• April 19, 2024
Perjuangan seorang janda Yolanda

Perjuangan seorang janda Yolanda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Lilibeth Sevilla kehilangan suami dan 3 anaknya saat topan Yolanda melanda. Namun pertarungannya belum berakhir

KOTA TACLOBAN, Filipina – Lilibeth Sevilla (37) kehilangan suami dan 3 anaknya ketika topan Yolanda (Haiyan) meluluhlantahkan Visayas pada November 2013. Kini, 4 bulan setelah topan super tersebut, dia masih berjuang untuk menjaga putranya dan dirinya sendiri dari kelaparan.

Suami Sevilla bekerja sebagai penjual buah. Namun setelah terjadi topan, semua perbekalan rusak.

“Kami tidak mendapat banyak penghasilan, tapi kami tidak punya masalah dalam membeli barang-barang yang kami butuhkan,” kata Sevilla. “Tetapi sekarang bahkan sedikit yang kita miliki telah hilang.”

Meski mengalami kesulitan, Sevilla tetap kuat demi putranya. Dia sangat membutuhkan pekerjaan.

Sevilla hanyalah satu dari jutaan warga Filipina yang kehilangan mata pencaharian, keluarga, dan harta benda mereka akibat topan super tersebut. Dia merenggut lebih dari 6.000 nyawa, berdampak pada lebih dari 3 juta keluarga dan merusak miliaran properti. (BACA: Yolanda dalam angka)

Wanita yang terkena dampak

Hari Perempuan Internasional akan diperingati pada hari Sabtu, 8 Maret. Hari itu juga menandai bulan keempat upaya rehabilitasi setelah topan Yolanda.

Lebih dari 2 juta pekerja perempuan terkena dampak Yolanda, sekitar 64% di antaranya berusia antara 22-55 tahun – artinya sebagian besar dari mereka yang kehilangan mata pencaharian juga adalah istri dan ibu. Msetiap orang tua kehilangan pasangan dan anak-anaknya. Dalam semalam mereka menjadi satu-satunya pencari nafkah rumah tangga.

Topan super ini meninggalkan banyak rumah rusak dan ibu tunggal yang menganggur. Dengan terbatasnya sumber daya dan peluang kerja yang tersedia di komunitas mereka, para ibu ini dihadapkan pada pertanyaan sederhana namun meresahkan: “Bagaimana saya bisa memberi makan anak-anak saya?”

Pekerjaan bagi para penyintas

Dalam upaya memberikan peluang penghidupan bagi para janda seperti Sevilla, Organisasi Perburuhan Internasional dan Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan (DOLE) telah menciptakan lebih dari 20.000 lapangan kerja melalui program layanan darurat (EEP).

EEP diharapkan dapat melakukan hal tersebut mempercepat pemulihan masyarakat yang terkena dampak topan dan meningkatkan perekonomian lokal mereka.

Otoritas Pengembangan Pendidikan dan Keterampilan Teknis (TESDA) dan ILO baru-baru ini menandatangani nota kesepakatan yang akan membantu 1.400 penerima manfaat dari provinsi yang terkena dampak Yolanda.

“Kami memikirkan jutaan orang yang kehilangan sumber pendapatan utama mereka karena topan super ini. Melalui kemitraan ini, kami akan membantu mereka mengembangkan keterampilan baru dan menjadi bagian dari pembangunan kembali komunitas mereka, sekaligus memastikan keselamatan dan kesehatan mereka serta menyediakan asuransi kesehatan dan jaminan sosial,” kata Lawrence Johnson, Direktur ILO.

TESDA dan ILO akan memberikan kesempatan kerja bagi para penyintas. Penerima manfaat akan menjalani pelatihan mata pencaharian dan akan menerima alat, bahan, dan tunjangan pelatihan yang diperlukan.

“Tujuan utamanya adalah untuk berkontribusi dalam meningkatkan penghidupan keluarga melalui lapangan kerja yang menguntungkan dan kegiatan-kegiatan yang menghasilkan pendapatan lainnya, sehingga mengurangi pekerja yang rentan dan kerentanan perempuan, pemuda dan penyandang disabilitas,” demikian isi MOU antara ILO dan TESDA.

Proyek ini akan berlangsung hingga Desember 2014. Proyek ini akan dilaksanakan terutama oleh TESDA dan jaringan lembaga pendidikan dan pelatihan kejuruan teknis di wilayah tertentu.

“Bekerja sama dengan pemerintah, organisasi pengusaha dan pekerja, kami mendukung proses pembangunan kembali ini karena menempatkan lapangan kerja di garis depan pemulihan adalah pilihan yang berkelanjutan dan layak,” tambah Johnson.

Sevilla, yang dipekerjakan di salah satu EEP, mengatakan dia mampu memenuhi kebutuhan mendesak putranya. Ia juga merasa bahwa pekerjaan membersihkan sampah adalah cara yang baik untuk membantu komunitasnya.

Sevilla optimistis dengan masa depan putranya. Dengan semakin banyaknya kesempatan kerja, dia bertekad untuk bekerja keras mewujudkan impian putranya. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney