• June 20, 2024
Perkataan Aquino vs BOI: Kontradiksi di Mamasapano

Perkataan Aquino vs BOI: Kontradiksi di Mamasapano

MANILA, Filipina – Pasca keluarnya laporan Badan Investigasi (BOI) mengenai operasi Mamasapano, muncul kontradiksi antara temuan tersebut dengan apa yang disampaikan Presiden di masa lalu.

Selain itu, beberapa pernyataan yang dibuat oleh Malacañang selama atau setelah investigasi menimbulkan pertanyaan setelah laporan tersebut diterbitkan.

Pada hari Jumat tanggal 13 Maret, BOI, yang terdiri dari pejabat Kepolisian Nasional Filipina (PNP), melakukan a laporan 130 halaman tentang temuan mereka di Oplan Exodus.

Operasi yang mengerahkan 392 tentara Pasukan Aksi Khusus (SAF) PNP ke kota Mamasapano di Maguindanao pada 25 Januari itu bertujuan untuk menangkap teroris Malaysia Zulkifli bin Hir alias Marwan dan Abdul Basit Usman. Marwan meninggal sementara Usman melarikan diri.

Enam puluh tujuh orang tewas dalam operasi tersebut, termasuk 44 tentara SAF, 18 anggota Front Pembebasan Islam Moro dan 5 warga sipil.

Di bawah ini adalah 5 perbedaan antara pernyataan yang dibuat oleh pemerintah dan laporan BOI.

1. Tidak ada wawancara dengan Presiden

Segera setelah laporan tersebut dirilis, juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda pada hari Sabtu mempertanyakan “kurangnya proses hukum” yang diberikan kepada Aquino untuk mendapatkan pendapatnya dari pihak yang bersangkutan.

“BOI dalam upayanya bisa saja meminta presiden untuk mengklarifikasi masalah tersebut. Presiden akan menjawab pertanyaan apa pun yang mungkin mereka ajukan. Namun tidak ada permintaan resmi yang dibuat. Sebaliknya, mereka justru memperkenalkan sindiran dan menggunakan spekulasi untuk mencapai beberapa kesimpulan,” kata pernyataan itu.

Lacierda mengatakan ketua BOI, Direktur Polisi Benjamin Magalong, juga bisa saja mengajukan pertanyaan lebih lanjut kepada presiden dalam pertemuan dengan pejabat senior PNP.

Namun Magalong mengatakan pada hari Senin, 9 Maret, BOI menghubungi presiden dengan harapan mendapat pendapat dari pihak presiden, namun mengatakan Aquino belum memberikan tanggapan.

“Kami telah menyatakan kepada Presiden niat kami untuk mewawancarainya,” kata Magalong saat konferensi pers. Dia mengatakan Menteri Dalam Negeri Manuel Roxas II-lah yang bertindak sebagai jembatan mereka menuju Presiden.

Pada hari yang sama, Aquino memulai penjelasan selama 30 menit di Malacañang mengenai pandangannya tentang Mamasapano, di hadapan para pemimpin agama, di mana ia menyalahkan komandan SAF yang dipecat, Getulio Napeñas, atas kegagalan operasi tersebut. Dia tidak berbicara dengan BOI.

2. Peran ‘komandan’

Hal utama yang diajukan Malacañang terhadap BOI adalah temuannya bahwa Aquino melanggar rantai komando dengan berurusan dengan Napeña dan bukannya penjabat kepala PNP, Wakil Direktur Jenderal Leonardo Espina dalam operasi tersebut. Dalam pandangan Istana, PNP, sebagai organisasi sipil, tidak memiliki rantai komando – pandangan ini didukung oleh Departemen Kehakiman.

Dalam pernyataan yang dirilis pada hari Sabtu, Leila de Lima, Menteri Kehakiman mengatakan bahwa laporan BOI “dimulai dengan premis yang salah sehubungan dengan peran Presiden sebagai Panglima PNP.”

Namun pada tahun 2013, pada latihan pembukaan Akademi Kepolisian Nasional Filipina (PNPA), Aquino mengatakan kepada para lulusan bahwa perannya sebagai panglima kepolisian sudah jelas.

