• April 18, 2024
Perekonomian Filipina tumbuh 5,9% di Q2

Perekonomian Filipina tumbuh 5,9% di Q2

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Perekonomian Filipina tumbuh sebesar 5,9% pada kuartal kedua, menegaskan posisi kuat Filipina sebagai salah satu perekonomian yang harus diperhatikan di Asia dan dunia.

Pertumbuhan kuartal kedua lebih lambat dibandingkan pertumbuhan kuartal pertama sebesar 6,3% (direvisi dari 6,4%), namun masih mengalahkan ekspektasi para analis dan bahkan pemerintah, yang rata-rata sebesar 5,4%.

Dengan demikian, pertumbuhan pada semester pertama mencapai 6,1%, salah satu yang tercepat dan paling menarik di dunia.

Sebagian besar didorong oleh percepatan belanja pemerintah untuk infrastruktur, pengiriman uang yang terus menerus dari masyarakat Filipina yang bekerja di luar negeri yang meningkatkan konsumsi, dan sektor jasa yang kuat secara konsisten yang didorong oleh aktivitas terkait pariwisata, perekonomian Filipina akan terus bertahan dari kesengsaraan global, menurut Menteri Perencanaan Sosial-Ekonomi Arsenio M. Balisacan.

Menteri Keuangan Cesar Purisima mengatakan pemerintahan Aquino yakin bahwa perekonomian akan mencapai target pemerintah yang lebih tinggi yaitu 5% hingga 6% untuk tahun 2012.

Sektor jasa yang kuat

Kontributor utama terhadap kinerja keseluruhan sebesar 5,9% dari bulan April hingga Juni adalah:

Sektor jasa – BPO dan kegiatan pariwisata dan kesehatan, termasuk hotel dan spa – tetap tangguh, seperti pada kuartal sebelumnya. Kuartal ini merupakan pendorong utama pertumbuhan, dengan angka 7,6%.

Pemerintah tetap tertarik pada manfaat ekonomi dari pariwisata, yang didukung oleh upaya branding yang dipimpin oleh Departemen Pariwisata melalui kampanye, “Lebih menyenangkan di Filipina.”

Balisacan mencatat lonjakan kunjungan wisatawan “yang jumlahnya sudah mencapai 2,1 juta pengunjung pada semester pertama tahun ini, mewakili pertumbuhan 11,68%.”

Pengeluaran pemerintah

Belanja infrastruktur pemerintah juga meningkatkan perekonomian lokal, yang tumbuh sebesar 45,7% pada kuartal tersebut.

Konstruksi mendorong sektor manufaktur dengan pertumbuhan sebesar 10%, sebuah pembalikan dari tahun lalu ketika belanja pemerintah yang rendah berkontribusi terhadap perlambatan secara keseluruhan.

Balisacan menekankan bahwa selain belanja infrastruktur, investasi pemerintah dalam belanja sosial, terutama pada program Bantuan Tunai Bersyarat (BTB) yang sedang berjalan dan berfokus pada meringankan penderitaan masyarakat yang berada pada kelompok ekonomi bawah, juga berkontribusi terhadap pertumbuhan.

Pertanian lesu di tengah lambatnya produksi pertanian, yang tidak berubah di angka 0,73% pada kuartal kedua. Perlambatan produksi peternakan serta upaya konservasi pemerintah di sub-sektor perikanan membebani hasil pertanian.

Pertambangan menyeret pertumbuhan sektor industri sebesar negatif 0,4 poin persentase.

Lina V. Castro, sekretaris jenderal Badan Koordinasi Statistik Nasional (NSRB), mengatakan rendahnya pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) negara tersebut sebesar 3,6% pada tahun 2011 (direvisi dari 3,7%) membantu mendukung pertumbuhan pada kuartal tersebut.

Transfer, ekspor

Dua negara penghasil dolar terbesar di negara ini terkena dampak krisis fiskal-ekonomi yang dialami negara-negara Barat.

