• June 20, 2024
Persiapan istana dimulai untuk kunjungan Obama

Persiapan istana dimulai untuk kunjungan Obama

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Persiapan ke Malacañang sedang dilakukan untuk kunjungan Presiden AS Barack Obama, meskipun rencana perjalanan terakhirnya belum diumumkan oleh Departemen Luar Negeri.

MANILA, Filipina – Persiapan kunjungan resmi Presiden AS Barack Obama telah dimulai di Istana Malacañang, seminggu sebelum jadwal kunjungan pemimpin dunia tersebut, namun para pejabat istana tetap bungkam mengenai rencana perjalanan terakhirnya.

Pada Senin, 21 April, Herminio Coloma Jr, sekretaris komunikasi istana, mengatakan rencana perjalanan terakhir Obama masih dibahas Departemen Luar Negeri (DFA) dengan Departemen Luar Negeri AS.

Namun persiapan di istana, katanya, sedang dilakukan, khususnya untuk pertemuan Obama dengan Presiden Benigno Aquino III di Malacañang.

“Persiapan yang biasa dilakukan – protokol untuk acara yang akan berlangsung sejak dia tiba di bandara, dan transit dari bandara ke tempat acara. Tentu Kelompok Keamanan Presiden berkoordinasi dengan Secret Service,” ujarnya.

Coloma mengatakan Malacañang juga sedang mempersiapkan liputan media, dan Kantor Akreditasi dan Hubungan Media Istana sedang “membuat pengaturan untuk membantu kontingen media yang akan bergabung dalam kunjungan presiden mereka.”

“Ada banyak aspek yang terlibat dalam kunjungan kepala negara atau pejabat asing dan semua proses ini sedang berlangsung,” katanya.

Obama akan mengunjungi Filipina pada 28 dan 29 April. Kunjungan tersebut merupakan bagian dari lawatan Obama ke 4 negara Asia. Selain Filipina, Obama juga mengunjungi Jepang, Korea Selatan, dan Malaysia.

Aquino dan Obama akan membahas berbagai isu bilateral, termasuk isu pertahanan, perdagangan dan keanggotaan Filipina dalam Kemitraan Trans-Pasifik.

Pembicaraan pertahanan

Pertahanan dan keamanan akan menjadi agenda utama pertemuan Obama dan Aquino. Kunjungan ini dilakukan di tengah sengketa wilayah Filipina dengan Tiongkok.

Di tengah ketegangan yang sedang berlangsung di Ayungin Shoal, Filipina dan Amerika Serikat sedang dalam tahap akhir merundingkan perjanjian pertahanan yang ditingkatkan yang akan memberi Amerika akses lebih luas ke pangkalan militer Filipina.

Salah satu kegiatan yang diharapkan selama kunjungan Obama ke Filipina adalah kemungkinan penandatanganan perjanjian peningkatan kerja sama pertahanan kedua negara.

Menurut Coloma, perjanjian tersebut belum selesai dan panel Filipina sedang “menjalani pemeriksaan antar lembaga dari kedua belah pihak,” karena perjanjian tersebut akan memiliki persyaratan implementasi dan harapan dari berbagai lembaga pemerintah.

“Oleh karena itu, penting bagi mereka untuk ikut serta dalam proses dan memastikan apakah persyaratan tersebut sah,” katanya.

“Ada aspek-aspek implementasi yang mempengaruhi lembaga-lembaga pemerintah di seluruh departemen eksekutif dan kita perlu mendapatkan persetujuan mereka sebelum menyetujui rancangan akhir perjanjian tersebut.”

Istana membantah terburu-buru mencapai kesepakatan tepat pada saat kunjungan Obama. – Rappler.com

Keluaran SDY