• May 27, 2024
‘Perceraian menghormati kesucian pernikahan’

‘Perceraian menghormati kesucian pernikahan’

Mengingat Filipina menjadi satu-satunya negara di dunia – selain Vatikan – yang tidak memiliki undang-undang perceraian, apa argumen yang mendukung penerapan undang-undang tersebut?

MANILA, Filipina – “Mereka memudahkan Anda untuk menikah, namun mereka mempersulit Anda untuk keluar.”

Filipina mempunyai keistimewaan sebagai satu-satunya negara di dunia – selain Kota Vatikan – yang tidak memiliki undang-undang perceraian. Meskipun ada alternatif hukum melalui pembatalan atau deklarasi pembatalan, hal ini membosankan, rumit dan mahal.

Pada #RapplerTalk yang dipandu oleh kolumnis seks dan gender Rappler, Ana Santos, dua pengacara mengajukan kasus untuk penerapan undang-undang perceraian di Filipina.

Salah satu argumen praktis yang mendukung undang-undang perceraian adalah bahwa undang-undang tersebut akan mempermudah proses hukum bagi pasangan yang mengalami kegagalan perkawinan.

“Kita harus membuat undang-undang menjadi sederhana. Kita seharusnya tidak mempersulit orang untuk memperbaiki kehidupan mereka,” kata pengacara pembatalan pernikahan, Evalyn Ursua.

Dengan tidak adanya undang-undang perceraian, ada pilihan lain bagi pasangan untuk mendapatkan pembatalan. Salah satu alasan yang paling umum digunakan untuk pembatalan berdasarkan pasal 36 Kode Keluarga adalah “ketidakmampuan psikologis”.

Oleh karena itu, pemohon harus menunjukkan bahwa perkawinan tersebut batal sejak awal karena salah satu atau kedua belah pihak tidak kompeten secara psikologis. Menurut MA, unsur ketidakmampuan psikologis itu pasti ada pada saat menikah, meski baru terwujud setelahnya. “Ini harus menjadi serius dan tidak dapat disembuhkan,” kata Ursua.

Persyaratannya sangat ketat sehingga beberapa kasus tidak memenuhi persyaratan, kata Ursua, namun kenyataannya ada beberapa pengacara, psikiater, dan psikolog “kreatif” yang dapat dipekerjakan untuk pekerjaan itu.

‘Pengadilan kilat’

Ada cara-cara lain yang kreatif, meski lebih sulit – seperti mendapatkan kewarganegaraan asing, bercerai di negara yang memiliki kewarganegaraan, dan mengakui perceraian di Filipina.

“Hukum kita memang seperti itu. Mendapatkan surat nikah, menikah itu mudah, tapi sangat sulit untuk keluar. Berdasarkan hukum, pernikahan harus bersifat permanen, jadi setelah Anda menggunakan pilihan untuk menikah, Anda tidak dapat lagi menggunakan pilihan tersebut untuk keluar. Tidak ada pilihan di sana. Undang-undang memberi tahu Anda bahwa ini adalah alasannya,” katanya.

Dibatalkan juga membutuhkan uang. Ada laporan mengenai dugaan praktik “pengadilan jalur cepat”, di mana para pemohon membayar biaya untuk mempersingkat proses dari biasanya 4 tahun menjadi 6 bulan.

Rumitnya proses untuk mendapatkan pembatalan pernikahan di Filipina menjadi salah satu argumen yang bisa dikemukakan untuk diterapkannya undang-undang perceraian di negara tersebut.

“Kami ingin memperbaiki sistem. Kami tidak ingin masyarakat beralih ke korupsi karena putus asa. Jadi, Anda ingin hukumnya sederhana. Kami tidak ingin para psikolog merusak praktik mereka demi memuaskan kebutuhan klien, pihak yang berperkara, untuk mengakhiri pernikahannya. Kami tidak ingin orang-orang mendatangi hakim dan memohon ‘tolong tolong berikan putusan atas ketidakmampuan psikologis’. Kalau undang-undangnya benar-benar sederhana, kalau undang-undang itu benar-benar menjawab kenyataan gagalnya perkawinan, saya yakin korupsi akan berkurang,” kata Ursua.

