• February 26, 2024
Perusahaan Inggris akan berinvestasi di telekomunikasi PH, media

Perusahaan Inggris akan berinvestasi di telekomunikasi PH, media

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintah Inggris berkomitmen untuk memimpin pengembangan teknologi seluler 5G, kata Kedutaan Besar Inggris di Manila

Manila, Filipina Pasar telekomunikasi negara yang dikendalikan oleh duopoli virtual Perusahaan Telepon Jarak Jauh Filipina (PLDT) dan Globe Telecom, Incorporated tampaknya menjadi oase bagi beberapa perusahaan Inggris, dengan 11 di antaranya menjajaki proyek dan kemitraan di sektor ini.

“Ada 11 perusahaan Inggris yang kini hadir untuk berinvestasi di sektor telekomunikasi dan media Filipina. Perusahaan-perusahaan ini dapat menyediakan teknologi dan solusi telekomunikasi yang akan membantu memenuhi kebutuhan pasar Filipina yang terus meningkat, termasuk industri dan sektor jasa yang mendukung TI (Teknologi Informasi),” kata Iain Mansfield, Direktur Perdagangan dan Investasi (UKTI) Inggris, kata wartawan di sela-sela. dari misi dagang di Kota Makati pada hari Kamis, 15 Oktober.

Perusahaan-perusahaan ini adalah:

  • Argosy Siaran Asia
  • jam tangan merek
  • Layanan Global Telekomunikasi Inggris
  • Jaringan Broadband Cambridge Terbatas
  • Komunikasi Kasus
  • Layanan Media Elektronik Terbatas
  • Infobip
  • Sistem Televisi Terbatas
  • Versi Televisi dan Terjemahan (TVT) Terbatas
  • Jembatan 8 Terbatas
  • Produk Profesional TSL Terbatas

Inggris adalah tujuan utama kedua di dunia untuk investasi asing langsung di bidang Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) – setelah Amerika Serikat.

Sektor TIK menyumbang sekitar 7% terhadap nilai tambah bruto (PPN) Inggris pada tahun 2013.

Menurut Kedutaan Besar Inggris di Manila, pengeluaran global untuk layanan telekomunikasi akan mencapai £1,64 triliun ($2,54 triliun) pada akhir tahun 2015.

Pemerintah Inggris berkomitmen untuk memimpin pengembangan teknologi seluler 5G, kata Kedutaan Besar Inggris di Manila dalam sebuah dokumen yang diberikan kepada wartawan.

“Ini akan melipatgandakan kontribusi terhadap perekonomian Inggris dari spektrum (gelombang udara yang digunakan oleh semua perangkat komunikasi nirkabel) menjadi £100 miliar ($154,90 miliar) pada tahun 2025,” kata dokumen tersebut.

Carilah kemitraan

Dua dari perusahaan Inggris yang mengunjungi negara tersebut berharap dapat menjalin kemitraan dengan Globe atau PLDT.

Bagi Kurian Manjakkal, wakil presiden Cambridge Broadband Networks, “Filipina adalah tujuan investasi yang baik karena lokasi geografis dan populasinya.”

“Lihat saja penyebarannya di berbagai pulau. Dan lihatlah populasi Anda yang besar dan penggunaan telepon seluler secara masif. Kita bisa memanfaatkan situasi ini semaksimal mungkin karena menghubungkan kabel fiber ke seluruh negeri menjadi tantangan besar,” jelas Manjakkal.

Layanan Cambridge Broadband Networks mencakup “backhaul seluler, backhaul sel kecil, akses perusahaan, dan jaringan penyedia layanan Internet.”

“Kami secara khusus berupaya menyediakan infrastruktur untuk sektor telekomunikasi dengan tarif yang jauh lebih rendah terutama untuk menghubungkan kantor, menara seluler melalui teknologi gelombang mikro,” kata Cambridge Broadband Networks.

Manjakkal mengatakan perusahaannya berharap dapat menjalin kemitraan dengan perusahaan telekomunikasi lokal dan integrator sistem. “(Kami) sedang berdiskusi dengan Globe Telecom, kami hampir mencapai diskusi tingkat lanjut.”

Untuk penyedia layanan TI jaringan terkelola BT Global Services, perusahaan berencana untuk mencapai kesepakatan dengan perusahaan multinasional, perusahaan alih daya proses bisnis, dan kemitraan dengan perusahaan telekomunikasi lokal.

“Kami telah melakukan diskusi dengan perusahaan telekomunikasi lokal untuk berbagai layanan. Kami masih menyelidiki apa yang menarik bagi mereka. Kemitraan dengan mereka dapat fokus pada layanan yang terkait dengan konferensi, cloud, pusat kontak, dan solusi keamanan,” kata David Medallo, manajer penjualan BT Global Services.

Menurut Medallo, perusahaannya telah hadir di sini melalui kontrak global yang mencakup Filipina dengan perusahaan seperti “Zuellig Pharmaceutical, Unilever, DHL dan Proctor & Gamble” untuk layanan yang tidak diatur.

“BT fokus mengembangkan bisnisnya di Filipina, jadi itulah alasan mereka menginginkan tenaga penjualan lokal untuk mengurus bisnisnya di sini. Kami berupaya memperluas basis kami yang ada dan menarik perusahaan multinasional datang ke Filipina,” kata Medallo.

Selama kunjungan perusahaan-perusahaan Inggris di sini, Mansfield dari UKTI mengatakan mereka akan bertemu dengan pejabat pemerintah dan sektor swasta untuk mempelajari lebih lanjut tentang lingkungan bisnis dan perekonomian Filipina.

“Mereka juga akan bekerja sama dengan para eksekutif puncak dari industri TIK dan penyiaran, termasuk calon distributor dan mitra bisnis lokal, regulator pemerintah, dan pelaksana proyek komunikasi,” kata Mansfield. Rappler.com

HK prize