• June 23, 2024
Pertahanan teritorial menjadi perhatian yang lebih mendesak

Pertahanan teritorial menjadi perhatian yang lebih mendesak

Mengingat sengketa maritim di wilayah tersebut, Mayor Jenderal Jeffrey Delgado mengatakan militer harus mengalihkan fokusnya dari keamanan dalam negeri

LIPA CITY, Batangas – Panglima Angkatan Udara Filipina yang baru, Mayor Jenderal Jeffrey Delgado, dua kali mengalami kecelakaan pesawatnya. Ia pun hampir mati, namun untung pesawatnya jatuh ke air dan ia berenang hingga seorang nelayan menemukannya.

Hal itu diungkapkan Presiden Benigno Aquino III dalam pidatonya saat upacara pergantian komando di Pangkalan Udara Fernando di sini, Jumat, 25 April.

Insiden tersebut disebabkan oleh kerusakan mesin dan bukan karena kurangnya keterampilan, tambah Aquino. Sebenarnya keterampilan Delgado yang membuatnya terkesan, kata presiden – “dasar yang kuat” untuk langkahnya menunjuk mantan anggota Kelompok Keamanan Presiden (PSG) pimpinan ibunya Corazon Aquino yang kemudian menjadi ajudannya.

“Luasnya pengalaman dan pengetahuan di TNI AU adalah satu dasar yang kuat dalam pilihan kami terhadap Mayor Jenderal Delgado sebagai panglima baru Anda,” kata Aquino. (Pengalaman dan pengetahuan di Angkatan Udara merupakan salah satu dasar yang kuat untuk memilih Mayor Jenderal Delgado sebagai panglima baru Anda.)

Panglima baru Angkatan Udara Filipina yang berkekuatan 17.500 personel menerbangkan kombinasi pesawat sayap tetap dan putar. Ia memenuhi syarat untuk menerbangkan pesawat tempur T-28D di MG520, pesawat latih T-41D dan SF-260, dan pesawat penumpang multimesin BN Islander.

Pujian Aquino datang dengan mandat besar: agar Delgado menggandakan upaya pendahulunya, Letnan Jenderal Lauro Catalino “Larry” Dela Cruz.

“Itu sebabnya, Jeff, sudah lama sekali, dan aku benar-benar mengenalmu – Larry, yang aku tidak begitu tahu, kualitas pertunjukannya – aku rasa kamu tahu apa yang aku harapkan darimu, gandakan saja,” goda Aquino.

(Jadi, Jeff, karena saya sudah mengenal Anda begitu lama – mengingat Larry, yang tidak saya kenal secara pribadi, melakukannya dengan baik – saya rasa Anda sudah tahu apa yang saya harapkan dari Anda, untuk melipatgandakan usahanya.)

Bos baru, mainan baru

Ketika perselisihan maritim meningkat di wilayah tersebut, Delgado menggarisbawahi perlunya mengalihkan fokus militer dari keamanan dalam negeri ke “masalah yang lebih mendesak yaitu pertahanan teritorial” dan “memperoleh sistem senjata baru dengan teknologi dan kecanggihan yang lebih tinggi.”

“Seruan yang jelas adalah untuk memiliki posisi pertahanan yang kredibel, untuk mencapai tujuan kebijakan dan melindungi kepentingan inti kita,” kata Delgado dalam pidatonya.

“Sebagai komandan pilot baru, saya akan meningkatkan dorongan dan menambah dorongan untuk mendorong organisasi ini selaras dengan lembaga pertahanan, pemerintah pusat, dan pemangku kepentingan kami yang berharga,” tambah Delgado.

Delgado juga mengambil jabatan sebagai PAF menantikan kembalinya dia ke zaman supersonik dengan jet tempur FA-50 milik Industri Penerbangan Korea (KAI) Korea Selatan. Sudah hampir satu dekade sejak mereka menghentikan jet tempur F-5 terakhir rancangan AS pada tahun 2005. (BACA: PH Air Force tidak lagi bercanda, dapatkan jet tempur)

Dua yang pertama diharapkan akan dikirimkan tahun depan.

Mainan baru untuk tantangan baru

Selain akuisisi pesawat ara, Aquino juga membanggakan PAF yang baru saja mengakuisisi 8 helikopter tempur Sokol dan 18 pesawat latih dasar.

Berikut ini juga sedang direncanakan: 8 helikopter tempur tambahan, 6 pesawat pendukung udara jarak dekat, 2 pesawat patroli jarak jauh, sistem radar dan simulator penerbangan gerak penuh.

Rangkaian bencana tahun 2013 – tersebut Penutupan Kota Zamboanga pada bulan September, gempa bumi Bohol pada bulan Oktober, dan Topan Haiyan pada bulan November – menyoroti perlunya meningkatkan aset PAF, khususnya pesawat kargo.

Pesawat kargo PAF C130 membawa pasukan yang dibutuhkan ke Kota Zamboanga dan perbekalan ke daerah yang terkena bencana pesawat komersial tidak bisa terbang. Wdengan hanya 3 pesawat C130 yang beroperasi, pilot PAF harus menerbangkan beberapa penerbangan untuk memenuhi permintaan.

Tapi itu tidak cukup. Haiyan mengungkap kerentanan militer karena terbatasnya sumber daya. Karena rumit karena politik, operasi bantuan kemanusiaan banyak dikritik. (BACA: Politik, Kurangnya Perintah Anjing Tacloban)

Militer sebelumnya mengumumkan bahwa mereka mengakuisisi lebih banyak pesawat C130. – Rappler.com

HK Hari Ini