• June 20, 2024
Pertandingan bola basket, Filipina ideal saya

Pertandingan bola basket, Filipina ideal saya

Natashya Gutierrez membandingkan permainan UAAP La Salle-Ateneo dengan Filipina idealnya

MANILA, Filipina – Sabtu, 16 Juli menandai pertemuan pertama rival lama ADMU dan DLSU untuk musim ke-74 UAAP. Bagi saya, ini adalah pertandingan langsung UAAP pertama saya dalam lima tahun.

Setelah kuliah di luar negeri, saya lupa dengan suasana permainan seperti ini. Di sanalah saya, duduk di tepi lapangan, tempat yang ingin dicapai oleh banyak orang. Saya berpakaian ungu. Tekan. Sengaja tidak memakai warna hijau atau biru, bukan pemandu sorak tapi pengamat. Sekadar pengamat permainan yang penuh dengan kesetiaan emosional.

Saya dapat berbicara tentang keanggunan di lapangan bintang pendatang baru Ateneo Kiefer Ravena. Atau mungkin upaya gagah berani La Salle mengejar ketertinggalan di babak kedua. Saya bisa berbicara tentang tembakan, rebound, dan statistik. Tapi aku tidak akan melakukannya.

Saya ingin berbicara tentang sensasi yang luar biasa saat berada di stadion, pemandangan dan suaranya, karena hal itu membuat saya berpikir: di sanalah terdapat mikrokosmos Filipina yang ideal.

Izinkan saya mencoba melukiskan Anda gambaran Araneta Coliseum hari itu.

Penggemarnya berkisar dari anak-anak muda hingga mahasiswa pada umumnya, yang lantang dan bangga dengan warna sekolah mereka. Dari anak-anak sekolah menengah yang bersemangat hingga penonton yang lebih tua—alumni, yang menghidupkan kembali masa kejayaan mereka dan tampak berteriak paling keras. Panjang pendek; laki-laki perempuan; hitam, putih—basis penggemar lebih beragam daripada sebagian halo halo.

Meski beragam, mereka bertindak seragam.

Seperti jarum jam, mereka melompat dari tempat duduknya dan bersorak liar untuk setiap keranjang yang dibuat tim mereka, dan berteriak, menjerit, mengumpat dengan keras untuk setiap keputusan buruk yang dibuat wasit. Bersorak saat bola melesat melewati ring. Menangis karena frustrasi di setiap kesalahan. Sorak-sorai sekolah menggelegar dan bersamaan.

Juru kamera berjongkok di lantai, fokus pada permainan, kamera mereka berjejer di lapangan dari segala sudut. Di atas tribun, grup booster dari kedua tim menabuh drum mereka dengan kekuatan dan keyakinan, suaranya bergema di seluruh kubah.

Dan para pemainnya! Oh para pemain. Mereka berlari maju mundur, maju mundur, tidak pernah berhenti, selalu bekerja. Berkeringat, terengah-engah, berlari. Kegembiraan masyarakat sepertinya semakin mendorong mereka.

Foto oleh Josh Albelda.

Sekembalinya dari pertandingan, saya kagum pada energinya, energi menular yang meresap ke dalam arena. Saya kagum pada kenyataan bahwa orang-orang Filipina dapat menunjukkan intensitas seperti itu, dan pada saat yang sama bingung mengapa antusiasme tersebut hanya terbatas pada lapangan basket – sebuah pertandingan kampus..

bagaimana jika

Saya mulai bertanya-tanya: bagaimana jika sikap kuat dan dinamis yang sama menjadi ciri masyarakat kita?

Bagaimana jika para politisi kita bekerja tanpa kenal lelah seperti para pemain di lapangan, terinspirasi dan termotivasi oleh suara rakyat? Bagaimana jika kita memiliki semangat dan semangat yang sama terhadap bangsa seperti halnya para penonton terhadap pertandingan tersebut—tidak kenal ampun terhadap keputusan buruk, keputusan buruk yang dibuat, dan sadar akan tindakan baik? Bagaimana jika media mengamati pemerintah kita dengan pengawasan yang sama seperti yang mereka tawarkan kepada para pemainnya, dari segala sudut, dengan minat yang sama besarnya?

Bagaimana jika masyarakat yang beragam, tua dan muda, mempunyai kepedulian yang sama terhadap pemerintah dan bukan permainannya? Bagaimana jika kita memiliki kebanggaan dan keyakinan yang sama besarnya terhadap negara kita seperti yang dimiliki para penggemar terhadap tim mereka masing-masing? Bagaimana jika suara kita sekeras dan seyakin hentakan drum?

Saya menikmati permainannya. Ada sesuatu yang menyedihkan ketika melihat sekelompok orang berkumpul untuk tujuan yang sama, untuk mempertahankan keyakinan bersama – baik itu benar atau salah, sepele atau penting, serupa atau berlawanan.

Bagi saya, pertandingan ADMU-DLSU melambangkan apa yang saya pikirkan tentang Filipina yang ideal: masyarakat yang antusias, pemain (pemerintah) yang berdedikasi, dan media yang bertanggung jawab. Andai saja semangat sebesar itu diarahkan pada keadaan bangsa kita.

Saya benar-benar percaya bahwa, tanpa fiksasi dan penilaian yang terbentuk sebelumnya, saya telah melihat sesuatukalau tidak dalam permainan Eagles-Archers justru karena saya tidak mengenakan pakaian berwarna biru atau hijau.

Saya memakai warna ungu. – Rappler.com

Catatan Redaksi: Blog ini pertama kali diterbitkan pada tanggal 20 Juli 2011. Ikuti reporter di Twitter: @natashya_g

Togel SDY