• February 29, 2024
Persaudaraan menjadi bahan bakar tim bisbol Wilayah II

Persaudaraan menjadi bahan bakar tim bisbol Wilayah II

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tim bisbol putra SD Lembah Cagayan adalah salah satu kejutan terbesar Palaro 2014, meningkat dari posisi ke-11 mereka tahun lalu dengan mengalahkan 3 tim dalam 3 hari.

LOS BANOS, Filipina – Kelompok pendatang baru yang mewakili tim bisbol putra SD Lembah Cagayan, yang berusaha memperbaiki posisi mereka yang mengecewakan di peringkat 11 pada pertandingan tahun lalu, dan di tengah-tengah perang bisbol Palarong Pambansa 2014, memiliki ikatan yang unik di antara kelompok tersebut. memberi mereka keunggulan unggul.

Alasan kesuksesan awal para pemain pertama Palaro dapat ditelusuri dari kejenakaan yang mereka tampilkan di lapangan: nyanyian keras dari bangku cadangan, selebrasi gila-gilaan saat home run, dan penampilan energi positif yang tak ada habisnya saat beraksi.

Dan suasana yang riuh, elektrik, dan terkadang bahkan penuh gejolak ini membawa batsmen Wilayah II meraih tiga kemenangan berturut-turut dalam pertarungan eliminasi putra sekolah dasar, menyapu Wilayah Ilocos, Wilayah Administratif Cordillera, dan Semenanjung Zamboanga dalam tiga hari terakhir.

Pelatih Kepala Dulce Simotatel, Jr. mengaitkan kinerja kuat sejauh ini dengan upaya kolektif dan kerja tim yang mereka tunjukkan.

“Saya selalu berpesan kepada teman-teman untuk saling mendukung semaksimal mungkin karena hal itu membantu dukungan moral,” kata Simotatel yang berasal dari provinsi Quirino.

Berjuang sebagai satu

Ini adalah debut Palaro Simotatel, dan pemukulnya berasal dari sekolah yang berbeda dan berkumpul hanya selama sebulan. Namun, persahabatan erat yang dipupuk mentor mereka di antara pasukannya memberikan keuntungan tambahan bagi wilayah tersebut.

“Ini adalah rahasia kami. Kami memiliki pola pikir bahwa kapan pun kami bermain, kami adalah satu,” kata Simotatel kepada Rappler.

Para atlet Wilayah II tersenyum sepanjang pertandingan melawan Zamboanga; mereka memadukan senyuman itu dengan nyanyian nyaring yang terdengar di lapangan bisbol UP Los Banos. Pada satu titik, pelempar menari saat body slam mengikuti home run.

“Kerja tim adalah faktor besar. Ikatan kami kuat dan anak-anak saya mempunyai sikap yang sangat mudah diatur.”

Memotivasi daripada memarahi

Simotatel menambahkan, ia berperan sebagai ayah dan mengibaratkan kelompok itu seperti sebuah keluarga.

“Kami seperti sebuah keluarga. Ketika satu keluar, yang lain akan mengikuti. Kami tidak pernah meninggalkan satu sama lain, terutama saat latihan,” ungkapnya.

Ia juga menyebutkan pentingnya untuk tidak memarahi kelompok atas kesalahannya, namun justru memotivasi mereka ketika mereka terjatuh.

“Saya bertugas mendisiplinkan tim, tapi selama pertandingan saya tidak pernah memarahi atau marah kepada mereka. Saya hanya memotivasi mereka dan mengingatkan mereka untuk tetap fokus dan bermain bersama.”

Hanya menempati posisi ke-11 di turnamen tahun lalu, Cagayan Valley telah mencapai kemajuan besar di pertengahan edisi ini. Dan persaudaraan mereka kemungkinan akan membuat mereka menjadi tim yang lebih tangguh di tahap akhir pertempuran – kru yang akan bertarung sebagai satu kesatuan dan menang sebagai satu kesatuan.

Rappler.com

Result Sydney