Pendakian menanjak

Seperti undang-undang kesehatan reproduksi kontroversial yang disahkan pada tahun 2013, RUU perceraian menghadapi tentangan keras dari Gereja Katolik.

Namun, survei baru-baru ini menunjukkan bahwa semakin banyak orang yang memohon agar undang-undang tersebut disahkan. Untuk pertama kalinya, dukungan terhadap RUU tersebut tumbuh menjadi mayoritas atau 60%.

Menanggapi survei tersebut, Presiden Konferensi Waligereja Filipina dan Uskup Agung Lingayen-Dagupan Socrates Villegas mengatakan “perkawinan yang gagal bukanlah alasan untuk bercerai” melainkan “bukti bahwa hanya orang-orang dewasa yang perlu melanjutkan perceraian.”

Namun, pengacara Ginger Castillo berargumentasi bahwa, bertentangan dengan posisi Gereja, perceraian tidak menghancurkan kesucian pernikahan, namun justru menjaga masa-masa indah yang dimiliki pasangan.

Castillo memegang posisi unik karena mewakili dirinya sendiri dalam kasus pembatalan pernikahannya. Castillo mengatakan proses ini “sangat traumatis” karena harus mengingat kembali setiap detail pernikahannya sejak awal.

Butuh waktu 6 bulan baginya untuk menyelesaikan narasi peristiwa yang diperlukan untuk kasus tersebut. Ini belum termasuk pertemuan dengan psikiaternya. Castillo mengatakan dia beruntung memilih untuk mewakili dirinya sendiri karena dia tidak kesulitan mendiskusikan detail paling pribadi dari kehidupan pernikahannya, dan dia tidak perlu membayar ekstra untuk pengacara.

“Itu sangat menyakitkan, karena setelah semua penderitaan itu, Anda duduk di sana dan diperiksa silang seolah-olah Anda seorang pembohong. Anda sudah menjadi pihak yang dirugikan. Itu sebabnya kamu ada di sini. Anda sudah membayarnya. Anda sudah melalui pengalaman traumatis saat menyusun petisi, berbicara dengan psikiater dan di sinilah Anda, diperiksa silang oleh orang yang tidak tahu apa-apa tentang pernikahan Anda dan membuat Anda terlihat seperti pembohong,” ujarnya.

Dengan perceraian, pasangan tidak lagi harus melalui proses yang menyakitkan untuk membuktikan kapasitas psikologis mereka, namun hanya perlu menunjukkan bahwa pernikahan mereka tidak lagi berhasil.

“Itulah masalahnya dengan pembatalan pernikahan – Anda bilang pernikahan Anda batal sejak awal. Jadi apa itu? Apakah ini lelucon? Jadi menurutku pernikahanku bahagia – setidaknya untuk 12 tahun pertama. Dan saya tidak ingin mengatakan itu hoax karena itu nyata. Anak-anak saya sah menurut hukum. Dengan pembatalan pernikahan saya batal. Dalam perceraian, Anda mengakui pernikahan itu sah. Saya pikir Anda akan menghormati kesucian pernikahan jika Anda bercerai,” kata Castillo.

Data Kejaksaan Agung pada tahun 2010 hingga 2011 menunjukkan bahwa 53% yang mengajukan gugatan cerai adalah perempuan. Di antara semua pemohon, sebagian besar berusia antara 21 dan 25 tahun dan telah menikah antara 1 dan 5 tahun. Sekitar 82% memiliki anak. Dari perkara yang diajukan, 94% dikabulkan.

Daftar partai Gabriela memiliki RUU perceraian yang menunggu keputusan di DPR. Meskipun semakin besarnya sentimen publik yang mendukung RUU tersebut, Ketua Feliciano Belmonte Jr mengatakan RUU tersebut kemungkinan tidak akan disahkan di Kongres ke-16. Rappler.com

Pengeluaran SDY 2023