• April 13, 2024
Perjalanan Mark Barroca dari runner-up Palaro menjadi MVP Final PBA

Perjalanan Mark Barroca dari runner-up Palaro menjadi MVP Final PBA

MANILA, Filipina – Bahkan sebelum ia berevolusi menjadi ‘Raja Kopi’ dari San Mig Super Coffee Mixers, Pemain Paling Berharga di Final Piala Filipina PBA yang baru dibentuk, Mark Barroca, harus menanggung perjuangan besar di awal kehidupannya sebelum mencapai penghargaan yang diklaim sulit dipahami .

Barroca tampil memukau di Game 6 hari Rabu, mencetak 24 poin dari 9 dari 16 tembakan, menambahkan 5 assist dan 2 steal untuk membantu Mixers mengalahkan Rain or Shine, 93-87, dan merebut mahkota Piala Filipina pertama mereka dalam 4 tahun. .

Mahkota itu menutup konferensi angka-angka terobosan hanya dalam musim ketiganya di liga: 13,3 PPG, 4,5 RPG, 4,27 APG, 2,03 SPG, dan 0,43 BPG sejauh musim ini — semuanya merupakan pencapaian tertinggi dalam karier awal PBA-nya.

Dianggap sebagai salah satu point guard terberat di liga, playmaker setinggi 5 kaki 9 inci ini telah terbukti menjadi bagian integral dari perjalanan San Mig Coffee meraih gelar PBA berturut-turut.

Segera setelah menerima trofi, Barroca dikerumuni oleh pers dan penggemar yang menginginkan momen bersamanya.

Namun gelar bangsawan yang kini ia hargai jauh dari kesulitan yang harus ia lalui semasa tumbuh besar di kota miskin Recodo di wilayah Zamboanga.

“Dulu kami banyak berjuang. Saya tidak kaya. Ada suatu masa ketika saya terpaksa mencari uang untuk keluarga saya,” kata Barroca kepada Rappler. (Sebelumnya kami kurang beruntung. Ada saatnya saya harus mencari uang untuk keluarga saya.)

Barroca, anak bungsu dari lima bersaudara, harus mencari uang dengan susah payah dengan berpartisipasi di liga bola basket lokal untuk mendapatkan uang receh bagi keluarganya. Orang tuanya tidak memiliki pekerjaan saat itu.

Perjalanan sederhana di Palarong Pambansa

Seperti banyak atlet dari provinsi lain, Barroca menelusuri awal mula kunjungannya ke Palarong Pambansa – tontonan olahraga nasional Departemen Pendidikan untuk atlet sekolah dasar dan menengah – dengan harapan menemukan istirahat.

Seorang anak kurus setinggi 5 kaki 3 inci dengan kulit gelap, Barroca berkompetisi di Olimpiade 2003-04, di mana ia meraih medali sebagai pesaing Wilayah 9 (Wilayah Zamboanga).

Namun tampaknya Barroca belum puas dan mencari cinta sejatinya di industri olahraga.

“Saya melakukan atletik di sana. Mungkin hanya diberkati. Saya tidak menyangka akan menjadi seperti itu. Di sana saya pelari, tapi saya hanya ingin bermain basket,” ujarnya. (Dulu saya seorang pemain atletik. Mungkin saya hanya diberkati; saya tidak menyangka akan berada di tempat saya sekarang. Saya adalah seorang pelari di sana, namun saya hanya ingin bermain bola basket.)

Pilihan keseluruhan ke-5 dalam PBA Draft 2011 hampir tidak memainkan olahraga tersebut, tetapi menyalurkan keterampilan atletiknya untuk mempercepat penyesuaiannya ke rumah barunya.

“Saya hanya memaksimalkan lintasan dan lapangan, seolah-olah saya memiliki beberapa keterampilan seperti kecepatan, poros. Pada akhirnya, saya meningkat karena pelatih dan pemain PBA yang bagus, saya meningkatkan keterampilan saya.” (Saya memaksimalkan keterampilan atletik ketika saya memasuki bola basket. Keterampilan seperti kecepatan dan poros; akhirnya saya meningkat dalam hal bola basket dengan semua pelatih besar dan bintang PBA.)

Mark Barroca melakukan pelompatan di atas Gabe Norwood yang tergeletak di Game 6. Foto oleh PBA Images

Lompatan besar dari Zambo ke Manila

Barroca memiliki impian besar ini dan berjuang keras melawan keberuntungan untuk mendapatkan tempat di salah satu tim bola basket perguruan tinggi terbaik di negaranya: Universitas Timur Jauh.

Pelatih kepala Tamaraw saat itu, Bert Flores, punya teman di Zamboanga yang merekomendasikan Barroca untuk mencobanya. Saat itu, Flores sedang mencari point guard untuk mengambil alih tempat yang ditinggalkan kapten Jonas Villanueva.

“Dia menemukanku dan kami bermain basket. Ini adalah pertama kalinya saya bermain basket. Itu hanya istirahat, saya masuk FEU, saya masuk ke tim yang bagus,” kenang Barroca tentang rekan setim Flores yang bertanggung jawab mendorongnya menjadi sorotan perguruan tinggi. (Mantan rekan setim Flores dan teman di Zamboanga menemukan saya, lalu kami bermain bola basket. Ini adalah pertama kalinya saya bermain olahraga ini. Saya senang bisa istirahat dan berakhir di tim hebat di FEU.)

Barroca berkembang pesat; itu mengejutkannya tetapi dia rela menerimanya sebagai aset. Seiring dengan keterampilan atletiknya, ia akhirnya mengambil bola basket dan mulai memainkan olahraga paling populer di negara ini.

