• April 14, 2024
Persiapkan diri Anda untuk suap PDAF

Persiapkan diri Anda untuk suap PDAF

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri mengatakan dia tidak bisa menyalahkan senator yang mempertanyakan kredibilitas Cunanan, namun Departemen Kehakiman akan terus mengevaluasi nilai kesaksiannya.

MANILA, Filipina – Menteri Kehakiman Leila de Lima mengatakan pada Jumat, 7 Maret, bahwa dia memberikan kesempatan kepada calon saksi negara Dennis Cunanan untuk mengakui menerima suap.

Dalam sebuah wawancara dengan wartawan, De Lima mengatakan pengakuan seperti itu tidak akan mempengaruhi upaya Cunanan untuk menjadi saksi negara, yang ditanyai oleh beberapa senator pada sidang penipuan tong babi pada hari Kamis.

“Karena penolakannya (bahwa dia mendapat pengembalian dana)… kami memberinya kesempatan untuk menjelaskan dirinya sendiri atau mengoreksi dirinya sendiri dalam hal itu. Akankah dia terus mengaku tidak bersalah ketika ditanya apakah dia mendapat reaksi keras atau tidak?” kata De Lima.

De Lima mengindikasikan bahwa Departemen Kehakiman sejauh ini memiliki banyak alasan untuk memercayai pelapor utama dan satu-satunya saksi negara Benhur Luy tentang penipuan tersebut karena sejauh ini ia “secara konsisten dapat dipercaya”.

Bertentangan dengan klaim Cunanan selama sidang Senat, Luy mengatakan dia ingat diinstruksikan oleh tersangka dalang Janet Lim Napoles untuk menyiapkan P960,000 dalam kantong kertas ketika Cunanan tiba di kantor mereka; Cunanan meninggalkan kantor dengan kantong kertas itu.

“Benhur, dia tetap menjadi saksi yang sangat kredibel…Benhur Luy sampai saat ini belum memberi kami alasan atau indikasi untuk meragukan kredibilitasnya, kredibilitasnya, dan kredibilitas ceritanya tentang penipuan PDAF secara keseluruhan,” ujarnya.

Bersaksi di hadapan komite pita biru Senat pada tanggal 6 Maret, Cunanan mengaku tidak bersalah dalam penipuan tong babi sambil menggerutu tentang suap yang diduga diterimanya dari Napoles.

Nama Cunanan tercantum dalam pernyataan tertulis Luy tertanggal 12 September 2013, sebagai salah satu pihak yang diduga menerima komisi 10% dari pelepasan tong daging babi dari anggota parlemen ke lembaga swadaya masyarakat palsu Napoles yang melewati beberapa lembaga pemerintah.

Pesan terkirim

De Lima mengatakan dia menyampaikan pesan tersebut kepada kubu Cunanan, yang memiliki penasihat hukum Levito Baligod, mantan pengacara pelapor penipuan tong babi Benhur Luy.

Salah satu alasan Luy mencoret Baligod sebagai penasihat justru karena dia menganggap layanan Baligod kepada Cunanan merupakan konflik kepentingan – karena dia tahu kesaksiannya dan kesaksian Cunanan akan saling bertentangan.

“Saya mengatakan kepada kubu Cunanan (bahwa) saya memberinya kesempatan untuk mengoreksi dirinya sendiri mengenai masalah itu. Akankah dia benar-benar mendukungnya atau apa yang bisa dia ceritakan kepada kami sehingga kami dapat mengetahui dari pihak Program Perlindungan Saksi DOJ apa langkah selanjutnya,” kata De Lima.

Ketua DOJ menolak berkomentar apakah dia sekarang meragukan Cunanan, setelah sidang Senat hari Kamis di mana kepala Pusat Sumber Daya Teknologi dan Luy memiliki kesaksian yang bertentangan tentang penerimaan suap oleh Cunanan.

“Terserah Anda untuk menafsirkan apa yang saya katakan. Tidak adil jika saya mengatakan sesuatu yang kategoris,” ujarnya.

Namun De Lima mengatakan, pengakuan Cunanan tidak akan mempengaruhi upayanya menjadi saksi negara.

“Dia bisa mengakuinya. Itu tidak akan mempengaruhi fakta bahwa dia adalah saksi negara,” katanya, namun menambahkan bahwa DOJ tidak bisa memaksa Cunanan untuk memberikan tanggapan kategoris.

Dia mengatakan bahwa meskipun dia tidak bisa menyalahkan para senator yang mempertanyakan kredibilitas Cunanan sebagai saksi negara, “apa yang terjadi kemarin harus diimbangi dengan nilai kesaksiannya.”

“Itulah yang lebih kami fokuskan,” kata De Lima.

Dia mengatakan “aspek penting” dari Cunanan, atau kesaksiannya, adalah “baik karena kami mendengar begitu banyak hal penting darinya.”

Menanggapi pertanyaan, De Lima mengatakan perbedaan antara kesaksian Cunanan dan Luy “akan sangat mempengaruhi statusnya (Cunanan)” sebagai calon saksi negara, tetapi untuk saat ini dia belum ingin mengambil tindakan pasti mengenai masalah tersebut. titik ini. – Rappler.com

Result HK