Pengiriman uang yang dilakukan oleh Pekerja Luar Negeri Filipina (OFW), yang menghasilkan sekitar US$22 miliar per tahun dan tetap menjadi penghasil dolar utama bagi negara tersebut, terus meningkat, namun laju pertumbuhannya melambat.

Pengiriman uang tetap tangguh namun pertumbuhannya lebih lambat pada tahun 2012

Pengiriman uang mendorong konsumsi rumah tangga, sehingga pusat perbelanjaan dan layanan makanan dapat berkembang.

Pada kuartal kedua, inflasi yang baik, yang masih berada dalam target pemerintah sebesar 3% hingga 5%, meningkatkan konsumsi, yang merupakan pendorong utama pertumbuhan ekonomi.

Di sisi lain, ekspor masih rentan terhadap permasalahan global.

Lemahnya ekspor, yang mengalami penurunan hampir sepanjang tahun 2011, menjadi penyebab perlambatan drastis pertumbuhan ekonomi pada tahun 2011 menjadi 3,6% dari pertumbuhan sebesar 7,6% pada tahun 2010.

Tercepat ketiga

Kinerja kuartal kedua terjadi setelah para ahli mengatakan Filipina kini menjadi titik terang di Asia.

Filipina mempertahankan posisinya sebagai salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di kawasan, nomor tiga setelah Tiongkok dan Indonesia.

Di antara negara-negara peers di ASEAN (Association of South East Asian Nations), kinerja pertumbuhan Filipina berada di atas rata-rata pertumbuhan 4,7%.

Negara-negara tetangga tumbuh lebih cepat pada kuartal kedua dibandingkan dengan kuartal pertama: Indonesia (6,4% di Q2 dari 6,3% di Q1), Vietnam (4,7% dari 4,3%), Thailand (3,3% dari 0,3%) dan Singapura (2,2% dari 1,6) %).

Namun, peningkatan ini diimbangi oleh perlambatan kegembiraan di kawasan ini: perekonomian Tiongkok melambat menjadi 7,4% pada kuartal kedua dari 8,1% pada kuartal pertama.

Tantangan ke depan

Balisacan menekankan perekonomian lokal memiliki alasan mendasar untuk pertumbuhan jangka panjang.

Namun, dia juga sepakat bahwa ada tantangan ke depan.

Dia menjelaskan, topan yang melanda ibu kota dan wilayah pertanian penting akan terasa pada kuartal ketiga, namun dampaknya “tidak terlalu besar.”

Topan tersebut menyebabkan banyak warga Filipina kehilangan tempat tinggal, namun hilangnya properti, terutama di Metro Manila, dapat meningkatkan belanja konsumen. Modal negara menyumbang sepertiga dari PDB negara.

“Risiko penurunan lainnya adalah fenomena El Niño, yang menurut para ahli akan dimulai pada kuartal ketiga tahun ini hingga kuartal pertama tahun 2013. Menurut para ahli, jenis El Niño ini akan bersifat lemah hingga sedang. Hal ini akan berdampak pada sektor pertanian, namun akan dapat dimitigasi dengan investasi kita di bidang irigasi,” kata Balisacan.

Ia menambahkan risiko-risiko negatif lainnya terhadap pertumbuhan: perlambatan perekonomian Tiongkok, masalah zona euro yang sedang berlangsung, dan harga minyak yang lebih tinggi.

“Mengingat kondisi ekonomi global yang ada saat ini, risiko terhadap perdagangan luar negeri negara tersebut telah meningkat, meskipun sebagian risiko tersebut dapat ditutupi oleh peningkatan diversifikasi ekspor kita… Intensifikasinya permasalahan Zona Euro dan ketidakpastian geopolitik juga merupakan risiko eksternal. yang dapat menyebabkan kenaikan harga minyak dunia,” ujarnya.

Balisacan memperkirakan pertumbuhan dalam beberapa bulan ke depan akan didorong oleh basis yang rendah, karena kuartal ketiga tahun lalu menunjukkan pertumbuhan terlemah pada tahun 2011 sebesar 3,2%. – Rappler.com

Sdy siang ini