“Tinggi saya baru 5 kaki 3 inci, ketika saya masuk FEU, tiba-tiba saya menjadi 5 kaki 9 inci. Saya juga tidak menyangka karena saya tidak melakukan apa-apa, hanya tidur, basket dan angkat beban. Aku terkejut aku lebih tinggi.” (Saya hanya terkejut bahwa saya tumbuh dari 5 kaki 3 kaki menjadi 5 kaki 9 kaki. Saya tidak benar-benar meningkatkan tinggi badan saya, hanya tidur, bermain bola, dan melakukan latihan beban.)

Dan ketika Barroca mendapatkan tempat itu, dia akan melakukan apa saja untuk mempertahankannya. Dia bermain dengan pengaruh untuk Tamaraw di UAAP, membawa mereka ke Final Four pada tahun 2010. Namun, tuduhan pengaturan permainan tiba-tiba memaksanya keluar dari FEU.

Bersaing dengan yang terbaik di Asia

Namun masalah itu tidak menghentikan Barroca untuk mencapai tujuannya. Mengawasi hadiah utama, ia menjadi bagian dari tim bola basket nasional Smart Gilas Pilipinas Rajko Toroman pada tahun 2009. Mark Barroca langsung menunjukkan kemampuannya dengan mencetak 36 poin dalam pertandingan eksibisi melawan Burger King dari PBA. .

Bersama para atlet amatir terbaik, Barroca berkeliling dunia dan berlatih di berbagai kamp di Serbia, Australia, Amerika Serikat, dan Dubai sembari berlaga di turnamen bergengsi seperti Asian Games, FIBA ​​​​Asia Champions Cup, FIBA ​​​​Asia Stankovic. Piala, Dubai Internasional dimainkan. Turnamen Bola Basket, dan Kejuaraan FIBA ​​​​Asia 2011 di Wuhan, China yang menjadi puncak dari 3 tahun kebersamaannya dengan Smart Gilas.

“Saya sangat diberkati menjadi bagian dari tim, hanya sedikit orang yang pergi ke tempat seperti itu.” (Saya sangat diberkati menjadi bagian dari tim itu. Hanya sedikit orang yang pernah berada di posisi tersebut jadi ini sungguh suatu kehormatan.)

Bermain keras, jangan menyerah

Barroca, peringkat ke-5 secara keseluruhan oleh Shopinas.com Clickers, dikirim ke B-Meg Llamados di mana dia akan tinggal selamanya. Selama musim rookie-nya, jenderal pengadilan Smart Gilas tidak menghabiskan banyak waktu di lapangan dengan penjaga seperti Roger Yap, Josh Urbiztondo dan Jonas Villanueva semuanya memimpin Llamados. Namun Barroca tahu bahwa terobosannya akan tiba pada akhirnya dan dia hanya menunggu dengan sabar untuk mendapatkan bintang. Dia juga mengakui pembelaannya dan mengatakan itu adalah aset terbaiknya.

“Saya tidak memikirkannya saat itu. Ketika saya masuk PBA, saya hanya memikirkan satu hal, ketika saya masuk ke pengadilan, saya akan berkontribusi. Kalau tidak menyerang, bertahan,” ujarnya. (Saya tidak berpikir untuk menjadi pemain cadangan ketika saya pertama kali memasuki PBA; sebaliknya, pola pikir saya adalah berkontribusi setiap kali saya mendapat menit bermain, baik saat menyerang atau bertahan.)

“Itulah kunci kesuksesan saya, pertahanan. Mungkin itu yang dilihat manajemen pada saya. Mereka melewatkan sesuatu yang saya tambahkan.” (Saya pikir itulah kunci kesuksesan. Pertahanan saya adalah sesuatu yang mungkin diperhatikan oleh manajemen; mereka memiliki semacam waterloo yang dapat saya isi.)

Namun, keadaan akan berubah ketika ketiga point guard veteran itu pergi, membuka jalan bagi kemunculan Barroca sebagai salah satu bek terbaik di liga saat ini.

Barroca merebut kejuaraan pertamanya dengan B-Meg bertenaga Denzel Bowles selama Piala Komisaris 2012; dan dia baru saja memulai.

Rata-rata hanya 17 menit di musim rookie-nya, ‘Raja Kopi’ telah berkembang menjadi point guard terbaik Mixers, belajar dari orang-orang seperti Johnny Abarrientos dan Olsen Racela, asisten pelatih di tim San Mig yang keduanya dianggap sebagai salah satu dari jenderal terhebat di halaman belakang. di PBA.

Barroca bermain hampir 34 menit di Piala Filipina yang baru saja berakhir. Dengan 3 gelar PBA yang sudah diraihnya, Zamboangueno yang berusia 27 tahun hanya memiliki satu nasihat untuk para atlet dan pemain Palarong Pambansa mendatang yang ingin mengikuti jejaknya: bermain keras dan mengutamakan Tuhan.

“Mereka yang akan bermain, orang-orang dari provinsi, jelas bersemangat. Terkadang ada juga perjuangan. Mereka hanya bermain dan bermain. Bersikaplah giat,” seraya memberikan pesan kepada atlet Palarong Pambansa yang berlaga di Laguna pada 4-10 Mei. (Atlet Palaro, terutama yang berasal dari provinsi, sangat bersemangat; mereka juga memiliki perjuangan yang sama, tetapi tetap bermain dan bekerja keras.)

“Saya selalu berdoa semoga suatu saat nanti saya bisa membagikan apa yang saya pelajari, dan mereka akan mencontoh saya. Utamakan Tuhan.” (Saya berdoa semoga suatu hari nanti saya bisa berbagi apa yang telah saya pelajari dengan pemain muda. Dan jika mereka ingin mengikuti saya, utamakan Tuhan.) – Rappler.com

HK Pool