkus Momsie sudah memenuhi lebih dari separuh kebutuhan nutrisi anak per hari. (BACA: Bagaimana tanaman lokal dapat mengakhiri malnutrisi)


Akhiri kelaparan melalui keterlibatan masyarakat
Gawad Kalinga dan Musik Burung Gereja

Organisasi-organisasi yang terlibat dalam upaya pengentasan kelaparan tidak selamanya berada di satu wilayah saja. Penting juga untuk disadari bahwa ketika anak-anak pulang setelah mengikuti program LSM, orang tua atau wali bertanggung jawab untuk melanjutkan apa yang telah dimulai.

Keterlibatan masyarakat dalam mengakhiri kelaparan sangatlah penting karena hal ini akan memastikan bahwa penerima manfaat akan terus menghadapi masa depan yang lebih cerah setelah program berakhir. Dengan melibatkan orang dewasa di suatu komunitas dalam program pemberian makanan, mereka akan dapat mempelajari kerajinan tersebut dan diharapkan dapat menerapkan keterampilan tersebut kepada anak-anak mereka sendiri.

SEMUA ORANG DALAM KOMUNITAS.  Setiap anggota komunitas berpartisipasi dalam kampanye Gawad Kalinga untuk mempromosikan sentuhan yang lebih pribadi pada program tersebut.  Foto Gawad Kalinga

Kusina ng Kalinga dari Gawad Kalinga menyasar berbagai komunitas di seluruh Filipina. Dapur mereka dikelola oleh anggota keluarga – jika bukan ibu – dari anak-anak yang terdaftar dalam program mereka. Organisasi ini bertujuan tidak hanya untuk memberi makan lebih dari 50.000 anak, tetapi juga untuk membentuk ikatan dalam masyarakat. (BACA: Kelaparan berakhir ketika kepedulian dimulai)

Sekilas mungkin orang mengira Sparrow Music hanya menawarkan pelajaran musik. Namun pusat yang berbasis di Payatas melakukan lebih dari itu hingga menjadi “tempat berlindung yang aman” bagi anak-anak kurang mampu di daerah tersebut. Apa yang membuat program ini unik adalah bahwa program ini merupakan upaya kooperatif dalam masyarakat: para ibu membantu di dapur untuk mendapatkan makanan bergizi sehari-hari, sementara anak-anak yang lebih besar menjadi sukarelawan sebagai sukarelawan. makan Dan tampak (kakak dan kakak) penerima manfaat. (BACA: Musik dan makanan di Payatas)


Peningkatan pendanaan pemerintah

Perjuangan melawan kelaparan dan kekurangan gizi tidak boleh hanya bergantung pada kemurahan hati individu dan organisasi. Pemerintah harus berperan aktif dengan menyediakan sarana untuk memberantas masalah tersebut.

Namun, hal ini merupakan situasi yang terus-menerus terjadi dimana pendanaan tidak cukup untuk melaksanakan proyek. Jika hal ini berhasil, maka negara tersebut akan kekurangan dana dan membahayakan hasil akhirnya.

JAGALAH ANAK KITA.  Senator Grace Poe mengatakan bahwa memprioritaskan kesejahteraan anak-anak Filipina akan menjamin masa depan yang lebih baik bagi Filipina.  Foto oleh Josh Albelda

Keadaan berubah seiring dengan semakin banyaknya politisi yang mendukung dan memperjuangkan perjuangan melawan kelaparan pada kuartal keempat tahun 2014. Peningkatan anggaran juga disetujui pemerintah.

Pemerintah Filipina telah mengalokasikan P7,2 miliar ($159 juta)* dalam anggaran nasional tahun 2015 untuk program makanan tambahan dari Departemen Pendidikan (DepEd).

Sementara itu, Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) akan mendapatkan P3,36 miliar ($74,6 juta) untuk merawat anak-anak yang kekurangan gizi antara usia dua hingga 5 tahun. (BACA: Program pemberian makanan pemerintah bermanfaat bagi 4 juta anak ‘terbuang’ pada tahun 2015)

Tahun 2015 akan menjadi tahun penting lainnya bagi Filipina, terutama menjelang pemilihan presiden tahun 2016. Dengan kolaborasi yang baik antar berbagai sektor, #ZeroHunger dapat tercapai. – Rappler.com

Apakah Anda mengetahui upaya lain yang dilakukan LSM untuk mengakhiri kelaparan dan kekurangan gizi? Beri tahu kami di bagian komentar!

Bagaimana kita bisa membantu melawan kelaparan? Rekomendasikan LSM, laporkan apa yang dilakukan sekolah atau LGU Anda, atau sarankan solusi kreatif. Email kami di [email protected]. Jadilah bagian dari #Proyek Kelaparan.

Togel Singapura