• May 29, 2024
Persaingan antar maskapai PH semakin memanas

Persaingan antar maskapai PH semakin memanas

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pasar penerbangan jarak jauh akan memanas seiring dengan banyaknya maskapai penerbangan domestik yang melirik destinasi jarak jauh

MANILA, Filipina – Berita bahwa Filipina telah lulus audit global dari badan penerbangan PBB menunjukkan adanya peluang ekspansi baru bagi maskapai penerbangan lokal – sebuah perubahan yang disambut baik di pasar domestik yang padat.

Setelah 5 tahun gagal, Filipina akhirnya lolos audit keselamatan global Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO). Pada tanggal 4 Maret, ICAO mengangkat “masalah keselamatan yang signifikan,” atau temuan audit, mengenai kemampuan Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP) untuk memenuhi standar penerbangan global, sehingga membuka jalan bagi penghapusan negara tersebut dari daftar hitam UE dan meningkatkan peringkatnya. ke status Kategori 1 oleh Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA).

Akses baru ini menunjukkan koridor pendapatan baru bagi maskapai penerbangan lokal, khususnya Philippine Airlines (PAL) domestik, yang berfokus pada perluasan operasi jarak jauhnya, menurut lembaga think tank Center for Asia Pacific Aviation (CAPA).

Setelah perubahan manajemen yang menyebabkan konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corp. membeli saham mayoritas, PAL memulai strategi baru yang berfokus pada pasar internasional untuk mengimbangi penurunan domestik. PAL bertujuan untuk meningkatkan jaringan rute globalnya menjadi 33 pada tahun ini.

Dalam konferensi pers pada hari Rabu, 6 Maret, CEO PAL Ramon Ang mengumumkan perluasan rute agresif maskapai tersebut dengan meluncurkan penerbangan ke 6 destinasi baru di Australia, Malaysia, Tiongkok, dan Timur Tengah.

“Grup PAL meningkatkan fokusnya pada pasar internasional menyusul keputusannya untuk keluar dari pasar dengan anggaran terbatas, yang mendominasi perjalanan domestik di Filipina karena penduduk lokal sangat sadar akan harga,” kata CAPA dalam laporannya tanggal 4 April.

Pangsa PAL dalam kapasitas kursi di pasar domestik Filipina saat ini sekitar 33%, dibandingkan dengan 43% pada bulan April 2012. PAL melaporkan peningkatan kerugian bersih sebesar 80% antara bulan Oktober hingga Desember 2012 menjadi P2,62 miliar.

Namun, menurut CAPA, persaingan akan semakin memanas karena maskapai penerbangan berbiaya rendah lokal, seperti Cebu Pacific, membuat rencana ekspansi internasional baik di pasar jarak menengah dan panjang.

PAL telah mengalami penurunan pangsa pasar penumpang internasional Filipina dari 27,5% pada tahun 2010 menjadi 24,9% pada tahun 2011 dan 23,6% pada tahun 2012, menurut Badan Penerbangan Sipil.

Cebu Pacific, maskapai penerbangan hemat dalam negeri, baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan meluncurkan destinasi jarak jauh ke Australia, Timur Tengah, sebagian Eropa, dan Amerika pada pertengahan tahun 2013. Ia juga meluncurkan tujuan jarak jauh pertamanya ke Dubai.

Ketika maskapai penerbangan melihat lebih jauh ke pasar yang tidak terlalu ramai, tampaknya ada lebih dari satu maskapai penerbangan yang memiliki pola pikir yang sama. – Rappler.com

Result HK