• February 25, 2024
Perintah pembekuan aset Luy sesuai bukti DOJ

Perintah pembekuan aset Luy sesuai bukti DOJ

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sekretaris DOJ Leila de Lima mengatakan perintah untuk melestarikan aset Benhur Luy konsisten dengan pernyataan tertulis Luy

MANILA, Filipina – Sekretaris Departemen Kehakiman (DOJ) Leila de Lima mengatakan pada Jumat, 4 April, bahwa perintah untuk mengamankan aset saksi utama negara dalam penipuan tong babi, Benhur Luy, konsisten dengan pernyataan tertulis Luy yang diajukan kepada DOJ.

Ini bagus karena di pernyataan tertulis Benhur juga disebutkan… mereka memang penjaga dana yang disalurkan melalui LSM Napoles ini, jadi bukan hanya mrs. Bukan Napoleon, tapi anak-anaknya dan kemudian staf tertentu, termasuk Benhur”ujarnya tentang Perintah Pelestarian Aset (APO) yang dikeluarkan Pengadilan Negeri Manila (RTC) Cabang 22 pada 25 Maret lalu.

(Bagus saja karena di surat pernyataan Benhur disebutkan… mereka memang penjaga dana yang disalurkan melalui LSM Napoles ini, jadi bukan hanya Bu Napoles saja, tapi juga anak-anaknya dan staf tertentu, termasuk Benhur.)

Pernyataan De Lima muncul setelah kubu Luy mengisyaratkan “mengajukan permohonan yang diperlukan ke pengadilan untuk menyerang APO”.

Dengan adanya APO, Luy tidak dapat menggunakan aset tertentu atas namanya, termasuk rekening bank dan kendaraan bermotor – hingga pemberitahuan lebih lanjut.

RTC Cabang 22 Manila sedang mendengarkan proses penyitaan atas properti yang diduga diperoleh dengan uang dari penyedotan Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) anggota parlemen secara ilegal.

Dalam mengajukan kasus penyitaan ke pengadilan, Dewan Anti Pencucian Uang (AMLC) memperoleh dokumen dari DOJ dan Biro Investigasi Nasional. AMLC adalah unit intelijen keuangan negara.

Yang juga termasuk dalam cakupan APO adalah rekening bank, instrumen moneter, kendaraan bermotor dan real estate milik tersangka dalang penipuan PDAF Janet Napoles, organisasi non-pemerintah (LSM), beberapa anggota keluarganya dan tersangka penipuan lainnya. (BACA: Keluarga Napoleon, Skema Penipuan ‘Babi’ Tak Boleh Sentuh Aset)

Kasusnya masih disidangkan

Pengacara Raji Mendoza, penasihat hukum Luy, mengatakan mereka masih memiliki “upaya hukum berdasarkan Peraturan Penyitaan Sipil agar aset klien kami dapat dipulangkan.” Mendoza juga mewakili saudara laki-laki Luy Arthur dan ibunya Getrudes.

“Perhatikan bahwa tujuan APO hanyalah untuk mempertahankan aset yang dipermasalahkan sementara kasus penyitaan utama disidangkan… Sekali lagi kami tegaskan posisi kami bahwa aset Benhur dkk diperoleh secara sah dan tidak ada hubungannya dengan anomali PDAF,” dia berkata.

Mendoza juga mengajukan banding sebelumnya untuk mengecualikan Luy sebagai saksi negara dari pembekuan aset, karena proses penyitaan sebelumnya dianggap sebagai ‘kriminal’ oleh Mahkamah Agung. (BACA: Benhur Luy: Bebaskan Saya dari Pembekuan Aset)

“Akhirnya, pengadilan belum menerima argumen kami bahwa, setelah Benhur diterima dalam Program Perlindungan Saksi, ia berhak atas manfaat penuh yang timbul dari kekebalannya dari semua proses pidana, termasuk penyitaan lanjutan, sehubungan dengan kesaksiannya terhadap ‘ n -memancing penipuan tong babi,” Mendoza menyimpulkan.

AMLC mengejar yang lain

De Lima juga mengatakan dia terus mendorong AMLC untuk menangani penyitaan aset individu lain yang diduga penerima pengembalian uang dari penipuan tersebut.

Dia menambahkan bahwa pemberian keadilan secara menyeluruh terkait penipuan ini tidak boleh berhenti pada aspek penuntutan saja, namun juga harus mencakup “pemulihan aset”.

“Ini adalah dana publik… Pada akhirnya, yang harus dipulihkan ((aset) itu harus dipulihkan). Benar-benar bagian dari proses integral dalam menuntut keadilan dalam kasus antikorupsi seperti ini khususnya (terutama) penjarahan,” katanya.

Penipuan PDAF, sebuah taktik rumit untuk mengalihkan PDAF anggota parlemen ke proyek palsu yang dilakukan oleh LSM palsu, diduga didalangi oleh Napoles.

LSM-LSM Napoles di atas kertas berperan sebagai pelaksana proyek dari proyek-proyek yang didanai PDAF.

Kepalsuan itu diungkap oleh Luy, yang diselamatkan oleh agen Biro Investigasi Nasional pada Maret 2013. Dia diduga ditahan secara ilegal oleh dua sepupunya, Napoles dan saudara laki-lakinya Reynald Lim. – Rappler.com

HK Pool