“Mandat saya sebagai panglima sudah jelas, dan menaati hukum bukanlah sebuah pilihan belaka. Mereka yang menolak mengikuti perintah saya tidak akan luput,” kata Aquino dalam pidatonya.

Presiden kemudian merujuk pada anggota PNP yang gagal menegakkan larangan penebangan hutan. Pidato peresmian juga disampaikan pasca pembantaian Atimonan yang juga melibatkan beberapa perwira dan personel PNP.

3. ‘Presiden tetap diam’

Aquino, berbicara pada hari Senin, 9 Maret, mengatakan kepada para pemimpin agama bahwa dia secara khusus menginstruksikan Napeñas untuk berkoordinasi dengan militer sebelum operasi, dan bukan ketika operasi sudah berlangsung.

“Ingat, dia dulu berjanji (akan berkoordinasi pada) ‘lompat’ – jam 10 malam – seperti yang saya katakan beberapa hari sebelumnya. Hari-hari sebelumnya tidak diikuti, begitu pula hari ke 10. Beliau berkoordinasi ketika pasukan sedang dalam perjalanan pulang – ketika sudah ‘time on target (TOT)’ begitu mereka menyebutnya,” kata Presiden.

Namun menurut laporan BOI, “Ketika Napeñas mengusulkan kepada presiden untuk mengadopsi konsep TOT untuk Oplan Exodus, presiden tetap diam.”

4. Peran Purisima

Ketika ditanya pada tanggal 28 Januari tentang penangguhan peran Ketua PNP Alan Purisima dalam operasi tersebut, Aquino mengatakan bahwa teman dekatnya tidak lagi terlibat setelah skorsingnya pada awal Desemberdan hanya ada di sana untuk menjelaskan detailnya kepadanya.

“Kalaupun ada, mungkin hanya jargon – Jenderal Purisima membantu saya memahaminya. Tapi dia terlibat sampai-sampai langsung diberhentikan oleh Ombudsman. Kemudian setelah itu, jika memang ada, dia sangat berpengetahuan tentang semuanya; dia menjelaskan seluk-beluk rencana apa yang disampaikan kepada saya,” ujarnya.

Namun, laporan BOI memperjelas bahwa penjelasan presiden mengenai peran Purisima tidak akurat.

“Ada indikasi CPNP Purisima yang diberhentikan tidak hanya sekedar memberi nasihat. Misalnya, dia secara tegas menerima tanggung jawab atas aspek-aspek tertentu dari Oplan Exodus, seperti ketika dia memastikan bahwa dukungan AFP (Angkatan Bersenjata Filipina) akan diberikan,” katanya.

Ia melanjutkan: “Bahkan jika PDG Purisima diberhentikan, tindakannya menunjukkan bahwa dia menegaskan dan menjalankan tanggung jawab komando sehubungan dengan Oplan Exodus.”

5. Kelayakan rencana

Lebih dari sekali, presiden mengatakan bahwa ketika Napeñas menyerahkan Oplan Exodus kepadanya, dia menyatakan puas dengan rencana tersebut.

Pada tanggal 9 Maret, Aquino mengatakan tentang pertemuannya pada tanggal 9 Januari dengan Napeñas: “Dalam presentasi itu, segala sesuatunya tampaknya telah dipikirkan dengan matang.”

Dia menambahkan bahwa satu-satunya hal yang tidak dia sukai adalah rencana awal untuk mengerahkan hanya 160 orang padahal kemungkinan terdapat 3.000 hingga 4.000 pemberontak Moro di wilayah tersebut. Masukannya membuat Napeñas mengerahkan lebih dari 300 pasukan komando.

Dalam pertemuan dengan sekutunya di Kongres, Aquino juga menunjukkan peta rinci medan perang dan perencanaan intensif yang dilakukan dalam operasi tersebut, dan mengatakan bahwa operasi tersebut telah direncanakan secara matang.

Namun, dalam laporan BOI, disebutkan bahwa perencanaan ‘Oplan Exodus’ “cacat” dan penuh dengan “asumsi yang tidak realistis.”

“Napeñas mengatakan mereka ‘memiliki malam’, tapi dia mungkin melewatkan poin bahwa musuh ‘memiliki siang’,” kata BOI. – Rappler.com

link sbobet