• April 20, 2024
Permintaan Tahun Baru Aquino: Jangan gunakan kembang api

Permintaan Tahun Baru Aquino: Jangan gunakan kembang api

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perayaan malam tahun baru lalu di Metro Manila mengakibatkan tingkat polusi udara 10 kali lipat di atas batas aman

MANILA, Filipina – Dalam pesan Tahun Barunya, Presiden Benigno Aquino III menyampaikan permintaan kepada “atasannya”. Hindari penggunaan kembang api untuk merayakan malam tahun baru.

Saya harap kita akan menghindari pemecatan pada Tahun Baru ini. Mari kita pikirkan dampaknya terhadap tetangga dan lingkungan kita (Saya harap kita bisa menghindari penggunaan kembang api di Tahun Baru ini. Mari kita pikirkan dampaknya terhadap saudara sebangsa dan lingkungan hidup),” kata Aquino di akhir pidatonya yang dirilis ke media, Selasa, 30 Desember, mengimbau.

Ia mencontohkan tebalnya asap kembang api sebagai salah satu penyebab polusi udara yang parah. Suara keras dari kerupuk juga dapat merusak pendengaran orang lain, ujarnya.

Kembang api, yang setiap tahun menyebabkan banyak orang terluka dan bahkan meninggal karena penanganan yang tidak tepat, menimbulkan kerugian yang tidak perlu bagi manusia, tambah Aquino.

Penggunaan petasan di Metro Manila menyambut tahun 2014 telah mengakibatkan polusi udara 10 kali lipat dari standar aman kualitas udara, menurut Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam (DENR).

Pada bulan Januari 2014, tingkat partikel 10 mikron ke bawah (PM10) mencapai 1.437 mikrogram per meter kubik normal (ug/Ncm) – hampir 10 kali lipat di atas standar udara aman Organisasi Kesehatan Dunia (150 ug/Ncm).

PM10 adalah partikel yang cukup kecil untuk menembus paru-paru, menjadikannya standar penting untuk udara sehat.

Polusi udara pasca Tahun Baru tahun itu juga meningkat tiga kali lipat dari polusi udara yang terdeteksi tepat setelah festival Malam Tahun Baru 2013.

Lebih banyak LGU harus melarang kembang api

Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje juga menyampaikan sentimen yang sama dengan Aquino ketika dia memuji pemerintah daerah yang melarang penggunaan kembang api.

Kota Muntinlupa, Baguio, Olongapo, Davao, Kidapawan, dan Zamboanga patut ditiru karena kebijakan Tahun Baru mereka yang ramah lingkungan.

“Kami berharap LGU lain, terutama yang berada di wilayah perkotaan seperti Metro Manila, akan mengeluarkan peraturan serupa sehingga konstituennya dapat sadar akan pentingnya hal ini. baru tahun yang penuh harapan, bukan kabut asap ledakan kembang api yang berbahaya bagi kesehatan kita,” kata Paje.

Paje sebelumnya mengatakan bahwa membawa kualitas udara negara itu ke tingkat aman yang diakui secara internasional adalah salah satu tugas terpenting Aquino di departemennya sebelum ia mengundurkan diri pada tahun 2016.

Asap kembang api mengandung bahan kimia beracun, termasuk senyawa belerang dan logam berat, menurut DENR.

Hal ini dapat menyebabkan masalah pernapasan yang parah penyakit seperti asma bronkial, bronkitis alergi atau kronis, radang tenggorokan, pneumonia, rinitis dan sinusitis, menurut kelompok hijau EcoWaste Coalition dalam pernyataannya pada tanggal 30 Desember.

“Kami mengimbau masyarakat untuk menjauhi tradisi beracun ini dan sebaliknya
gunakan alternatif pembuat kebisingan seperti torotot, tutup panci dan wajan, kosongkan
kaleng, marakas, dan alat musik lainnya,” kata Aileen Lucero, koordinator nasional EcoWaste Coalition. – Rappler.com

Data Sidney