• April 22, 2024
Perjalanan panjang untuk mendapatkan pendidikan khusus

Perjalanan panjang untuk mendapatkan pendidikan khusus

MANILA, Filipina – Ia hampir tertimpa kursi di hari pertamanya bekerja.

Setelah mendapat pengarahan dari rekan-rekan yang lebih berpengalaman, Feliciano Sante sedikit banyak mengetahui apa yang harus dilakukan jika ada anak yang mengamuk. Namun jika dibiarkan sendiri, pemandangan itu masih mengejutkannya.

Pengajaran pendidikan khusus (SPED), yang dia pelajari, sangat berbeda dari pendidikan reguler yang dia tahu.

Itu terjadi 6 tahun yang lalu, pada tahun 2008, Sante harus belajar dari awal bagaimana mengajar 15 anak berkebutuhan khusus di Sekolah Pusat Kota Malaybalay. (BACA: Naik dan Turun)

Bersama dengan beberapa guru SPED, ia dulunya memiliki ruang kelas terbesar di sekolahnya – gimnasium – yang dapat menampung sekitar 90 siswa.

Sejak itu, sekolah telah menyediakan 6 ruang kelas lagi, namun gym tersebut saat ini masih menampung banyak anak berkebutuhan khusus dari Kota Malaybalay, Bukidnon.

Keadaan pendidikan khusus

TANTANGAN DI DEPAN.  Mirla Olores, Ketua Divisi DepEd SPED, berbicara dengan Rappler tentang kondisi pendidikan khusus di sekolah negeri di negara tersebut.  Foto oleh Jee Geronimo/Rappler

Dengan kebijakan “tidak ada penolakan”.setiap orang tua dapat mendaftarkan anak mereka ke sekolah umum – bahkan siswa SPED.

Sayangnya, tidak semua sekolah negeri di negara ini mempunyai pusat SPED, atau setidaknya program SPED.

“Setiap sekolah harus mempunyai program SPED, karena semua anak, bisa Anda lihat di semua sekolah (Anda akan melihat semua jenis anak di sekolah),” Mirla Olores, kepala divisi SPED di Departemen Pendidikan (DepEd), mengatakan kepada Rappler.

Mengutip perkiraan dari Organisasi Kesehatan Dunia, Olores mengatakan bahwa anak-anak berkebutuhan khusus merupakan 15% dari populasi di suatu komunitas. Pada tahun 2012, jumlah mereka diperkirakan mencapai 13% dari seluruh pemuda dan anak-anak di negara tersebut, dan hanya 2% yang menerima bantuan pemerintah. (BACA: Anak berkebutuhan khusus mendapat anggaran DepEd lebih tinggi)

Namun saat ini, hanya 416 pusat SPED di seluruh negeri yang didanai oleh pemerintah, dan 4 lainnya masih menunggu pengakuan. Selain itu, Olores memperkirakan sekitar 200 sekolah negeri menawarkan program SPED namun tanpa pusat.

Jumlah tersebut berarti 620 dari 34.000 sekolah dasar negeri di seluruh negeri – tentu saja, ini masih merupakan perjalanan yang panjang untuk pendidikan khusus di Filipina.

Berdasarkan pendaftaran saja, terdapat 239.000 siswa SPED di sekolah dasar negeri saat ini, dan hanya 6.000 guru SPED murni.

Namun karena tujuan akhir dari pendidikan khusus adalah integrasi anak atau “pengarusutamaan” di sekolah reguler – dan pada akhirnya di masyarakat – Olores mengatakan setiap guru harus memiliki orientasi pada pendidikan khusus.

Karena gurunya menganggap (siswanya) bodoh saja, itu sajay kecacatan tertentu. Itu guru akan melakukan banyak surat ke tanda,’Anak laki-laki itulah yang hanya menarikan huruf (untuknya) karena ketidakmampuan membaca, lainnya-merek sekarang dia bodoh. Jadi semuanya dari guru harus tahu KECEPATAN, katanya.

