• April 23, 2024
Peringatan para pendeta Gomburza

Peringatan para pendeta Gomburza

Sangat disayangkan belum ada tindakan nyata dari pemerintah saat ini untuk mengenalkan kehebatan Gomburza kepada generasi sekarang

HOUSTON, AS – Saya tidak tahu mengapa pemerintah tidak memberikan apresiasi yang luar biasa kepada Padre Mariano Gomez, Jose Burgos dan Jacinto Zamora, meskipun pada kenyataannya kita berutang kesadaran Filipina kepada mereka saat ini.

Hiu! Sayangnya, meninggalnya tiga pendeta oleh garotes inilah yang membangkitkan dan mengobarkan semangat patriotik para pahlawan kita seperti Marcelo H. Del Pilar, Jose Rizal dan Andres Bonifacio.

Mengapa! Kepahlawanan mereka rupanya menjadi akar penyebab terbentuknya gerakan propaganda di Eropa dan Agung, Edele Katipunan ng mga Anak ng Bayan (KKK-AnB) di Manila dan provinsi sekitarnya. Tindakan Del Pilar, Rizal dan Bonifacio melahirkan Pemberontakan tahun 1896.

Sangat menyedihkan bahwa tidak ada tindakan jelas dari pemerintah saat ini untuk memperkenalkan kehebatan Gomburza kepada generasi sekarang – kecuali kebiasaan menggunakan nama mereka untuk memberi nama jalan-jalan kecil di kota-kota dan barangay yang jauh, yang menurut saya murni. menggambar panjang.

Berapa banyak rekan kita yang masih ingat bahwa 142 tahun yang lalu Gomburza digantung oleh Spanyol? Tetapi? Berapa banyak orang yang tahu bahwa Gomburza adalah bapak pemikiran nasionalis kita yang sebenarnya?

Menurut saya hanya ada sedikit. Untunglah Gomburza kini menjadi salah satu pahlawan kita yang hampir terlupakan. Nama mereka sejajar dengan Padre Pedro Pelaez dan Gregorio Aglipay yang sudah lama terlupakan, pendeta gereja Katolik Roma yang mengubah arah sejarah kita karena kepahlawanan mereka yang terungkap.

Saya kemudian teringat ketika saya berada di Fakultas Seni Universitas Santo Tomas atau UST pada tahun 80an, saya bergabung dengan Pemuda untuk Kemajuan Iman dan Keadilan atau YAFJ, sebuah kelompok Kristen kecil namun berprinsip yang salah satu inspirasinya adalah kehidupan Gomburza.

Faktanya, kelompok ini didirikan pada tahun 1981, bertepatan dengan peringatan eksekusi Gomburza sebagai pengakuan atas kepahlawanan mereka. Dengan demikian, tahun ini bertepatan dengan peringatan 33 tahun berdirinya YAFJ.

Senang senang

Gomburza dieksekusi oleh Spanyol di Bagumbayan atau Luneta (sekarang dikenal sebagai Taman Rizal) pada tanggal 17 Februari 1872 setelah persidangan berdarah. Mereka dicetak oleh saudara-saudara Spanyol sebagai dalang Tentara mestizo dikatakan gagal menyerang Benteng San Felipe di Cavite.

Namun kenyataannya, eksekusi terhadap mereka merupakan upaya para biarawan yang berpikir bahwa hal itu akan membungkam protes yang semakin meningkat dari para pendeta Filipina terhadap ketidakadilan yang mereka derita di dalam gereja Katolik Roma.

Orang Spanyol salah dalam berpikir. Alih-alih berdiam diri, protes tersebut justru semakin menguat di kalangan gereja bahkan menyebar ke kalangan terpelajar di Filipina. Bukannya patah semangat, tekad para pahlawan kita untuk melawan Spanyol justru semakin kuat.

