• May 28, 2024
Pertemuan emosional antara Baldoz, OFW dengan hukuman mati

Pertemuan emosional antara Baldoz, OFW dengan hukuman mati

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Di tingkat banding, hukuman mati Dalquez bermula dari dakwaan pembunuhan yang dijatuhkan Pengadilan Tingkat Pertama Al Ain pada 20 Mei lalu.

MANILA, Filipina – “Tentu saja dia menangis ketika menceritakan penderitaannya, dan saya tidak dapat menahan tangisnya juga. Tapi dia adalah wanita yang kuat secara emosional,” kata Menteri Tenaga Kerja Rosalinda Baldoz tentang pertemuannya baru-baru ini dengan seorang pekerja migran Filipina yang dijatuhi hukuman mati di Uni Emirat Arab (UEA).

Pekerja luar negeri Filipina (OFW) Jennifer Aresgado Dalquez “dalam kondisi baik,” kata Baldoz.

Kepala buruh mengunjungi Dalquez di penjara UEA Kamis lalu, 18 Juni, hari pertama bulan puasa Ramadhan.

“Dia mengenakan seragam penjara, tapi tidak diborgol. Dia bersama dua penjaga wanita berseragam dan kami berbicara selama lebih dari satu jam,” kata Baldoz.

Di tingkat banding, hukuman mati Dalquez berasal dari hukuman pembunuhan yang dijatuhkan pada 20 Mei lalu oleh Pengadilan Tingkat Pertama Al Ain.

Terdakwa pembunuh berusia 24 tahun dikerahkan ke Abu Dhabi di UEA sebagai pekerja rumah tangga. Dia telah bekerja untuk mencari nafkah dengan majikannya sejak November 2013.

Dalam pertemuan emosional dengan Baldoz, Dalquez menegaskan kembali bahwa dia bertindak untuk membela diri ketika dia menikam majikannya di Emirat, yang menurutnya mencoba memperkosanya.

Sekarang di Manila, Baldoz datang dari Konferensi Perburuhan Internasional ke-104 di Jenewa sebelum mengunjungi OFW yang dipenjara.

Pejabat kabinet mengatakan Dalquez telah meminta untuk menemui kedua anak dan ibunya yang tinggal di Filipina, sebuah kasus yang akan ditangani oleh pemerintah.

Dia juga meyakinkan terpidana OFW bahwa kedua anaknya akan menerima bantuan pendidikan dari pemerintah, dan putranya Sadjed sudah terdaftar di sekolah di General Santos City.

Menarik

Dalquez mengajukan banding atas hukuman matinya di hadapan pengadilan banding di Abu Dhabi, dan Baldoz memiliki “harapan besar bahwa bandingnya” akan berhasil. Pengadilan menetapkan persidangan pada 3 September.

Setidaknya 92 warga Filipina telah dijatuhi hukuman mati di pengadilan asing pada Maret 2015, mayoritas di Malaysia.

Dalquez menambah 49 orang yang telah dihukum karena pembunuhan.

Menurut Ringkasan Statistik Komisi Luar Negeri Filipina (CFO) tahun 2013, terdapat 931.562 orang Filipina di UEA, tempat Dalquez berada.

Filipina merupakan negara pengirim tenaga kerja yang terkenal. Lebih dari 10,5 juta warga Filipina bekerja sementara atau tinggal di luar negeri secara permanen, menurut CFO Compendium 2013. Perkiraan yang lebih baru menyebutkan jumlahnya mencapai 15 juta.

Ketika pengiriman uang OFW meningkatkan perekonomian, Presiden Benigno Aquino III membayangkan “sebuah pemerintahan yang menciptakan lapangan kerja di dalam negeri sehingga bekerja di luar negeri akan menjadi pilihan dan bukan keharusan.” – Rappler.com

SGP Prize