• February 29, 2024
Perjalanan pertama

Perjalanan pertama

MANILA, Filipina – Anda dapat melakukan banyak hal dalam perjalanan bus selama tiga jam.

Anda dapat mengawasi jendela untuk pelajaran geografi bergerak, mengenal berbagai persimpangan, sungai, jembatan, kios pasar, mall, rumah dan bangunan serta apa yang membedakan satu kota dengan kota lainnya. Anda bisa menyelesaikan makanan kemasan. Anda dapat melakukan panggilan telepon. Anda bisa tidur siang di samping orang asing dan bangun di samping orang baru. Anda dapat memeriksa email atau akun media sosial Anda. (BACA: 10 Orang yang Kamu Temui di Perjalanan Bus Malam)

Dalam sekali perjalanan dengan bus, Anda dapat melakukan satu atau lebih atau semua hal ini, dan masih memiliki cukup waktu untuk mendapatkan satu atau dua teman baru.

Manajer

Emmanuel Paule telah mengemudikan bus selama 17 tahun.

Dia telah bertanggung jawab atas perjalanan pagi harian Bus #137 ke Kota Olongapo dengan kondekturnya, Orlando Manuel, selama dua tahun sekarang. Keseluruhan perjalanan memakan waktu sekitar tiga jam melalui NLEX, yang melewati provinsi Bulacan dan Pampanga, berhenti hanya di sepanjang jalan untuk menunggu penumpang di sepanjang jalan raya.

Pada pukul 4:58 Emmanuel duduk di kursi pengemudi sementara Orlando menghitung penumpangnya untuk terakhir kalinya. Tepat pukul 05.00 pagi bus yang setengah penuh meninggalkan terminal Balintawak dan menuju Jalan Tol Utara.

Setelah melewati gerbang tol di Bocaue, Orlando mulai berjalan menyusuri lorong sambil memukul dan membagikan tiket. Penumpang acak juga mulai bermunculan di sepanjang jalan, dan Emmanuel berhenti untuk mereka. Dia menyapa setiap penumpang dengan ucapan “selamat pagi” saat mereka masuk ke dalam kendaraan. Kebanyakan dari mereka tersenyum dan membalasnya. Seorang wanita memberinya sebungkus hopia, dan dia menerimanya dengan anggukan dan ucapan terima kasih.

“Mereka selalu punya sesuatu untuk diberikan kepada saya,” kata Emmanuel dalam bahasa Filipina. “Kadang-kadang, kalau mereka punya saudara yang berasal dari luar negeri, mereka memberi kami coklat.”

Sebagian besar penumpang Emmanuel sebenarnya adalah penumpang tetap atau harian, dan dia punya cerita tentang sebagian besar dari mereka. Misalnya, wanita yang memberinya hopia adalah seorang guru di Pampanga. Emmanuel mengatakan bahwa dia selalu duduk di depan bersama rekan-rekan gurunya yang semuanya tinggal jauh di jalan raya. Memang benar, mereka segera bergabung dengannya dan naik bus satu demi satu, seolah-olah sedang ada panggilan telepon. Mereka bertukar olok-olok ceria satu sama lain dan dengan Emmanuel. Bukan hal yang aneh bagi staf bus untuk menjalin persahabatan dengan penumpang sehari-harinya.

Ada pelanggan tetap lainnya, kata Emmanuel. Ada pelajar, bankir, dan ada juga pengusaha. Dia tahu di mana mereka biasanya menunggu, dan di mana mereka selalu tiba. Dia tidak tahu semua nama mereka, tapi mereka semua tahu namanya, dan mereka semua mengandalkan dia untuk tiba di tempat tunggu mereka pada waktu yang sama, setiap pagi, tanpa penundaan.

“Anda harus selalu berkendara dengan aman, agar mereka sampai di tujuan dengan selamat,” kata Emmanuel tentang penumpangnya. “Saya pastikan saya melakukannya untuk mereka. Saya ingin mereka terus datang kembali, naik bus saya setiap hari. Aku tahu mereka menungguku setiap pagi. Saya tidak ingin mengecewakan mereka.”

Penumpang

Pukul 05.30, Bus #137 melambat di depan subdivisi di Malolos. Jun Ildefonso sedang menunggu di sini. Setiap pagi dia berjalan dari rumahnya ke tepi jalan ini dan menunggu bus yang dikendarai Emmanuel. Jun naik Bus #137 setiap hari untuk sampai ke kantornya di Guagua, Pampanga.

Jun naik bus Emmanuel karena nyaman. Ini lebih murah daripada naik dua bus ke Pampanga. Meski perjalanannya lebih lama, ia lebih nyaman. Yang harus dia lakukan hanyalah duduk sampai dia tiba di tempat tujuannya. Dia bahkan bisa online karena busnya memiliki Wi-Fi. Salah satu hal favoritnya untuk dilakukan saat transit adalah memeriksa Twitter.

DALAM PERJALANAN.  Penumpang bus Jun Ildefonso mengaku suka duduk di baris terakhir.  Foto oleh Alecs Ongcal/Rappler

Jun adalah asisten eksekutif CFO sebuah perusahaan listrik. Sebelum ditugaskan ke Pampanga, Jun bekerja di Metro Manila. Meski begitu, dia selalu naik bus ke tempat kerja. Ia juga menunggu di tepi jalan dan menaiki bus yang sama setiap pagi, dari Malolos ke Ortigas.

Bersama penumpang reguler lainnya, Jun juga berteman dengan sang pengemudi. Namun ada suatu hari ketika bus tidak datang. Jun harus naik bus lagi. Dia mengetahui bahwa teman mereka, sang sopir, telah diskors karena tuduhan memotong lalu lintas.

“Saya buat akun Twitter, lalu saya follow (perusahaan bus),” kenang Jun. “Aku nge-tweet, aku bertanya, ‘Kapan supir ini kembali?'” Jun memposting tentang bagaimana supir bus itu orang baik. Dia memposting bahwa pengemudi membuat perjalanan menjadi lebih nyaman baginya dan penumpang lain. Akhirnya sang supir kembali bertugas. Sebagai rasa terima kasih atas perhatian dan kesetiaannya, perusahaan bus memberikan tanda terima kasih kepada Jun dan tiket Baguio gratis.

“Bagi kami yang sering bepergian, jika pengemudi baik ini menghilang, itu akan menjadi masalah besar,” jelas Jun. Dia memercayai sopir bus untuk membantunya sampai ke tempat kerja dengan aman dan tepat waktu.

Jun menganggap Emmanuel adalah manajer kelas satu. Dia tidak pernah terlambat, kata Jun. Dia adalah tipe pengemudi yang, setelah mengalami kecelakaan di pinggir jalan, memberi peringatan kepada pengemudi bus lain yang menuju ke arahnya, dan menyarankan mereka untuk mengambil jalan memutar.

SAMPAI JUMPA BESOK.  Juni dan Imanuel.  Foto oleh Alecs Ongcal/Rappler

Tahun depan, Jun akan bekerja lagi di Ortigas. Ia mengatakan akan terus menunggu bus pertama yang berhenti untuknya di Malolos. Dia tidak keberatan bangun lebih awal hanya untuk mengejar bus. Bagaimanapun, ini hanya satu perjalanan berturut-turut. Dan dia selalu bisa mendapat teman baru di perjalanan. Terlebih lagi, tambahnya, dengan cara ini dia selalu bisa pulang ke rumah bersama keluarganya. – Rappler.com

judi bola online