• April 20, 2024
Perpisahan dengan Abdulmari Imao

Perpisahan dengan Abdulmari Imao

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Ada lebih banyak hal dalam karya seni Mr. Imao selain motif-motif yang membuatnya terkenal,” tulis Duffie Hufana Osental

Upacara obituari diadakan Minggu lalu, 21 Desember, di Pusat Kebudayaan Filipina untuk Artis Nasional Abdulmari Asia Imao, yang meninggal dunia pada 16 Desember di usia 78 tahun.

Dikenal karena menggunakan sarimanok motif burung dalam lukisan dan pahatannya, sudah sepantasnya jika secara visual pelayanannya didominasi oleh ratusan lukisan dan pahatan berukuran lebih kecil sari manok datang dari langit-langit teater utama PKC. Tapi saya selalu berpikir ada yang lebih dari Tuan. Seni Imao dari itu pola yang membuatnya terkenal.

Pada tahun 2013 saya beruntung bisa bertemu dengan Pak. Imao untuk melakukan wawancara. Dan ketika saya berkunjung ke rumahnya di Marikina, saya terkejut melihat sejumlah artefak Kristen (barang antik santossalib dan altar) berbagi ruang dengan kenang-kenangan keluarga seperti milik cucu Kyle Imao Masterchef Junior piala.

Kami minum kopi di meja yang pernah dimiliki oleh Maximo Viola, dan Mr. Imao menjelaskan, dia yakin Jose Rizal punya bagian dari dirinya jangan sentuh aku di atasnya. Setiap bagian dari rumah itu merupakan bukti sejarah budaya Filipina.

IKON.  Seri Sarimanok, tembaga di atas kayu.  Foto milik Majalah Art+

Saat itulah saya menyadari bahwa sementara Tuan. Citra Imao – itu sari manokitu nagaitu won-seperti warna dan garis yang jelas – mencerminkan warisannya, dia sangat menyadari bagaimana praktiknya cocok dengan diskusi yang lebih luas tentang seni Filipina. Saya merasa bahwa Tuan. Imao secara sadar mencoba mengartikulasikan identitas Filipina melalui karyanya.

Tidak banyak orang yang menyadari betapa mendarah dagingnya Pak. Pekerjaan Imao dalam penelitian metodis tidak demikian. Seorang akademisi yang melanjutkan studi pascasarjana di Universitas Kansas, Sekolah Desain Rhode Island, dan Universitas Columbia, Mr. Imao berbicara dalam 12 dialek dan pernah menjadi salah satu komisaris bahasa nasional negara tersebut.

Oleh karena itu, meskipun karyanya berakar pada pengalamannya sebagai seorang Muslim Filipina, karyanya juga lahir dari kajian mendalam terhadap estetika seni rakyat tradisional Maranao dan Tausug. Semua motif yang digunakannya secara konsisten kembali ke ukiran kayu tradisional asli Muslim Mindanao. Media pahatannya – tembaga – dibentuk dari teknik pengerjaan logam asli pra-kolonial. Kejeniusan Tuan. Imao mampu menyatukan semuanya dalam visual yang bersih dan modernis.

Inilah sebabnya mengapa pemilihannya sebagai Artis Nasional menjadi penting. Sebagai Artis Nasional Muslim Filipina pertama, ini merupakan pernyataan tentang pentingnya tradisi Islam dalam membentuk rasa identitas budaya kita. Dan kecurigaan bahwa ini adalah sebuah langkah politik adalah sebuah anggapan salah yang tidak hanya tidak memahami proses pencalonan Artis Nasional, tetapi juga tidak mengetahui keseluruhan proses pencalonan Pak. Kontribusi artistik dan akademis Imao.

INGAT.  Kutipan dari Bpk.  Profil Imao di majalah 'The Chronicle' edisi 11 Januari 1969.  Foto milik Toym dan Lee Imao

Melalui karya seninya, tampaknya pencapaian terbesarnya adalah membawa kesenian rakyat pribumi ke dalam kesadaran budaya nasional. Motif-motif Islami yang ia gunakan membawa ketertarikan pada bentuk-bentuk seni dari mana motif-motif itu berasal. Karya-karyanya berfungsi untuk menjembatani budaya Islam Filipina dengan negara lain. Dan karena motif-motif ini juga terdapat di seluruh Asia Selatan dan Tenggara, karya-karya Imao juga mengingatkan kita akan akar dan hubungan kita di Asia.

Lukisan seri Sarimanok karya Imao, akrilik di atas kanvas.  Foto milik Majalah Art+

Tidak ada keraguan dalam pikiranku bahwa Tuan. Prestasi seni Imao tidak terlalu besar. Tapi mengenalnya, saya harus mengatakan bahwa dia juga orang yang sangat baik. Dinding kehormatan keluarga di rumahnya memajang kenang-kenangan atas prestasi anak dan cucunya. Dia menghormati mendiang istrinya, Grace, dengan penuh kasih menciptakan sebuah altar dari kayu, kuningan, dan kaca. Dia berbicara dengan rendah hati tentang dirinya sendiri, dan memiliki selera humor yang tak tergoyahkan.

Putranya Toym dan Sajid melanjutkan warisannya dengan karier seni mereka yang dinamis – dan Toym baru-baru ini mendapatkan perhatian karena karyanya V berputar-Inspirasi instalasi tangga Balai Palma UP bertajuk Terakhir, hilang, nafsu untuk empat episode.

Ini adalah momen yang menyedihkan bagi komunitas seni, namun melegakan mengetahui bahwa Mr. Upaya Imao membuka jalan bagi apresiasi dan pemahaman baru terhadap budaya Islam di Filipina dan perannya dalam memberi kita rasa identitas. – Rappler.com

Duffie Hufana Osental adalah penulis dan editor seni pemenang penghargaan Palanca. Saat ini dia adalah pemimpin redaksi Majalah Art+ (Seni Kontemporer Filipina).

judi bola online