• February 29, 2024
Pertumbuhan sektor pertanian terlihat pada tahun 2014 sebesar 3,2%-4,2%

Pertumbuhan sektor pertanian terlihat pada tahun 2014 sebesar 3,2%-4,2%

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kisaran pertumbuhan tersebut lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan tahun 2013 sebesar 1,15%, namun lebih rendah dibandingkan target awal pemerintah sebesar 3%-5% pada tahun ini.

MANILA, Filipina – Sektor pertanian diperkirakan akan tumbuh sebesar 3,2% hingga 4,2% tahun ini, didukung oleh kuatnya subsektor tanaman pangan, pelabuhan hati, dan unggas.

Kisaran pertumbuhan tersebut lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan tahun 2013 sebesar 1,15%, namun lebih rendah dibandingkan target awal pemerintah sebesar 3% hingga 5%.

“Kami telah menyusun perkiraan pertumbuhan ini dengan mempertimbangkan perubahan iklim yang tidak normal dan kebutuhan akan investasi yang lebih besar di bidang infrastruktur. Prestasi di bidang pertanian tidak bisa melonjak begitu saja,” kata Menteri Pertanian Proceso Alcala di sela-sela Philippine Economic Briefing 2014 pada Selasa, 18 Maret.

Dalam laporan yang dirilis pada saat pengarahan tersebut, Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) mengatakan bahwa sub-sektor pertanian diperkirakan akan melampaui tingkat pertumbuhan tahun lalu.

Subsektor tanaman kemungkinan akan mendaftarkan pertumbuhan antara 4% dan 5% tahun ini, terhadap 0,09% pada 2013. Subsektor ternak diperkirakan akan tumbuh sebesar 1,2% menjadi 2,5%, terhadap 1,75% tahun lalu, sedangkan sub- unggas- sektor ini terlihat tumbuh sebesar 4,2% menjadi 5,2%, dibandingkan dengan 4,2% pada tahun 2013.

Dalam laporan yang sama, NEDA mengatakan Filipina akan mampu mencapai swasembada beras pada tahun 2015, dengan total beras produksi 20,50 juta metrik ton (MT). Negara ini mencoba mencapai swasembada pangan pokok tahun lalu, namun tujuan tersebut gagal karena serangkaian topan kuat yang menghancurkan daerah penghasil beras.

Titik terang

Sementara itu, subsektor peternakan dan unggas menjadi “titik terang” dalam industri peternakan. Mereka tetap bebas dari penyakit hewan seperti penyakit mulut dan kuku serta flu burung, yang menjadi alasan pembatasan perdagangan internasional.

Departemen pertanian mengatakan “aset” ini akan membuat sub-sektor ini kompetitif ketika perdagangan bebas diberlakukan di Asia Tenggara pada tahun 2015.

Biro Statistik Pertanian (BAS) mengatakan mengenai situasi dan prospek peternakan babi pada tahun 2014 bahwa permintaan daging babi dalam negeri akan meningkat tahun ini sebesar 5,17% dibandingkan tahun lalu, sementara pasokan akan meningkat sebesar 3,25%.

BAS mengatakan surplus daging babi diperkirakan sebesar 925 MT pada kuartal pertama tahun 2014, diikuti dengan defisit sebesar 6.027 MT pada kuartal kedua. Surplus sebesar 13,955 MT dan 23,671 MT kemungkinan terjadi masing-masing pada kuartal ke-3 dan ke-4.

Produksi babi pada tahun 2013 mencapai 2 juta MT bobot hidup, naik 1,95% dibandingkan tahun lalu. Tahun ini, produksi diperkirakan tumbuh 2,46%.

Produksi ayam broiler yang selalu tinggi akan melebihi permintaan tahun ini. Akibatnya, pengecer terus menikmati harga rendah di tingkat petani.

Mengenai situasi dan prospek ayam broiler tahun ini, BAS mengatakan bahwa surplus sebesar 68.994 MT pada tahun ini dipandang sebagai “pertumbuhan pasokan ayam broiler yang diharapkan jauh lebih tinggi daripada perkiraan pertumbuhan permintaan.”

Total pasokan daging broiler tahun ini mencapai 967.768 MT, sedangkan kebutuhannya diperkirakan mencapai 898.824 MT. – Rappler.com

Data Sidney