• May 28, 2024
Ingat pengabaian bank Corona?  Dia menariknya

Ingat pengabaian bank Corona? Dia menariknya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketua BIR Kim Henares mengatakan mantan Ketua Hakim Corona mencabut pengampunan atas rekening banknya

MANILA, Filipina – Ini adalah salah satu momen paling dramatis dalam persidangan pemakzulan. Kemudian Ketua Hakim Renato Corona menandatangani surat pernyataan pelepasan dokumen banknya, yang mengizinkan lembaga pemerintah untuk memeriksa rekening banknya.

Tampaknya Corona mencabut keringanan tersebut segera setelah ia dicopot dari jabatannya pada 29 Mei, kata Komisaris Pendapatan Dalam Negeri Kim Henares pada Kamis, 30 Agustus dalam konferensi pers yang mengumumkan tuduhan penggelapan pajak terhadap Corona, putri dan menantunya.

Henares mengatakan BIR mengetahui hal ini setelah meminta catatan bank tentang Corona kepada Banco De Oro “sekitar satu atau dua bulan lalu.”

“Haknya kami menulis dan mengatakan pengacara Ketua Hakim Corona mengatakan bahwa CJ Corona mencabut grasi tersebut. Jadi kami pertanyakan, karena pelepasan itu dilakukan oleh Ketua Mahkamah Agung dan oleh karena itu yang bisa mencabutnya hanyalah Ketua Mahkamah Agung. Inilah argumen kami dengan Banco De Oro. Namun, Banco De Oro membawa kami ke pengadilan dan bertanya kepada pengadilan apakah mereka secara hukum dapat memberi kami sertifikasi tersebut,” kata Henares.

Henares menambahkan, “Berdasarkan informasi terakhir saya, tampaknya Ketua Mahkamah Agung telah diminta memberikan komentar dan dia telah mengonfirmasi bahwa dia membatalkan pengampunan yang telah dia berikan.”

Ketua BIR mengatakan masalah Banco De Oro kini menjadi subjek kasus di pengadilan regional di Makati.

Kuasa hukum Corona saat sidang pemakzulan, Judd Roy, mengaku tidak mengetahui persoalan tersebut.

“Saya tidak tahu apa yang dia lakukan. Saat dia keluar, saya tidak diberitahu tentang tindakannya terkait pengabaian tersebut, ”kata Roy.

Tantangan Korona

Corona menandatangani surat pernyataan tersebut menjelang akhir sidang pemakzulannya pada bulan Mei, dengan mengatakan bahwa hal itu merupakan tanda transparansi. Ia bahkan menantang pegawai negeri lainnya untuk mencontohnya.

Pengabaian akibat Corona mendorong seruan publik agar pejabat pemerintah menandatangani surat pernyataan pelepasan hak tersebut. Pengampunan bahkan menjadi salah satu syarat yang diminta bagi mereka yang berlomba-lomba menggantikannya sebagai hakim agung.

Awalnya, surat pernyataan yang ditandatangani Corona bersifat bersyarat, tergantung apakah jaksa penuntutnya dan Senator Franklin Drilon akan menandatangani surat pernyataan yang serupa. Dia menuduh Drilon membantu penuntutan.

Pada tanggal 22 Mei, Corona berkata: “Saya akan menyerahkan pengabaian saya kepada pihak berwenang sampai 189 orang telah mengajukan pengabaian. Jika tidak, saya akan meminta pengacara saya untuk menghentikan pembelaan saya karena tidak ada bukti yang memberatkan saya…. Saya bukan pencuri, saya bukan penjahat, saya tidak berbuat salah. Tapi para senator yang terhormat, saya juga tidak bodoh.”

Kemudian dia memutuskan untuk memberikan pengampunan tanpa syarat kepada Senat.

Saya tidak akan menunggu pengabaian pada tahun 189 (Saya tidak akan menunggu pengabaian 189). Saya serahkan tanpa syarat apapun,” kata Corona pada 25 Mei.

Corona dicopot dari jabatannya karena tidak mencantumkan rekening banknya dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersihnya. Dua puluh dari 23 senator memutuskan dia bersalah atas pengkhianatan kepercayaan publik dan pelanggaran terhadap Konstitusi. – Rappler.com

Data SDY