• April 22, 2024
Perjanjian perdagangan bebas ‘lebih bersifat politis daripada ekonomi’

Perjanjian perdagangan bebas ‘lebih bersifat politis daripada ekonomi’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Lembaga pemikir yang dikelola negara, PIDS, mengatakan Perjanjian Perdagangan Bebas lebih bersifat politis daripada ekonomi

MANILA, Filipina – Lembaga pemikir Institut Studi Pembangunan Filipina (PIDS) yang dikelola pemerintah mengatakan Perjanjian Perdagangan Bebas (FTA) hanyalah perjanjian politik dan bukan perjanjian ekonomi.

Presiden PIDS Josef Yap mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Rappler bahwa mengejar perjanjian perdagangan bebas saat ini tidak akan membantu Filipina melihat pertumbuhan investasi yang pesat.

Pemerintah bertujuan untuk menaikkan tingkat investasinya menjadi 25% agar setara dengan negara-negara tetangganya di ASEAN yang telah mencapai tingkat pertumbuhan tingkat investasi ini dan lebih banyak lagi dalam beberapa tahun terakhir.

“Kita bisa melakukannya secara perlahan (dengan) FTA. Itu adalah ‘trade light’ (jadi) lebih merupakan sinyal politik (bahwa) kami bersedia bekerja sama dengan (mereka) dan kami tidak ingin ketinggalan,” kata Yap. “Jadi (kita tidak boleh) secara agresif mencoba melakukan VTA dengan negara lain. (Kita perlu) lebih fokus pada masalah domestik kita, kendala sisi pasokan.”

FTA ‘trade light’?

Yap mengatakan alasan utama mengapa FTA dipandang lebih politis adalah karena bersifat trade light. Dia mengatakan ini berarti FTA memiliki terlalu banyak pengecualian dalam hal perdagangan.

Dalam kasus Filipina, jika mereka melakukan FTA yang bersifat ‘komoditas’, ia mengatakan negara tersebut akan meliberalisasi komoditas seperti beras dan gula. Liberalisasi berarti menurunkan tarif menjadi nol.

“Perjanjiannya tidak terlalu luas, Anda tidak benar-benar melakukan liberalisasi. Sebagai contoh, jika FTA sangat mementingkan perdagangan, kita akan meliberalisasi beras, kita akan meliberalisasi gula, (dan) hanya ada sedikit pengecualian. Namun karena FTA, sebagaimana strukturnya saat ini, selalu memberi Anda banyak ruang untuk pengecualian, maka hal ini bersifat trade light,” jelas Yap.

Di bawah Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), Filipina mengenakan tarif sebesar 40% pada beras yang masuk dalam Volume Akses Minimum (MAV) yang dipatok pada 350.000 metrik ton. Di luar MAV ini, impor dikenakan pajak sebesar 50%.

MAV adalah volume minimum untuk produk pertanian tertentu yang telah disetujui oleh anggota WTO untuk diizinkan masuk ke negara mereka dengan tarif yang lebih rendah dari biasanya.

Berdasarkan perjanjian Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN (AFTA), tarif gula impor ke negara tersebut akan turun menjadi 18% pada tahun depan, 10% pada tahun 2014, dan 5% pada tahun 2015. Tarif gula telah mulai turun menjadi 28% pada tahun ini. dari 38% tahun lalu.

Departemen Perdagangan dan Industri (DTI) mengatakan bahwa dalam kasus Filipina, tarif beras dan gula akan diturunkan namun tidak diturunkan menjadi nol pada tahun 2015.

“Juga untuk Filipina, tarif beras dan gula dipertahankan pada tingkat sebelumnya masing-masing sebesar 40% dan 38% karena tidak adanya pertimbangan khusus untuk beras dan gula. Sesuai kesepakatan, tarif beras akan disatukan menjadi 35% pada tahun 2015, sedangkan tarif gula akan diturunkan menjadi 5% pada tahun yang sama,” kata Departemen Perdagangan.

BELUM SIAP.  Presiden PIDS Josef Yap Berkata Presiden PIDS Filipina Josef Yap mengatakan penerapan perjanjian perdagangan bebas saat ini tidak akan membantu Filipina melihat pertumbuhan investasi yang pesat.  Foto milik Badan Informasi Filipina.

Memaksimalkan FTA

Namun, Yap mengatakan hal ini tidak mengabaikan fakta bahwa FTA adalah sumber utama pengetahuan teknologi bagi Filipina. Dia mengatakan ini adalah salah satu cara FTA dapat membantu perusahaan lokal menjadi kompetitif.

Ia menjelaskan, banyak FTA yang fokus pada kerja sama teknis. Artinya, negara-negara yang terlibat dalam perjanjian ini bisa mendapatkan bantuan dalam memperoleh teknologi atau pengetahuan baru tentang teknologi atau keterampilan tertentu yang mana negara mitranya mempunyai keunggulan kompetitif.

Pejabat PIDS mengatakan bantuan teknis akan memberikan kontribusi besar terhadap tujuan negaranya untuk meningkatkan daya saing perusahaan dan harus dimaksimalkan oleh Filipina.

Ia mengatakan untuk memaksimalkan FTA, khususnya Perjanjian Kemitraan Ekonomi Filipina-Jepang (PJEPA), harus ada lebih banyak informasi tentang apa saja isi FTA tersebut sehingga perusahaan-perusahaan secara nasional dapat mengetahui bagaimana mereka dapat memperoleh manfaat dari perjanjian tersebut.

“Manfaat dari FTA ini, khususnya PJEPA, antara lain kerjasama teknis yang dapat membantu daya saing kita di tingkat perusahaan. Ada banyak area di mana Anda dapat berkolaborasi. Ada infrastruktur, teknologi canggih. Di situlah kita harus menggunakan FTA. Di situlah kita harus memanfaatkan FTA,” kata Yap. – Rappler.com

Data Sydney