• June 22, 2024
Apa yang diharapkan: Pertarungan Ateneo-La Salle

Apa yang diharapkan: Pertarungan Ateneo-La Salle

Saingan berat Ateneo de Manila Blue Eagles dan La Salle Green Archers saling berhadapan pada hari Sabtu, 28 Juli. Inilah yang diharapkan.

MANILA, Filipina – Saat Blue Eagles Universitas Ateneo de Manila terakhir kali menghadapi La Salle Green Archers tahun lalu di UAAP Musim 74, banyak yang percaya inilah saatnya Ateneo kalah.

Tapi itu bahkan tidak dekat.

Pelatih Norman Black dan anak buahnya pulang dengan kemenangan mudah 79-62, kemenangan ketiga berturut-turut atas La Salle sejak 2010.

Mereka juga memenangkan mahkota musim itu, hanya kehilangan satu pertandingan di babak playoff. Mereka jelas menjadi favorit tahun lalu dan mereka membuktikan alasannya.

Tahun ini, Blue Eagles masih menjadi favorit dan Archers masih mencari kejutan.

Pada hari Sabtu, 28 Juli, dalam pertarungan pertama Ateneo-La Salle musim UAAP ke-75, kedua grup kebanggaan ini akan memasuki Mall of Asia Arena untuk menguji keberanian satu sama lain setelah musim panas yang penuh peristiwa.

Dan kenapa tidak? Blue Eagles akan berusaha untuk mencaplok dominasi head-to-head 12-3 mereka atas rival berat mereka sejak 2007, sementara De La Salle University Green Archers akan melakukan balas dendam yang manis dan bertahan lama.

Teng untuk menyelamatkan

Green Archers terakhir kali menang melawan Ateneo di UAAP dua tahun lalu.

La Salle telah saling berhadapan sejak serangan pertama mereka pada tahun 1924, tertinggal dari rival mereka di Katipunan Avenue 28-39.

Namun, Piala Pramusim FilOil Flying V tahun ini memberi La Salle rasa kemenangan.

Setelah kalah dua kali dari Blue Eagles di UAAP edisi ke-74, Green Archers bangkit kembali musim panas lalu ketika mereka mengalahkan Ateneo dalam perpanjangan waktu.

Kemenangan tersebut memberi La Salle tempat di perempat final, tetapi yang paling absen dalam pertandingan itu adalah bintang Ateneo setinggi 7 kaki, Gleg Slaughter, yang absen karena cedera pergelangan kaki.

Foto oleh Josh Albelda.

Jeron Teng, yang pernah membukukan 104 poin untuk Xavier School dalam satu pertandingan di turnamen bola basket Tiong Lian, berperan penting dalam performa bagus De La Salle di liga musim panas. Dia adalah salah satu pemimpin timnya di kedua sisi lapangan, yang merupakan pujian besar bagi rekan satu timnya.

Meski merupakan pendatang baru di UAAP, pemain pedang setinggi 6 kaki 1 inci ini telah pernah mengikuti kompetisi internasional di masa lalu, seperti Kejuaraan FIBA ​​​​​​Asia U-18 2010 dan turnamen Youth Olympic Games 2010, jadi ini pertama kalinya gemetar di laga besar seperti Ateneo-La Salle mungkin tidak akan menjadi masalah.

‘Skor Seimbang’

Bahkan dengan pencetak gol eksplosif di rookie berharganya, Teng, pelatih kepala baru De La Salle Gee Abanilla menampilkan rotasi bebas dalam serangan timnya di FilOil Flying V Cup.

Hal ini memberikan para veterannya kesempatan untuk memanfaatkan kekuatan mereka. Norbert Torres meningkat pesat setelah musim 74, dan itu terlihat pada musim panas lalu.

Green Archer juga memiliki penjaga yang bisa memasukkan tembakan tiga angka atau membawanya ke ring dengan kuat di LA Revilla dan Jarelan Tampus.

Tanpa Kirk Long dan Emman Monfort untuk Ateneo tahun ini, La Salle dapat memanfaatkan lini belakang untuk keuntungan mereka saat mereka saling berhadapan pada hari Sabtu.

Masih menjadi pesaing

Meski demikian, Ateneo masih menjadi salah satu favorit untuk membawa pulang trofi tahun ini.

La Salle dan NU mungkin mencuri perhatian di pramusim, tapi Ateneo mengincar hadiah lain: UAAP.

Baru minggu lalu, Blue Eagles mengalahkan Bulldogs dengan kemenangan 89-65, dan besok mereka ingin mencoret nama La Salle dari daftar mereka.

3 Besar Ateneo di Kiefer Ravena, Nico Salva dan Slaughter akan terus menjadi titik fokus serangan Blue Eagles besok, Sabtu.

Foto oleh Josh Albelda.

Salva bermain bagus pekan lalu dan mencetak poin terbaik Blue Eagles musim ini. Dia rata-rata mencetak 19 poin per game dalam dua pertandingan terakhir mereka dan menembak sedikit di atas 50% dari lapangan. Ravena di sisi lain memiliki angka yang bagus sejak kekalahan mereka melawan Universitas Santo Tomas.

Dalam dua pertandingan terakhir mereka, Ravena rata-rata mencetak 18 marker, 5,5 rebound, dan 3 assist per outing. Pertanyaannya besok lebih pada konsistensi para pemain kunci Ateneo.

Blue Eagles dan Green Archers sama-sama mencari kemenangan ketiga mereka musim ini. Meski mungkin masih terlalu dini untuk balapan, hasil besok akan menjadi barometer bagaimana performa tim di sisa musim ini dan kemungkinan pratinjau untuk babak playoff tahun ini.

Dan tentunya pertandingan Ateneo-La Salle akan selalu menjadi sorotan di setiap musim UAAP. – Rappler.com

Toto sdy