(Apa yang disebut guru sebagai kebodohan sebenarnya adalah kecacatan tertentu. Saat guru menulis di papan tulis, dan huruf-hurufnya tampak seperti menari untuk anak penyandang disabilitas membaca, guru mungkin akan mencapnya sebagai orang bodoh. Oleh karena itu, semua guru harus mengetahui SPED. )

Berbaris

Kenyataannya, tidak semua guru berani dan berani memilih apa yang Sante lakukan. Dia ditawari untuk kembali ke sekolah reguler untuk mengajar anak-anak prasekolah, tapi dia menolaknya.

“Bu, maaf Bu,” kenangnya sambil berkata, ““Saya benar-benar tidak akan melepaskannya KECEPATAN. Itu gairah Saya ini Cinta Saya benar-benar ada di sana bersama mereka KECEPATAN itu bata. Tantangannya ada di sana KECEPATAN dan kasihan pada anak-anak, pelajar yang sebenarnya tidak punya apa-apa.

(Bu, maaf Bu. Saya tidak akan pernah meninggalkan SPED. Semangat dan cinta saya sudah untuk anak-anak SPED. Tantangannya ada di SPED, dan belas kasihan untuk anak-anak, siswa yang benar-benar tidak punya apa-apa.)

Pada tanggal 17 Februari, DepEd mengumumkan 19 pemenang Guru SPED Berprestasi 2013 secara nasional – di antaranya adalah Sante, yang menduduki peringkat ketiga di antara guru-guru yang mengajar anak-anak penyandang disabilitas intelektual (ID).

Meski mengakui, dia tidak melukis pekerjaannya dengan pelangi dan kupu-kupu, dan bahkan mengakui bahwa kadang-kadang dia bosan dengan itu semua.

Hal ini tidak bisa dihindari – kita hanyalah manusia biasa. Lalu terkadang hal itu memang tidak bisa dihindari untuk-kesabaran meledak khusus untuk anak-anak beda kelasnya. Mungkin waktu yang membosankan karena kelasnya diulang-ulang, yang kamu ajarkan kepada anak-anak…Tetapi’ketika saya memikirkan kebutuhan anak, kapanberhenti saya, siapa yang akan (melakukannya)? Saya hanya menarik (kekuatan)” dia berkata.

(Mau bagaimana lagi kita hanyalah manusia. Dan terkadang mau tak mau Anda harus bersikap tidak sabar terhadap anak-anak dengan kebutuhan berbeda. Ada kalanya Anda merasa lelah karena kelas dan pelajaran yang Anda ajarkan kepada anak-anak berulang-ulang. Tapi kalau saya memikirkan kebutuhan anak-anak, kalau saya berhenti, siapa lagi yang akan membantu mereka? Di situlah saya mendapatkan kekuatan saya.)

MENGHORMATI.  Sante melihat penghargaannya pada penghargaan regional untuk guru SPED yang berprestasi.  Foto dari Facebook Sante

Namun, ia tetap merayakan kemenangan kecilnya: seorang siswa yang terus mengulang kelas 1 akhirnya lulus dengan pujian, sementara seorang siswa lainnya yang didiagnosis dengan ketidakmampuan belajar akan segera lulus dari sekolah dasar dengan pujian, pada bulan Maret.

Impian saya (untuk) semua orang (KECEPATAN) murid: mereka semua bisa belajar…dan (mewujudkan) impian mereka dalam hidup (karena) mereka benar-benar memiliki impian dalam hidup. Impian saya adalah menerima mereka di masyarakat (tanpa) diskriminasi,” kata Sante.

(Impian saya untuk semua siswa SPED: pendidikan untuk semua, dan semua impian mereka menjadi kenyataan karena mereka benar-benar memiliki impian dalam hidup. Saya juga memimpikan penerimaan mereka di masyarakat tanpa diskriminasi.)

Mimpi-mimpi tersebut bisa terwujud jika guru seperti beliau tidak lagi langka. (BACA: Ketika pengajaran yang didorong oleh semangat berhasil) – Rappler.com

Keluaran SDY