• July 21, 2024
Pertahanan mengecam keaslian laporan AMLC

Pertahanan mengecam keaslian laporan AMLC

SEMUA SENYUM.  Kuasa hukum Hakim Agung Renato Corona tersenyum saat menghadap media setelah para saksi mengaku belum memverifikasi dokumen yang menjadi dasar pengaduan.  16 Mei 2012. Natashya Gutierrez.

MANILA, Filipina – Di penghujung hari ke-39 sidang pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona, para pengacaranya gembira karena para saksi bermusuhan yang mereka hadirkan mengakui bahwa mereka tidak memverifikasi pengaduan yang mereka ajukan ke Ombudsman.

Namun hal ini menjadi dasar penyelidikan yang menuduh ketua hakim memiliki setidaknya $12 juta dalam bentuk “simpanan baru”, atau uang yang belum dipindahkan atau ditransfer ke rekening.

Pemimpin masyarakat sipil Harvey Keh dari Kaya Natin dan pengacara Manuel Santos mengatakan kepada pengadilan bahwa mereka tidak mengetahui secara pribadi rekening dolar Corona yang menjadi dasar pengaduan mereka.

Keh mengatakan dia mendekati Ombudsman berdasarkan dokumen yang dikirimkan secara anonim ke kantornya, sementara Santos mengatakan keluhannya didasarkan pada laporan berita.

Anggota partai Akbayan, Risa Hontiveros, yang merupakan pengadu lainnya, bersaksi bahwa dia tidak pernah menyebutkan $10 juta yang diduga dimiliki oleh Corona. Jumlah inilah yang diminta oleh ombudsman Conchita Carpio-Morales kepada Ketua Mahkamah Agung untuk dijelaskan dalam surat yang ditujukan kepadanya.

Pengacara Corona menghadirkan 3 saksi tersebut untuk mempertanyakan laporan Dewan Anti Pencucian Uang (AMLC) yang ditunjukkan Morales ke pengadilan pada Senin, 14 Mei.

Laporan tersebut menjadi fokus kesaksiannya yang disebut sebagai kesaksian “bom”, yang mengungkapkan bahwa Corona memiliki rekening 82 dolar.

Keh mengetuk

Hakim senator mengecam Keh, yang menyerahkan dokumen anonim yang ditinggalkan di kantornya ke kantor Ketua Juan Ponce Enrile tanpa memverifikasinya.

Dokumen tersebut berkaitan dengan dugaan rekening bank milik Corona.

Keh dimarahi oleh hakim senator karena beralih ke media untuk mengungkap dokumen yang belum diverifikasi, yang pada gilirannya menggambarkan Corona secara negatif dan mengkondisikan pikiran masyarakat secara tidak adil.

“Seseorang yang diatur oleh etika tidak akan melakukan hal-hal yang Anda lakukan,” kata Senator-Hakim Miriam Defensor-Santiago kepada Keh.

Senator Hakim Jose “Jinggoy” Estrada juga marah dengan kesaksian Keh, dan menyebutnya pembohong setelah ia pertama kali menyangkal memberitahu media tentang dokumen tersebut. Namun setelah didesak, dia mengaku sudah memberi pengarahan kepada beberapa wartawan mengenai dokumen tersebut.

Enrile menginstruksikan Keh untuk memberikan penjelasan kepada pengadilan mengapa dia tidak boleh dianggap hina atas tindakannya.

Pengacara Pembela Konten

Pengacara Corona menyambut baik kesaksian para pengadu, dengan mengatakan bahwa inilah yang ingin mereka buktikan sejak awal – bahwa laporan AMLC didasarkan pada pengaduan yang belum diverifikasi.

Mereka juga mengatakan bahwa mereka lebih suka membawa para pelapor ke Ombudsman, karena hal ini akan memberikan persepsi berbeda pada masyarakat.