Protes tersebut semakin kuat dan akhirnya membangun gerakan dakwah dan Katipunan. Eksekusi mati ketiga pendeta itu memberi mereka keberanian, sehingga Rizal mampu mendedikasikan novel subversifnya “El Filibusterismo” kepada mereka, sedangkan Bonifacio menggunakan kata “Gomburza” sebagai salah satu semboyan Katipunan.

Nah, dari ketenaran Haring Araw, kematian Gomburza jelas menggugah imajinasi masyarakat. Dampak mengerikan dari eksekusi Gomburza serupa dengan apa yang dirasakan oleh mereka yang mengetahui penembakan Rizal pada tahun 1896. Perasaan yang sama juga dirasakan oleh para anggota “kelompok yang berorientasi pada tujuan” setelah pembunuhan mantan senator Benigno Aquino Jr. pada tahun 1983. .

Apakah Anda memperhatikan bahwa setelah Rizal terbunuh, Katipunan menjadi lebih kuat dan tiga tahun setelah Aquino dibunuh secara berbahaya, Revolusi EDSA terjadi dan rezim Marcos digulingkan? Kematian Gomburza, Rizal dan Aquino disusul dengan peristiwa yang mengubah negara kita.

Inspirasi pemberontakan

Tapi mengapa saudara-saudara melakukan pemanasan di Gomburza? Semuanya bermula ketika Pastor Pedro Pelaez, administrator Keuskupan Agung Manila, membela sekularisasi gereja di Filipina. Padre Pelaez ingin Spanyol menyerahkan pengelolaannya kepada para pendeta pribumi keuskupanjemaat dan gereja, sesuatu yang sangat ditentang dan dibenci oleh saudara-saudara.

Sayangnya, Padre Pelaez kalah dalam kasusnya pada tanggal 3 Juni 1863 setelah Katedral Manila runtuh menimpanya akibat gempa bumi yang kuat. Ini bisa dianggap sebagai perpecahan agama (religius schism) terbesar pertama di negara kita yang dilakukan Pastor Pelaez.

Sebagai murid Padre Pelaez, Padre Burgos melanjutkan gerakan sekularisasi hingga pensiun. Namun, kakak beradik itu tidak melupakan Pelaez dan Burgos. Keduanya dikatakan sombong, sehingga ketika mendapat kesempatan setelah apa yang disebut pemberontakan Cavite pada tahun 1872, mereka langsung mendorong Burgos dan Padre Gomez serta Zamora. Saudara-saudara tidak ragu-ragu meskipun Burgos sudah tua saat itu.

Pastor Gregorio Aglipay melanjutkan gerakan sekularisasi setelah Gomburza menghilang. Tindakan mereka menyebabkan perpecahan agama besar kedua di Filipina dengan berdirinya Iglesia Filipina Independiente (IFI) pada tahun 1902 ketika Perang Filipina-Amerika masih berkecamuk. IFI, juga dikenal sebagai “Gereja Kaum Miskin”, dipimpin oleh Aglipay sebagai uskup pertamanya.

Padre Pelaez, Gomburza adalah yang tertua sedangkan Rizal, Bonifacio dan Aglipay adalah yang termuda dalam sejarah kami. Kehebatan Pelaez terpancar lewat kematian Gomburza. Kepahlawanan Gomburza menjadi mercusuar Katipunan yang dipimpin Bonifacio dalam pemberontakannya, sekaligus menjadi inspirasi bagi Rizal dan Aglipay.

Kehebatan mereka begitu terjalin sehingga heran mengapa Padre Pelaez, Gomburza, Aglipay dan Bonifacio tidak dihargai sebesar Rizal saat ini. – Rappler.com


Nelson Flores menyelesaikan kursus jurnalisme di Universitas Santo Tomas dan kursus hukum di Universitas Adamson. Nelson, mantan jurnalis Philippine Daily Inquirer yang tiba di Amerika Serikat sebagai imigran pada tahun 2006, saat ini aktif di Pelayanan Gereja Episkopal Filipina di Houston, Texas. Ia secara rutin membahas isu-isu sosial di Filipina dan wilayah lain di Asia Tenggara dan Timur.

Data Hongkong