• February 23, 2024
Pertandingan PBA Stalwarts vs Greats berakhir seri

Pertandingan PBA Stalwarts vs Greats berakhir seri

Pertandingan yang penuh dengan serangan keras dan tembakan tiga angka dari legenda bola basket Filipina dan bintang muda berakhir dengan hasil seri

MANILA, Filipina – Pertandingan yang penuh dengan permainan keras dan tembakan tiga angka dari legenda bola basket Filipina dan bintang muda berakhir dengan skor 136 total pada hari Jumat, 4 April di Mall of Asia Arena.

The Bigs memimpin sebagian besar kontes berkat 29 poin dari Cliff Hodge dan 34 poin dari juara bersama slam dunk yang baru dinobatkan, Rey Guevarra.

Guevarra, yang terbang dan menyelam ke mana-mana, dinobatkan sebagai Pemain Paling Berharga (MVP) dalam game tersebut.

“Medyo nakaka-hype eh (Itu membantu membuat saya merasakan hype tersebut),” katanya ketika ditanya apakah kemenangannya dalam kontes slam dunk meningkatkan momentumnya.

“Kami di sini hanya untuk membuat para pendukung PBA senang,” ujarnya usai pertandingan. “Merupakan suatu kehormatan untuk mendapatkan penghargaan ini (MVP).” (Kami di sini untuk membuat para penggemar PBA bahagia. Merupakan suatu kehormatan untuk mendapatkan penghargaan ini.)

Namun pendukungnya berhasil berlari hingga akhir dengan Mark Cardona mencetak gol untuk menjadikan permainan dua poin menjadi 132-130. Cliff Hodge kemudian menjawab di sisi lain dengan waktu tersisa 1:13 untuk kembali memimpin, 134-130.

Willie Miller (18 poin) mencetak angka terakhir untuk Giants sebelum Justin Melton dan Ronjay Buenafe mencetak sepasang angka tiga di menit terakhir untuk melengkapi skor akhir.

Rekan juara slam dunk Guevarra, Melton, juga ada di mana-mana, membuat penonton terhibur dengan tembakan berdampak besar dan tembakan tiga angkanya. Dia menyelesaikan dengan 21 poin melalui 6 dari 6 gol lapangan yang sempurna.

Di antara legenda PBA, Noli Locsin dari Staatmakers menunjukkan bahwa ia masih memiliki kepercayaan diri saat ia menyelesaikan dengan double-double, 18 poin, dan 11 rebound. Mantan favorit Ginebra berusia 43 tahun itu bahkan membuat para penggemarnya berdiri dengan slam dunk. Richard del Rosario memberikan aksi menghibur di lapangan, mencetak 5 poin dan meraih 6 papan.

Johnedel Cardel menyalakannya dari dalam dan mencetak 12 poin melalui 3 dari 6 tembakan tiga kali lipat, sementara Freddie Abuda hampir sempurna dalam 5 dari 6 tembakan dari lapangan untuk 11 penandanya.

Cardona dan Buenafe masing-masing menambahkan 31 dan 22 poin untuk Staatmakers juga.

The Grotes dilatih oleh mantan pemain PBA dan sekarang menjadi pelatih Franz Pumaren, Fortunato Co, Johnedel Cardel, Freddie Abuda dan Topex Robinson. Mereka diapit oleh pemain saat ini Cliff Hodge, Willie Miller, Jonas Villanueva, Rey Guevarra dan JVee Casio dengan Atoy Co sebagai pelatih mereka.

Sementara itu, pendukungnya adalah Noli Locsin, Richard del Rosario, William Adornado, Dickie Bachmann dan Jeffrey Cariaso, sementara Sol Mercado, Justin Melton, Mark Cardona, John Wilson, Ronjay Buenafe dan Chris Tiu bergabung bersama mereka. Pelatih mereka adalah Boggs Adornado.

PBA Stalwarts versus PBA Greats hanyalah yang pertama dari dua pertarungan besar di PBA All-Star Weekend 2014.

Acara utama akan diadakan pada hari Minggu, 6 April, dengan Gilas Pilipinas memainkan kualifikasi PBA All-Star.

Skor

PBA Hebat 136: Guevarra 34, Hodge 29, Miller 18, Villanueva 17, Cardel 12, Abuda 11, Casio 9, Robinson 6, Pumaren 0, Co 0, Romeo 0.

Pembuat Staat PBA 136: Cardona 31, Buenafe 22, Melton 21, Wilson 18, Locsin 18, Mercado 8, Del Rosario 5, Adornado 0, Bachmann 0, Cariaso 0.

Perempat: 26-20, 57-57, 101-94, 136-136.

Rappler.com

Keluaran Hongkong