Kami bersikeras terlebih dahulu pelapor. Mereka hanya bertindak (Ombudsman) Berdasarkan keluhan yang merupakan final dari ketiga kelompok ini (Kami bersikeras untuk menghadirkan pengadu terlebih dahulu. Lagi pula, Ombudsman hanya bertindak berdasarkan pengaduan yang diajukan oleh 3 kelompok ini),” kata juru bicara pertahanan Tranquil Salvador.

Ia juga menyerang para saksi yang memutuskan mengajukan pengaduan berdasarkan dokumen yang tidak diverifikasi.

Bukankah kamu seharusnya bertanggung jawab? (Bukankah kamu seharusnya bertanggung jawab)? Anda mengaku berjuang demi suatu tujuan, Anda mengaku berjuang demi kepentingan rakyat Filipina, pemerintahan yang baik, tapi apakah itu saja??”

Sebaliknya, jaksa penuntut menolak kesaksian tersebut dan mengatakan bahwa mereka tidak melakukan apa pun terhadap kasus ini.

“Tidak ada relevansinya sama sekali,” kata Erin Tañada, juru bicara kejaksaan. “Karena jika kita berbicara tentang laporan aset, kewajiban dan kekayaan bersih, Saksi mereka di masa depan haruslah orang yang akan membuktikan apa yang telah ditetapkan oleh Ketua Maestro kita 2002 ke 2012 realistis dan tepat.” (Karena kalau yang kita bicarakan adalah SALN, maka saksi-saksi yang harus mereka hadirkan adalah mereka yang bisa membuktikan bahwa masukan-masukan Ketua Mahkamah Agung periode 2002-2012 itu benar dan akurat.)

“Berlebihan, tidak bisa diandalkan, dibuat-buat?”

Dalam mendiskreditkan para pelapor, pengacara pembela Dennis Manalo mengatakan aset yang diduga tidak diungkapkan oleh Corona “sangat dilebih-lebihkan, tidak dapat diandalkan, dibuat-buat, atau setidaknya berasal dari sumber ilegal.”

Senator Hakim Franklin Drilon mempertanyakan pernyataan Manalo, menunjukkan bahwa beberapa rekening asing yang termasuk dalam laporan AMLC adalah rekening PSBank Corona yang telah disebutkan oleh presiden bank Pascual Garcia III dalam kesaksian sebelumnya telah diverifikasi.

Senator Hakim Alan Peter Cayetano juga menekankan bahwa ada perbedaan signifikan antara laporan yang belum diverifikasi dan laporan yang tidak akurat – karena akun-akun dalam daftar yang ada belum dapat dijelaskan.

Pengacara Corona membandingkan daftar AMLC dengan daftar sebelumnya yang juga disediakan oleh lembaga pemerintah – Otoritas Pendaftaran Tanah (LRA).

Sebelumnya dalam persidangan, LRA menyusun daftar 45 properti yang diyakini milik Corona. Daftar tersebut belum diverifikasi dan setelah diperiksa lebih dekat, terdapat properti yang bukan atas nama Corona atau bukan lagi miliknya.

Pembela mengatakan hanya 5 dari properti dalam daftar tersebut yang merupakan milik Ketua Hakim – yang semuanya dia nyatakan dalam SALN-nya, meskipun sudah terlambat.

Pengacara pembela Judd Roy mengatakan daftar rekening bank AMLC “persis” seperti daftar “45 properti” yang memiliki beberapa rekening asli tetapi sebagian besar rekening palsu.

Terserah Corona, yang akan memberikan kesaksian pada Selasa, 22 Mei, untuk menjelaskan rekening asing tersebut dan akhirnya menjelaskan kepada pengadilan mengapa rekening tersebut tidak diumumkan dalam SALN-nya.

Pengacara pembela mengatakan Corona tidak diwajibkan secara hukum untuk memasukkan rekening dolar ke dalam SALN-nya, karena rekening luar negeri tidak dapat diselidiki dan oleh karena itu tidak perlu diumumkan. – Rappler.com

Sidney hari ini